alexametrics

John Isner, si Manusia 1.000 Ace Mengejar Rekor Ivo Karlovic

loading...
John Isner, si Manusia 1.000 Ace Mengejar Rekor Ivo Karlovic
John Isner, si Manusia 1.000 Ace Mengejar Rekor Ivo Karlovic /ATP
A+ A-
SHANGHAI - Nama John Isner identik dengan servis ace. Pria yang dikenal sebagai "Big John" itu, baru saja membuat 1.000 ace musim ini saat melawan Novak Djokovic di Shanghai Masters 2019. Isner memulai laga melawan petenis nomor 1 dunia asal Serbia itu dengan mengantongi 998 ace. Artinya, Isner hanya butuh dua ace untuk menggenapinya menjadi 1.000 ace.

Ini bukan pertama kalinya dia mencapai prestasi itu. Isner telah mencapai 1.000 ace dalam satu musim pada enam kesempatan yang berbeda dan setiap tahun sejak 2015. Tidak mengherankan bahwa dia disebut sebagai si Manusia 1.000 Ace. Dia tercatat enam kali membuat 1.000 ace (2010, 2012-13, 2016-18), sebuah prestasi yang menyamai Goran Ivanisevic sejak 1991. Namun, Isner memegang keunggulan yang cukup besar dalam hitungan ace untuk musim ini dan berada di jalur untuk melewati rekor Ivanisevic.


Rekor Ace John Isner di Akhir Tahun

Tahun Total Ace Pertandingan



2010 1.048 62
2012 1.005 60
2013 979 60
2016 1,159 50
2017 1,123 57
2018 1.213 54



Dan, seperti anggur yang enak, raihan servis ace Isner terus membaik seiring bertambahnya usia. Dia rata-rata membuat 17 ace per pertandingan tahun 2010, tetapi jumlah itu meningkat menjadi 22 ace per pertandingan di tahun 2018.

Dia juga masih berpeluang menyelesaikan karirnya sebagai pemimpin ace sepanjang masa. Petenis Amerika itu mencatatkan 11.919 ace yang mengejutkan sepanjang karirnya dan berada di urutan kedua dalam daftar sepanjang masa, tetapi membuntuti Ivo Karlovic dengan 1.610 ace. Namun, Isner yang berusia 34 tahun enam tahun lebih muda dan kemungkinan memiliki beberapa tahun lagi untuk memperbaiki keadaan.

Pemain Karier Aces
Ivo Karlovic 13.508
John Isner 11.898
Roger Federer 11.225
Goran Ivanisevic 10.131

Isner menjadi pemain keempat dalam sejarah yang mencapai tonggak 10.000 ace tahun lalu di Houston. Dia telah membuat perubahan minimal selama bertahun-tahun untuk senjatanya yang paling ampuh, tetapi statistiknya membuktikan bahwa tidak perlu mengubah sesuatu yang telah begitu sukses.

’’Itu sesuatu yang menguntungkan bagi saya, saya mendapatkan pada usia yang sangat dini. Saya yakin jika saya menonton rekaman saya di perguruan tinggi, servis saya sedikit berbeda,"kata Isner setelah mencapai servis ace-nya ke-10.000 .

’’Tapi sebagian besar, mungkin aku dulu sedikit menggerakkan kaki depanku. Saya biasa memulai kembali, mengambil langkah maju. Kaki depan saya tetap diam sekarang. Tapi gerakan keseluruhan belum berubah sedikit pun. Saya telah melihat rekaman saya sebagai siswa baru di sekolah menengah. Ini melayani yang sama."
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak