alexametrics

Rebut Takhta Andre Agassi, Novak Djokovic Raja Baru Miami

loading...
A+ A-
MIAMI - Kendati Andre Agassi membuktikan dirinya sebagai raja asli Miami, Novak Djokovic mengambil alih takhta setelah pensiun dan bisa melampaui prestasi jagoan Amerika di turnamen ini. Kedua petenis top dunia itu berbagi rekor turnamen untuk sebagian besar gelar yang dimenangkan (6), tetapi Djokovic mencapai prestasi dalam upaya lebih sedikit (11 vs 17) dan memegang rekor menang-kalah yang lebih baik (44-7, 86% vs 61-13, 82 %).

Petenis Serbia itu telah mencapai final dalam tujuh dari 12 penampilannya di Miami. Dari kemenangan perdananya ATP Masters 1000 saat berusia 19 tahun hingga kemenangannya pada tahun 2016, ATPTour.com mengulas kembali momen Djokovic merah enam gelar di Miami.

2007: Kedatangan Djokovic



Djokovic datang ke Miami dengan empat gelar ATP Tour dan final Masters 1000 pertamanya hanya beberapa hari sebelumnya, setelah kalah dari Rafael Nadal di final BNP Paribas Open. Didukung oleh sepak terjangnya di Indian Wells-nya, ia menggebrak di Miami.

Petenis Serbia berusia 19 tahun itu kehilangan rata-rata lima pertandingan per pertandingan untuk mencapai final, membalas dendam terhadap Nadal di perempat final dan hanya kalah satu pertandingan melawan Andy Murray dalam pertandingan semifinal mereka. Djokovic mengakhiri perjalanan Guillermo Canas di final, menyapu melewati petenis kualifikasi Argentina itu dengan skor 6-3, 6-2, 6-4 untuk meraih gelar terbesar dalam karirnya.

2011: Sinar Kejayaan

Pada awal 2011, tidak jelas siapa yang bisa menghentikan Djokovic. Dia membuka tahun ini dengan skor 18-0 setelah gelar di Australia Terbuka, Dubai dan Indian Wells.

Empat tahun setelah gelar terakhirnya di Florida, Djokovic memberikan hasil yang sama dominannya ke final kedua Miami. Unggulan kedua itu memecahkan rekor 18 pertandingan gabungan dalam lima pertandingan pertamanya untuk menghadapi pertandingan final dengan Nadal, yang telah dikalahkannya dua minggu sebelumnya di final Indian Wells.

Setelah dua set di mana Djokovic dan Nadal bersang sengit, kedua petenis muda tersebut menampilkan tenis terbaik mereka di set terakhir yang mencekam. Djokovic menyarangkan forehand ke sudut untuk menang 4-6, 6-3, 7-6 (2) setelah tiga jam dan 21 menit.

Kemenangan Djokovic menandai 'Sunshine Double' pertama dalam karirnya. Dia mengambil mahkota Masters 1000 ketujuh dan membawa rekor 2011 menjadi 24-0, menandai awal terbaik untuk satu musim sejak Ivan Lendl mulai dengan 25 kemenangan beruntun pada tahun 1986.

2012: Sukses Balas Murray

Djokovic terus memperkuat statusnya sebagai orang yang tak terkalahkan di lapangan keras, membuka tahun dengan gelar Australia Terbuka ketiganya. Dengan lapangan utama di Miami terbukti merasa seperti rumah baginya, petenis nomor satu dunia itu melaju tanpa kehilangan satu set pun dan berhak untuk menghadapi Andy Murray di final.

Petenis Serbia itu bersemangat untuk membalas setelah kekalahan di final Miami 2009 ke Murray. Petenis Inggris itu hanya menyelesaikan tiga pertandingan selama turnamen 2012 setelah menerima walkover di babak ketiga dan semifinal, tetapi kurangnya pertandingan pertandingan membuatnya kurang matang dan Djokovic menerkamnya.

Meskipun Murray berusaha keras untuk memasuki pertandingan, ia tidak dapat melayani permainan Djokovic. Unggulan teratas menuntaskan perlawanan Murray dengan kemenangan 6-1, 7-6 (4) yang meyakinkan.

2014: Dominasi Lapangan Keras

Setelah mengalahkan Roger Federer melalui tie-break set ketiga untuk merebut gelar di Indian Wells, Djokovic berusaha mencetak Sunshine Double keduanya dan mengamankan mahkota Miami keempatnya.

Unggulan kedua memiliki jalur tidak konvensional ke final yang termasuk walkover di babak ketiga melawan Florian Mayer dan semifinal melawan Kei Nishikori. Tetapi kemenangan straight set Djokovic atas Murray di perempat final menegaskan bahwa ia masih dalam performa terbaik ketika ia naik ke lapangan

Nadal menunggu di final, tetapi petenis Serbia itu memiliki keuntungan mental yang jelas. Djokovic memiliki rekor 3-0 sempurna di final Miami, sementara Nadal tidak menang (0-3) pada saat yang bersamaan.

Servis superior Djokovic membuatnya mengambil 83 persen poin ketika ia mendapat servis pertamanya dalam permainan dan groundstrokesnya yang tajam menyulitkan Nadal di belakang baseline. Petenis No. 2 dunia meluncur ke podium juara dengan kemenangan 6-3, 6-3 dan selanjutnya membuktikan dominasinya yang keras di atas petenis Spanyol itu. Meskipun Nadal memimpin persaingan Head2Head menjadi 22-18, Djokovic memegang keunggulan 14-7 dalam duel di lapangan keras mereka.

2015: Ulangi Kejayaan

Untuk ketiga kalinya dalam karirnya, Djokovic tiba di Miami dengan dukungan kemenangan di Melbourne dan Indian Wells. Tidak seperti beberapa pertandingan dominan lainnya di Miami, juara bertahan didorong dari bola pertama kali ini. Dia pergi ke set penentuan dalam putaran pembukaan melawan Martin Klizan dan pertandingan putaran keempat dengan Alexandr Dolgopolov, tetapi akhirnya maju ke final keenam di Florida.

Menunggu Djokovic di final adalah pertarungan lain dengan Murray. Djokovic telah memenangkan sembilan pertemuan lapangan keras terakhir mereka dan bahkan ketika Murray tampaknya memiliki keunggulan dalam aksi unjuk rasa yang memukul keras, pemain Serbia itu tampak percaya diri karena mampu membuat lawannya jatuh.

Setelah memberikan tenis terbaiknya untuk dua set, Murray tidak mampu mengimbangi tuntutan fisik yang diperlukan untuk mengalahkan Djokovic. Unggulan teratas itu berlari cepat melalui set terakhir untuk meraih kemenangan 7-6, 4-6, 6-0 dan menjadi orang pertama di Era Terbuka yang menyelesaikan Sunshine Double yang melelahkan tiga kali.

2016: Membuat Sejarah

Pola yang sekarang akrab bagi Djokovic melihatnya sekali lagi memasuki acara Masters 1000 kedua tahun ini dengan gelar di Melbourne dan Indian Wells. Keyakinannya hanya tumbuh di acara Masters 1000 yang paling sukses dan unggulan teratas sekali lagi bertenaga melalui undian, mengungguli David Goffin di semifinal yang menghibur untuk menghadapi Nishikori.

Jepang, yang bersaing di salah satu final lapangan keras terbesar dalam karirnya, mematahkan Djokovic pada pertandingan ketiga pertandingan. Itu akan menjadi satu-satunya momentum yang dia pegang sore itu ketika petenis Serbia itu mengklaim kemenangan beruntun keenamnya atas Nishikori dengan kemenangan 6-3, 6-3. Djokovic mengangkat gelar Masters 1000 ke-28 saat itu dan menyamai rekor turnamen Agassi dengan mahkota keenamnya.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top