alexametrics

Nestapa Israel Vazquez: Mata Kanan Buta, Tubuh Lumpuh Layu

loading...
A+ A-
Israel Vazquez, mantan juara dunia bantam super itu berjuang melawan penyakit kronis sebagai efek dari pertarungan brutal yang dijalaninya di masa jaya. Dunia tinju sempat disuguhi duel brutal dan berdarah antara Israel Vazquez vs Rafael Marquez dalam kurun 2007, 2008, dan 2010. Empat episode pertarungan epik antara Vazquez dan Marquez — yang akhirnya berakhir 2-2 — dianggap sebagai salah satu persaingan terbaik tinju di dunia.

Kini, setelah 10 tahun berselang, hari ini, Vazquez berjuang antara hidup dan mati. Vazquez yang dulu pemberani sekarang buta di mata kanannya sebagai akibat dari pertarungan brutal tersebut. Namun, mantan juara dunia bantam super tiga kali itu mengalami gangguan kesehatan di Huntington Park, California, pada Sabtu malam bersama keluarganya.

’’Tentu saja aku menyaksikan pertarungan. Kami tidak memiliki hal lain untuk dilakukan, dan ke mana pun harus pergi,”tutur Vazquez dalam sebuah wawancara dengan BoxingScene.com, mengisyaratkan kehidupan barunya di karantina sendiri karena coronavirus.

"El Magnifico" tetap optimis seperti biasa meskipun dia masih terus menerima pukulan pandemi global virus corona. Sepuluh tahun setelah pertarungan profesional terakhirnya, Vazquez, yang pensiun pada usia 33 dengan rekor 44 kemenangan (32 KO) dan 5 kekalahan, menghadapi pertarungan yang sangat berbeda.

Pejuang Meksiko berusia 43 tahun itu sedang mempertimbangkan memakai kaca mata pada satu titik setelah saraf optik di matanya mati dan merenggut penglihatannya. Tepat saat dia akan menjalani prosedur mata, tubuh Vazquez mulai berkurang secara fisik hampir dua tahun yang lalu.

Atas perintah keluarga, teman dan lingkaran tinju, Vazquez menjalani tes. Untuk mengetahui mengapa tubuhnya yang dulu kekar sekarang telah lumpuh layu. Setelah mengunjungi Dr. Fausto Daniel Garcia di Rumah Sakit Jose Maria Roma di Mexico City, Vazquez didiagnosis dengan sklerosis sistemik (SSC), kelainan rematik autoimun kronis yang langka yang menyebabkan perubahan degeneratif pada organ dalam, serta kulit.

’’Ini akan menjadi penyakit kronis yang harus saya jalani selama sisa hidup saya. Tidak ada pengobatan untuk menyembuhkannya, meskipun sudah dikendalikan sekarang,”kata Vazquez. ’’Karena penyakit ini memengaruhi otot, saya tidak bisa menambah berat badan. Tapi untungnya, itu bukan penyakit yang mengancam jiwa. Jika aku mengurusnya dan bertanggung jawab dengannya, itu bisa dijinakkan.”



Satu tahun yang lalu, dengan dorongan dan dukungan finansial dari WBC dan presidennya Mauricio Sulaimán, Vazquez melakukan perjalanan ke Meksiko untuk menguji dan mengetahui bahwa ia menderita penyakit tersebut. Vazquez mengatakan dia tidak menganggap kondisinya terlalu serius sampai dia menjalani tes dan menerima diagnosis.

’’WBC memimpin dalam mengawasi jalan saya menuju pemulihan dan perawatan,” kata Vazquez, mantan pemegang mahkota WBC yang juga pernah menerima perawatan penuh untuk matanya bertahun-tahun yang lalu atas izin WBC. "Mereka mengurusi pengeluaran, dan saya berterima kasih kepada mereka atas bantuan mereka dalam mengendalikan penyakit."

Vazquez sekarang melakukan perjalanan ke Meksiko untuk perawatan setiap enam minggu sekali. Dia telah diberitahu oleh dokter bahwa penyakit ini bukan keturunan, dan itu tidak akan memengaruhi anak-anaknya yang berusia 17, 14 dan 7 tahun.

"Begitu kami mengetahui bahwa Israel telah jatuh ke masa-masa sulit dan mulai terlihat lemah, kami membawanya ke Meksiko untuk serangkaian ujian," kata Sulaiman. “Kami merasa bahwa ia adalah salah satu petarung terbaik dan paling istimewa yang memberikan hidupnya untuk olahraga. Pertengkarannya dengan Marquez mengambil segalanya darinya.

’’Israel tidak pernah meminta bantuan kami, atau satu sen pun. Kami menawarkannya kepadanya — yang bisa kami lakukan hanyalah bertindak dalam kebaikan. Kami benar-benar harus menipunya [dengan skenario yang berbeda] agar dia datang ke Meksiko dan menemui dokter. Dia sangat bangga dan rendah hati sehingga dia tidak akan pernah memanfaatkan apa pun. Ayah saya Jose Sulaimán selalu menginstruksikan dan menanamkan dalam diri saya bahwa semuanya adalah untuk pejuang, sebelum, selama dan setelah tahun-tahun kejuaraan. Kami akan selalu mendukung Israel sebanyak mungkin.’’
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top