alexametrics

Kisah Roger Federer, Dari Raket Kayu Menjadi Raja Tenis Dunia

loading...
Kisah Roger Federer, Dari Raket Kayu Menjadi Raja Tenis Dunia
Kisah Roger Federer, Dari Raket Kayu Menjadi Raja Tenis Dunia
A+ A-
Roger Federer memenangkan 103 gelar ATP Tour, 20 Grand Slam, dan memegang rekor 310 minggu di puncak Rangking ATP. Pukulan backhand dua tangan Federer pun menjadi ikon tenis.

Tahukah Anda bagaimana kisah Federer merajut sejarah menjadi raja tenis dunia bermula dari raket tenis kayu di masa kecil. Super Federer pun dengan senang hati mengisahkan perjalanan karirnya dari bermain tenis memakai raket kayu hingga menjadi raja tenis dunia.

’’Kenangan pertamaku kembali bermain dengan raket kayu. Alih-alih bola tenis neon kuning saya mulai dengan bola tenis putih. Di Swiss, kami menggunakan banyak bola tenis tanpa tekanan juga. Saya tidak tahu berapa banyak pemain dari generasi ini yang dapat mengatakan hal itu,"kata Federer mengisahkan kepada ATP Uncovered sambil tertawa. ’’Saya ingat bermain di dinding dan di lemari dan pintu garasi selama berjam-jam.’’



Kisah Roger Federer, Dari Raket Kayu Menjadi Raja Tenis Dunia


Roger Federer ketika menjadi ball boy dan bola putih di masa kecil.

Federer sama seperti anak-anak lain, jatuh cinta dengan olahraga karena berbagai alasan. Dia pernah menjadi seorang ball boy (pemungut bola) di Swiss Indoors Basel, sebuah turnamen ATP Tour yang telah dimenangkannya 10 kali, termasuk dalam masing-masing tiga tahun terakhir.

’’(Saya mengumpulkan) banyak stiker juga. Ada satu tahun, saya kira itu adalah awal tahun 90-an, ketika semua pemain tenis lama berada di (buku), ”kata Federer. ’’Itu tentang turnamen, tentang trofi, tentang para pemain, jadi saya mengenal mereka semua. Dan akhirnya menjadi ball boy di acara kampung halaman saya di Basel,’’kenang Federer.

’’Saya biasa mengejar para pemain untuk tanda tangan, yang pada saat itu bukan masalah besar, karena selfie itu tidak ada. Jadi itu benar-benar kenangan saya sejak dulu.’’

Dalam perjalanan karirnya, Federer telah memenangkan 1.242 pertandingan tunggal tingkat tur, meraih 224 kemenangan atas petenis Top 10, dan mengangkat trofi ATP Tour dalam 18 dari 19 tahun terakhir. Tapi dia tidak pernah bermimpi sebesar itu sebagai seorang anak.

’’Memikirkan kembali bagaimana dulu, Anda memiliki mimpi dan harapan bahwa suatu hari Anda akan menjadi pemain Top 100 dan mungkin bermain di beberapa lapangan (besar). Hal berikutnya yang Anda tahu, bermain di lapangan tengah adalah normal, normal untuk bermain di depan 15.000 orang,"kata Federer. ’’Terkadang kamu cenderung lupa betapa istimewanya itu. Saya merasa tidak pernah lupa. Saya menikmati setiap saat hal itu terjadi dan saya berusaha menikmatinya semampu saya.”

Ketika Federer masih muda, orang tuanya tidak secara eksklusif merawatnya untuk menjadi superstar tenis berikutnya. Faktanya, Lynette Federer dan Robert Federer lebih mementingkan olahraga.

’’Pola pikir di Swiss tentu saja pendidikan selalu menjadi yang pertama. Itu sama dengan yang diajarkan orang tua saya, tetapi saya yakin itu mulai terjadi lebih dan lebih bahwa orang-orang benar-benar percaya bahwa olahraga juga bisa menjadi masa depan dan karier dan jalan,"kata Federer. ’’Saya berharap bahwa melalui apa yang saya lakukan di lapangan tenis yang saya tunjukkan kepada mereka, mungkin juga saya memimpin sedikit. Itu juga akan bermanfaat bagi generasi atlet superstar berikutnya dari Swiss."

Itu tidak berarti bahwa Federer tumbuh di negara di mana olahraga tidak lazim. Dia telah lama mendukung FC Basel, klub sepak bola kampung halamannya.

"Saya pikir Swiss sangat menyukai olahraga mereka," kata Federer. ’’Mereka mungkin menunjukkan sedikit kegilaan tentang atlet atau klub tertentu (daripada) mungkin di negara-negara Latin atau tempat lain. Tetapi pada akhirnya, kami menyukai olahraga kami,”tuturnya.

Federer yang saat ini berusia 38 telah merasakan asam garam dalam dunia tenis. Tapi, Federer tetaplah Federer yang rendah hati.

"Saya mencoba memberikan upaya terbaik saya setiap hari berjalan di lapangan latihan atau di lapangan pertandingan dan saya mencoba berinteraksi dengan para penggemar dan memberi tahu mereka betapa bersyukurnya saya," kata Federer. ’’Ini benar-benar perjalanan yang mengasyikkan. Saya sudah menikmati setiap momennya."
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top