Dillian Whyte Dihantui Trauma KO Brutal Jelang Rematch Povetkin

loading...
Dillian Whyte Dihantui Trauma KO Brutal Jelang Rematch Povetkin
Dillian Whyte Dihantui Trauma KO Brutal Jelang Rematch Povetkin/BoxinG Scene
LONDON - Dillian Whyte dihantui trauma mental pasca kekalahan KO brutal dari Alexander Povetkin di ronde kelima. Trauma psikis itu diyakini bisa menyulitkan Whyte untuk membalas kekalahan dalam rematch perebutan sabuk juara tinju Kelas Berat WBC pada 21 November mendatang.

Promotor Eddie Hearn prihatin dengan kondisi mental The Body Snatcher ketika ia memasuki ring untuk pertandingan ulangnya yang akan datang dengan Alexander Povetkin. Hearn melihat secara fisik tidak ada yang perlu dipermasalahkan dari Whyte.

Baca Juga: Duel Dahsyat Anthony Joshua Lawan Zhang Zhilei di Sarang Burung

Hearn mengkhawatirkan trauma psikis akan membuat Whyte bersikap hati-hati agar tidak mengalami nasib sama saatrematch Whyte vs Povetkin.Hasil dari kontes pertama bisa jadi tergantung di benak Whyte saat dia dalam pertandingan ulang. ''Ada dua cara untuk melihatnya; Dillian mengendalikan pertarungan dan hanya beberapa saat dari kemenangan sampai satu dari sejuta pukulan membuatnya terkejut dan kemungkinan itu terjadi lagi dalam pertandingan ulang sangat kecil,"kata Hearn kepada The Sun.



"Atau Anda dapat mengatakan bahwa Povetkin mengambil dua tembakan terbaik Dillian, turun dari lantai dua kali dan menghentikannya dengan satu-satunya pukulan sungguhan yang berhubungan dengannya. Itu bukanlah perang 12 ronde atau pemukulan berkepanjangan jadi secara fisik Dillian akan baik-baik saja tetapi pertandingan ulang lebih pada sisi psikologis.''

Baca Juga: Sakit Kepala Menjadi Gejala Pertama Infeksi Covid-19

Bulan lalu di Fight Camp Matchroom Boxing di Brentwood, Whyte dirobohkan di ronde kelima oleh Povetkin. Povetkin telah terjatuh dua kali di ronde keempat, sebelum menjatuhkan Whyte dengan pukulan yang sempurna di ronde kelima,



Whyte segera menerapkan klausul pertandingan ulang, dengan pertarungan kedua dijadwalkan berlangsung pada 21 November. Beberapa pengamat telah menyatakan kekhawatiran tentang kondisi fisik Whyte, dengan pertandingan ulang itu terjadi segera setelah dia menderita KO yang ganas. Tapi Hearn tidak mengkhawatirkan kondisi fisik Whyte. Dia lebih fokus pada aspek mental.

''Dillian menuntut pertandingan ulang segera, tanpa ragu, karena dia yakin itu hanya kesalahan sepersekian detik yang bisa dia perbaiki. Tetapi Povetkin juga menghentikan pertandingan ulang itu karena dia sekarang berpikir dia mengalahkan Dillian dan dapat kembali untuk menggandakan uangnya dengan kerja malam mudah lainnya. Sebuah KO seperti itu secara fisik Anda dapat pulih dari cukup cepat. Tapi secara mental itu bisa meninggalkan jejak pada para petarung dan kita akan mengetahuinya pada 21 November."
(aww)
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top