Lin Dan: Lee Chong Wei Membuat Saya Menjadi Pemain Hebat

Rabu, 29 Juli 2020 - 09:59 WIB
loading...
Lin Dan: Lee Chong Wei Membuat Saya Menjadi Pemain Hebat
Lin Dan: Lee Chong Wei Membuat Saya Menjadi Pemain Hebat/BWF
A A A
BEIJING - Rivalitas Lin Dan dan Lee Chong Wei pernah mengguncang jagat bulu tangkis . Kini, dua mantan raja bulu tangkis itu sama-sama sudah pensiun. Setelah pensiun, Lin Dan yang juara Olimpiade dua kali, membongkar rahasia mengenai sosok Lee.

Kepada legenda tenis meja Deng Yaping dalam sebuah talkshow baru-baru ini, Lin Dan menyebut sosok Lee yang membuatnya menjadi pemain hebat seperti sekarang ini. Rivalitas sengit kedua tunggal putra terbaik dunia tersebut terjadi 40 kali.

Lin Dan unggul 28 kali atas pemain Malaysia tersebut. Sebagian besar pertandingan, termasuk dua final Olimpiade dan dua final Kejuaraan Dunia BWF , terjadi dalam duel sengit, dengan 22 pertandingan harus diselesaikan dalam tiga game.

Baca Juga: 8 Gelar Besar Lin Dan yang Diraih secara Dramatis

Lee, yang menggantung raketnya tahun lalu, pada bulan April menyebut Lin sebagai "pemain bulu tangkis terbaik sepanjang masa". Dia mengungkapkan bahwa ia terobsesi untuk mendapatkan yang lebih baik dari musuh bebuyutannya sejak lama. "Kadang-kadang, memiliki lawan yang hebat lebih penting daripada pelatih,"kata Lin yang berusia 36 tahun kepada Deng.

’’Ketekunan dan kekuatannya benar-benar mendorongmu. Ketika Anda berpikir itu tidak apa-apa, dia akan membuat Anda meningkatkan standar Anda.’’

"Dia olahragawan yang hebat. Dia berlatih sangat keras setiap hari untuk berada dalam kondisi terbaik sehingga dia bisa mengalahkan saya dan menjadi juara.”

Lin, yang telah memenangkan semua gelar utama termasuk All England Open, Asian Games, Thomas Cup, dan Sudirman Cup, menambahkan: "Menghadapi lawan yang kuat dan hebat membuat karier saya di Grand Slam semakin memuaskan."

Baca Juga: 1000 Hari Dillian Whyte Menanti Gelas Kelas Berat WBC, Sampai Kapan?

Lin juga mengungkapkan pasangan itu akan mengobrol di telepon setelah pertempuran yang menguras energi.“Ketika kami pertama kali berkompetisi pada 17 atau 18, persaingannya sangat ketat. Setelah pertandingan, kami saling menatap dengan sengit, "katanya.

’’Setelah berjuang selama bertahun-tahun, ketika kami menetap dan memiliki anak, kami melihat hal-hal yang lebih matang. Tentu saja, selama pertandingan, kami masih ingin saling mengalahkan, tetapi setelah itu, tidak masalah menang atau kalah, kami akan bertukar pesan teks melalui (aplikasi seluler) WeChat."
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2124 seconds (11.97#12.26)