alexametrics

Serunya Rivalitas Pertama Roger Federer vs Rafael Nadal

loading...
Serunya Rivalitas Pertama Roger Federer vs Rafael Nadal
Serunya Rivalitas Pertama Roger Federer vs Rafael Nadal
A+ A-
INDIAN WELLS - Rivalitas Rafael Nadal vs Roger Federer terjadi sejak keduanya remaja di Indian Wells. Nadal saat itu masih berusia 17 tahun dan bukan petenis Top 10. Sedangkan Federer merupakan unggulan pertama.Dua petenis yang saat ini menguasai papan atas dunia itu sudah bersaing saat bertanding di nomor ganda di Indian Wells. Nadal yang berduet dengan Tommy Robredo mengalahkan Federer/Yves Allegro dalam tiga set. Tetapi Federer masih menjadi favorit.


"Saya pikir dia sudah kerja keras dalam permainannya," kata Federer. ’’Saya pikir dia menikmati tenisnya. Itulah yang seharusnya dia lakukan. Kita akan lihat seberapa kuat dia dalam dua tahun. Tapi awal karirnya sejauh ini luar biasa,”lanjutnya.

Nadal sudah memainkan pertandingan besar, termasuk pertandingan putaran ketiga melawan Lleyton Hewitt di babak ketiga Australia Terbuka tahun itu. Federer tidak merasakan kegelisahan dari petenis Spanyol tersebut.

’’Awalnya mungkin sedikit, ketika kamu berjalan di lapangan. Saya pikir dia agak malu di lapangan. Dia melihat saya sebagai pemain yang luar biasa, hebat, ”kata Federer. ’’Aku hanya merasakan lebih dari sekadar rasa hormat daripada saraf."


Nadal menunjukkan dia tidak takut menghadapi Federer yang lebih berpengalaman. Dia menggunakan forehand beratnya untuk mencegah unggulan teratas asal Swiss itu menyerang, memberi tekanan lebih pada Federer untuk bermain lebih agresif dari posisi yang kurang menguntungkan, yang menyebabkan kesalahan di saat-saat penting.

Nadal melompat pada setiap kesempatan untuk memukul forehand cross-court-nya di-backhand Federer di Crandon Park. Nadal yang saat itu berusia 17 tahun itu tidak menghadapi break point, memenangkan 75 persen poin servisnya dalam kemenangan 6-3, 6-3 melawan Federer, setelah bermain 70 menit.

"Saya sangat senang karena saya memainkan salah satu pertandingan terbaik dalam hidup saya. Jelas, dia tidak bermain tenis terbaiknya dan itulah alasan mengapa saya bisa menang, ”kata Nadal. ''Jika dia memainkan tenis terbaiknya, saya tidak akan memiliki kesempatan. Tapi itulah yang terjadi dalam tenis. Jika pemain seperti saya bermain di level yang sangat, sangat bagus dan pemain top seperti Roger tidak memainkan tenis terbaiknya, saya bisa menang,”lanjutnya.

Nadal merasa dia harus mengerem Federer mengeluarkan permainan terbaiknya, dan dia melakukan hal itu. Federer hanya meraih 62 persen dari poin servis pertamanya, sedangkan petenis Spanyol itu memenangkan 79 persen poin pada pengiriman pertamanya sendiri.

"Saya bermain tenis yang hampir sempurna hari ini, karena saya bermain di dalam lapangan, mendominasi pertukaran dan menekannya sehingga dia tidak bisa memainkan permainannya," kata Nadal. “Saya melayani dengan sangat baik hari ini, mungkin saya tidak pernah melayani seperti ini dalam hidup saya. Itu benar-benar kuncinya. "

Federer bebas dari Nadal sebelum mereka melangkah di lapangan, dan karenanya tidak ada saat selama pertandingan ketika dia terkejut oleh lawannya. "Saya tidak terkejut. Saya telah mendengar banyak tentang dia dan melihat beberapa pertandingan tentang dirinya, ”kata Federer. "Saya pikir ini bukan kejutan besar untuk semua orang."

Hanya butuh satu pertandingan bagi Federer untuk mengenali pola dalam seri ATP Head2Head mereka yang akan terbukti menentukan untuk tahun-tahun mendatang. Federer dan Nadal sejak itu bermain 40 kali di level tur, dengan petenis Spanyol itu memimpin rivalitas mereka 24-16. Dari final lima set mereka di Miami pada tahun berikutnya hingga pertandingan final Wimbledon 2008 dan banyak lagi epos, mereka melanjutkan untuk menciptakan persaingan legendaris yang tak seorang pun akan segera lupa.

(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top