Liga Champion Bisa Menyelamatkan Karier Setien di Barcelona

loading...
Liga Champion Bisa Menyelamatkan Karier Setien di Barcelona
Quique Setien. Foto/Reuters
A+ A-
BARCELONA - Liga Champions bisa menjadi asa terakhir Quique Setien menyelamatkan kariernya bersama Barcelona setelah menoreh hasil mengecewakan di pentas domestik musim ini. Kesuksesan atau kegagalan Blaugrana di babak 16 besar bakal memberikan pengaruh penting terhadap masa depannya.

Setien tengah disorot atas naik turunnya kinerja Barca musim ini. Menggantikan Ernesto Valverde, Januari lalu, pelatih berusia 61 tahun tersebut gagal mempertahankan mahkota Primera Liga yang terbang ke seteru abadi, Real Madrid. Selain itu, perjalanan Barca di Copa del Rey terhenti di perempat final.

Menanggapi kinerja Setien, Presiden Josep Maria Bartomeu sudah memberikan pernyataan resmi, Minggu (2/8). Dia mengatakan sang pelatih akan tetap menangani Barcelona setelah Liga Champions musim ini dan musim depan. (Baca: Setien Sanggah Duel Kontra Napoli Jadi Laga Pamungkasnya dengan Barcelona)

“Setien memiliki kontrak. Ketika kami merekrutnya, kami menjelaskan bahwa itu adalah proyek musim ini dan musim selanjutnya. Mengevaluasi pelatih setelah beberapa bulan dengan gangguan pandemi Covid-19 tentu sulit," kata Bartomeu, dilansir Marca.



Kepercayaan yang diberikan Bartomeu jelas harus dimaksimalkan Setien dengan membawa Barca sukses di Liga Champions, satu-satunya trofi yang tersisa untuk diraih musim ini. Kegagalan bukan tidak mungkin membuat Setien dipecat.

Dari rumor yang beredar, Barca mempertimbangkan Mauricio Pochettino dan Ronald Koeman sebagai pelatih selanjutnya. Terlebih sebelumnya beberapa pemain utama seperti Lionel Messi, Gerard Pique, Luis Suarez, hingga Artuto Vidal terang-terangan melancarkan kritik terhadap taktik Setien yang dianggap membingungkan.

Kesempatan itu datang saat Barca SSC Napoli pada leg kedua babak 16 besar Liga Champions di Camp Nou, dini hari nanti. Pada leg pertama yang berlangsung di Stadio San Paolo, Februari lalu, pertandingan berakhir 1-1. Memaksimalkan talenta skuad jelas menjadi tugas utama.



Di lini depan, Setien bakal mengandalkan Suarez dengan dukungan Ansu Fati dan Messi. Khusus Messi, fase knockout Liga Champions adalah spesialisasinya. Bintang Argentina itu telah mencetak 46 dari 114 golnya di Liga Champions di fase knockout. Dari jumlah tersebut, 26 gol di antaranya diciptakan di babak 16 besar. (Baca: Ekonomi Jabar Anjlok, Ridwan Kamil Minta Belanja rutin Dimaksimalkan)
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top