Anomali Mourinho Bersama Tottenham

loading...
Anomali Mourinho Bersama Tottenham
Pelatih Tottenham Hotspur Jose Mourinho berdiskusi dengan pemainnya Serge Aurier saat pertandingan melawan Manchester United di Stadion Old Trafford. Foto/Reuters
BURNLEY - Konsisten di jalur kemenangan tampaknya masih sulit dilakukan Tottenham Hotspur di Liga Primer. Kelemahan itu begitu terlihat bila berkaca pada tiga pertandingan terakhir The Lilywhites.

Tercatat di tiga pertandingan itu mereka hanya mengemas 1 kemenangan dan 2 hasil imbang. Bila ditotal, dari 5 pertandingan Liga Primer sejauh ini, Tottenham bahkan baru meraih 2 kemenangan. Harry Kane dkk tercecer di posisi ke-10 klasemen sementara Liga Primer (8 poin). (Baca: Inilah Penyebab Hati Tidak Merasakan Manisnya Iman)

Permasalahan lain, Tottenham juga mudah membuang kesempatan ketika unggul seperti saat ditahan 1-1 oleh Newcastle United (27/9) dan 3-3 oleh West Ham United (18/10). Khusus saat melawan West Ham, Tottenham bahkan sempat memimpin 3 gol. Sebuah kelemahan yang tidak boleh terulang saat bertandang ke Turf Moor, markas Burnley FC, dini hari nanti.

Namun Tottenham sepatutnya tetap percaya diri mengingat mereka belum terkalahkan dalam sembilan pertandingan terakhir pada semua kompetisi. Produktivitas menjadi salah satu titik utama kekuatan The Lilywhites, yaitu mereka telah mencetak 15 gol atau yang terbanyak di Liga Primer musim 2020/2021 sejauh ini.



Hal itu tidak terlepas dari keganasan dua bomber lini depan mereka, Harry Kane dan Son Heung-min. Keduanya masing-masing mencetak 10 dan 9 gol di semua kompetisi sejauh ini. Heung-min bahkan bercokol di puncak pencetak gol terbanyak sementara Liga Primer bersama Dominic Calvert-Lewin (7 gol).

Belum lagi dengan opsi tambahan sekelas Gareth Bale, Lucas Moura, dan Carlos Vinicius yang tampil bagus saat membantu Tottenham menang 3-0 atas LASK Linz di fase grup Liga Europa (23/10).

Inilah kenapa Tottenham seperti sebuah anomali untuk pelatih Jose Mourinho. Sebelumnya sulit melihat tim asuhan Mourinho memiliki produktivitas di atas rata-rata, tetapi pertahanannya buruk. Tottenham memiliki sisi itu, produktif tapi mudah kemasukan. (Baca juga: Kemenag Bekali Guru RA Keterampilan Psikososial di Masa Pandemi)



Mourinho mengatakan Tottenham perlahan menemukan bentuk permainan terbaiknya karena seluruh pemainnya selalu bekerja keras dan menunjukkan totalitas di setiap pertandingan. “Bermain di Liga Primer dan Liga Europa sama sekali tidak mudah, tetapi para pemain membuatnya terlihat mudah karena mereka selalu menganggapnya serius,” ungkap Mou seperti dilansir tottenhamhotspur.com.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top