PSG Gagal di Laga Perdana Liga Champions, Tuchel Jadi Sorotan

loading...
PSG Gagal di Laga Perdana Liga Champions, Tuchel Jadi Sorotan
Penyerang PSG Neymar Jr mendapat pengawalan ketat dari gelandang Manchester United Fred dan Paul Pogba pada pertandingan pertama Grup H Liga Champions di Parc des Princes, Paris, (21/10/2020). PSG menelan kekalahan tipis 1-2 dari tim tamu. Foto/Reuters
PARIS - Hasil mengecewakan Paris Saint-Germain (PSG) seusai kalah 1-2 dari Manchester United (MU) di pertandingan pembuka Grup H Liga Champions, Rabu (21/10/2020), membuat Thomas Tuchel menjadi sorotan. Posisi pelatih asal Jerman tersebut kini semakin terancam.

Torehan negatif di Parc des Princes jelas sebuah peringatan bagi Tuchel. Sebagai klub yang didukung dengan finansial mumpuni, ekspektasi klub sangatlah besar. Liga Champions adalah target utama Les Parisiens mengingat di kompetisi domestik mereka sulit tertandingi. (Baca: Inilah Pahala dan Keutamaan Menjaga Pandangan Mata)

Terlebih PSG dikenal tidak segan mencopot pelatih dan menggantinya demi memenuhi ambisi besar klub. Sebelum Tuchel, klub yang dimiliki Qatar Sports Investments (QSI) tersebut pernah merekrut Carlo Ancelotti (2011-2013), Laurent Blanc (2013-2016), dan Unai Emery (2016-2018).

Itu artinya, posisi Tuchel bisa saja sedang dipertimbangkan klub setelah kekalahan di Liga Champions, meski rapor pelatih asal Jerman tersebut sejatinya terlalu buruk. Dia adalah sosok yang mempersembahkan gelar Ligue 1: 2018/2019, 2019/2020, Coupe de France: 2019/2020,Coupe de la Ligue: 2019/2020 Trophée des Champions: 2018, 2019, serta mengantarkan PSG ke final Liga Champions pertamanya sepanjang sejarah pada musim lalu.



Sebelum melawan MU, PSG memulai musim ini dengan baik dengan berbekal lima kemenangan dalam lima pertandingan Ligue 1. Tuchel juga tidak terlalu beruntung mengingat lima pemain utamanya, Mauro Icardi, Juan Bernat, Thilo Kehrer, Leandro Paredes, dan Marco Verratti absen di pertandingan tersebut karena cedera.

Kendati demikian, Tuchel mengakui jika PSG memang tampil di bawah performa terbaik, termasuk tiga bintangnya, Neymar Jr, Kylian Mbappe, dan Angel di Maria sehingga mengalami kekalahan kandang di fase grup Liga Champions untuk pertama kali dalam 25 pertandingan terakhir atau selama 16 tahun. (Baca juga: Masih Pandemi, Evaluasi Siswa Diminta Kembali ke Ujian Sekolah)

Kekecewaan Tuchel didasari kinerja Les Parisiens di lapangan. MU mampu membuka keunggulan melalui penalti Bruno Fernandes (23). Di babak kedua, gol penyama kedudukan PSG justru datang dari gol bunuh diri Anthony Martial (55). The Red Devils memastikan kemenangan lewat gol Marcus Rashford (87).



“Tidak ada intensitas, tidak ada agresivitas, tidak ada tekanan, tidak ada tekanan balik. Aneh, saya tidak tahu mengapa. Kami tidak memiliki masalah taktis. Masalah kami adalah intensitas dan sikap,” kata Tuchel.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top