Reuni di Etihad Stadium, Derby di Goodison Park

loading...
Reuni di Etihad Stadium, Derby di Goodison Park
Penyerang Manchester City Raheem Sterling merayakan gol ke gawang Leeds United. Man City akan melawan Arsenal sekaligus menjadi reuni antara Pep Guardiola dan Mikel Arteta. Foto/Reuters
MANCHESTER - Mengembalikan peruntungan di Liga Primer menjadi misi utama Manchester City (Man City). Terlalu lama berkutat di periode negatif bisa menyulitkan kans The Citizens dalam perburuan gelar. Awal musim ini memang tidak berjalan sesuai dengan harapan Man City.

Dari tiga pertandingan terakhir Liga Primer, mereka baru mengemas satu kemenangan, satu hasil imbang, dan satu kekalahan. Itu menjadi awal terburuk Man City di Liga Primer sejak 2010/2011. Akibatnya mereka terlempar ke posisi ke-14 klasemen sementara Liga Primer dengan 4 poin. (Baca: Inilah 10 Adab Berbicara Agar Lisan Terjaga)

Torehan yang sangat mengecewakan mengingat reputasi Man City sebagai salah satu bagian dari kekuatan big six. Dominasi mereka begitu terlihat di tiga musim terakhir di mana Man City sukses menjuarai Liga Primer (2017/2018, 2018/2019) dan runner-up musim lalu.

Kendati demikian pelatih Pep Guardiola tetap tenang dan menganggap terlalu dini mempersoalkan posisi Man City di klasemen mengingat musim 2020/2021 masih panjang. Dia menilai timnya hanya perlu meningkatkan kinerja agar dapat meraih hasil bagus. “Setelah tiga pertandingan, saya tidak ingin memikirkan apakah para rival akan menjadi juara atau mendapatkan keuntungan. Sebagai pelatih, saya puas atas apa yang telah pemain lakukan sejauh ini," kata Guardiola seperti dilansir skysports.



Kembali ke jalur kemenangan menjadi sesuatu yang wajib dilakukan Man City saat menjamu Arsenal di Etihad Stadium nanti malam. Meski masih di awal musim, kekalahan lainnya bukan tidak mungkin berpotensi menyulitkan ambisi mereka meraih gelar Liga Primer musim ini. (Baca juga: Kemendikbud Akan Kembangkan SMK untuk Bangun Desa)

Dibayangi kecemasan melewati tiga pertandingan beruntun Liga Primer tanpa kemenangan pertama kalinya sejak April 2017 jelas harus memantik semangat tempur Man City. The Citizens juga didukung rekor positif, yaitu mereka selalu menang di enam pertemuan terakhir di Liga Primer kontra Arsenal.

Jika ada yang harus dicemaskan Guardiola adalah kondisi kebugaran beberapa pilarnya setelah membela tim nasional masing-masing di Nations League. Kapten Kevin de Bruyne dikabarkan mengalami cedera otot sehingga diragukan tampil.



Kehilangan De Bruyne bisa menjadi pukulan telak. Pemain tengah asal Belgia itu terlibat dalam 7 gol dalam 8 pertandingan terakhirnya di Liga Primer melawan The Gunners. Sejauh ini De Bruyne telah membobol gawang Arsenal lima kali.
halaman ke-1 dari 3
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top