Julio Cesar Chavez, Skandal Narkoba dan Kekalahan Pertama yang Menyakitkan

loading...
Julio Cesar Chavez, Skandal Narkoba dan Kekalahan Pertama yang Menyakitkan
Julio Cesar Chaez, Skandal Narkoba dan Kekalahan Pertama yang Menyakitkan/Boxing Scene
A+ A-
Julio Cesar Chavezdikenal sebagai petinju legendaris Meksiko termahsyur sepanjang sejarah. Ibarat tidak ada gading yang retak. Nama besar Chavez pernah ternoda skandal alcohol dan narkoba hingga mengalami kekalahan pertama yang menyakitkan. havez pernah mengatakan bahwa setelah kemenangan melawan Héctor Camacho pada tahun 1992, dia merasa bahwa dia telah melakukan segalanya.

"Terutama di akhir karir saya, ketika saya bertarung dengan 'Macho' Camacho, itu gila, itu adalah sesuatu yang sangat besar di media. Setelah pertarungan itu, ... saya merasa seperti saya telah menyelesaikan segalanya,"kata Chavez Sr. saat wawancara dengan Christian Martinoli dan Luis García.

Chavez menambahkan bahwa, setelah pertarungan itu, ia memulai "kehidupan kriminalnya" dengan kecanduan alkohol dan narkoba.
"Saya mulai kehilangan rasa hormat terhadap tinju, untuk diri saya sendiri, saya tidak berlatih seperti yang saya lakukan di masa lalu. Saya memenangkan pertarungan (pada saat itu) karena saya adalah petarung alami, petinju yang baik," kata Chavez Sr.

Baca Juga: Ngaku Anaknya Menyimpang, Julio Cesar Chavez Malah Sanjung Canelo
Pada 1994, Chavez menghadapi Frankie Randall dan pertarungan itu menghasilkan kekalahan pertamanya sebagai petinju. Chavez menunjukkan bahwa ia tidak akan melakukan perlawanan itu, dan hanya menerimanya demi uang.

Chavez menjelaskan bahwa ia mempertahankan gelarnya pada Desember 1993 di stadion Cuauhtémoc dan pertarungan melawan Randall berlangsung sangat cepat - berlangsung pada Januari 1994.

"Saya memiliki kecanduan yang sangat maju (pada saat itu), saya tidak lagi mempersiapkan diri, saya tidak lagi berlatih; saya tahu bahwa kekalahan akan datang lebih cepat daripada nanti," Chavez Sr menyatakan, menambahkan bahwa mereka meyakinkan dia untuk pindah dengan jutaan dolar.

Chavez menyatakan bahwa ia hanya berlatih selama dua minggu untuk pertarungan melawan Randall. Setelah kekalahan itu, Chavez meyakinkan bahwa itu adalah salah satu hari tersedih dalam kariernya, karena dia melihat dirinya sangat "tidak berterima kasih" kepada publik, karena di Culiacan mereka menyanjungnya sebagai pahlawan. Lihat Infografis: Inter Milan Tawarkan Upah Rp4,52 T untuk Rekrut Messi dari Barca



"Memiliki 90 pertarungan dan tidak terkalahkan, hampir 15 tahun tanpa kehilangan ... itu adalah sesuatu yang sangat menyedihkan (ketika kekalahan itu datang), sangat menyakitkan, tetapi saya tidak bisa lagi hidup dengan diri saya sendiri, saya sangat tersesat. Saya sudah memiliki banyak masalah dengan istri saya, dengan kecanduan,"kata Chavez Sr.

Sebagai seorang profesional, Chavez mengakhiri karirnya dengan 115 perkelahian, di mana ia memenangkan 107, 85 dengan KO, dua kali imbang dan enam kekalahan.
(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top