alexametrics

Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF

loading...
Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF
Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF/BWF
A+ A-
Keputusan Tontowi Ahmad untuk menggantung raket di usia 32 tahun disorot Badminton World Federation (BWF). Gaya main, prestasi emas bulu tangkis Olimpiade dan juara dunia menuai pujian.

Peraih medali emas Olimpiade dan juara dunia dua kali yang akrab dipanggil Owi itu mengakhiri karirnya di bulu tangkis agar bisa lebih dekat dengan keluarga. Owi mengikuti jejak rekan mainnya, Liliyana Natsir yang terlebih dahulu pensiun.

Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF




Selama berduet dengan Butet –panggilan Liliyana Natsir—Owi mampu meraih emas gand campuran di Olimpiade Rio 2016, juara dunia 2013 dan 2017, dan tiga mahkota All England beruntun. Kombinasi 'Owi/Butet' di masa jayanya sangat menakutkan musuh-musuhnya. Sebelum dengan Owi, Butet membuktikan dirinya sebagai salah satu pemain ganda campuran utama selama bersama Nova Widianto. Baca Juga: 5 Petinju Veteran Yang Layak Hadapi Mike Tyson

Setelah berduet dengan Butet, tidak butuh lama bagi Owi untuk langsung menemukan chemistry dengan gaya main seniornya tersebut. Owi yang memiliki kelebihan smash melompat dikombinasikan dengan soliditas Butet. Karakteristik unik duo Owi/Butet menjadi senjata saat mereka berjaya Kejuaraan Dunia 2013 dan 2017. Ada titik lemah Owi yang sering melakukan kesalahan di saat kritis yang membuatnya gagal di Kejuaraan Dunia 2015 di Jakarta.

Gaya Main, Emas Olimpiade dan Juara Dunia Owi Disorot BWF


Kegagalan itu sangat menyakitkan bagi Owi/Butet, tetapi mereka menebus kesalahan setahun kemudian di Rio. Mereka mampu mencapai tangga tertinggi saat meraih medali emas. Sukses itu mengantarkan mereka membuat sejarah sebagai pasangan ganda campuran pertama dari Indonesia yang memenangkan emas Olimpiade.

Susy Susanti, Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI memuji kontribusi Tontowi untuk bulu tangkis Indonesia. ’’Tontowi adalah salah satu atlet terbaik dalam ganda campuran. Dedikasi, disiplin, dan komitmennya luar biasa. Itu membuatnya mampu memenangkan banyak gelar dan memasuki jajaran elite dunia,”kata Susanti, dalam pernyataan yang dirilis oleh PBSI.

Baca Juga: Asyik, BLACKPINK Siapkan Album Baru

Richard Mainaky, pelatih ganda campuran Indonesia yang bertanggung jawab untuk mengatur kombinasi mereka, mengingat pekerjaan yang harus dilakukan Tontowi untuk menjadi salah satu yang terbaik di masanya.

’’Nova (Widianto), yang adalah mitra Liliyana, memutuskan untuk pensiun dan saya harus mencari pemain muda untuk dipasangkan dengan Butet. Pilihan pada waktu itu adalah Owi, Muhammad Rijal dan Devin Lahardi. Saya mencoba ketiganya untuk berpasangan dengan Butet dan memang hasilnya semua baik. Tapi perasaan saya adalah bahwa Owi paling cocok untuk Butet, dan Butet sendiri juga paling nyaman dengan Owi. Saya juga berterima kasih kepada PBSI pada waktu itu percaya pada keputusan yang saya buat. ''

’’Owi dan kolaborasi saya menjadi lebih mudah karena Owi taat, dia ingin melakukan apa yang direkomendasikan oleh pelatih. Kami tahu ia memiliki kekurangan dalam gerak kaki, dan ia dilatih untuk itu. Dia bisa menjadi pemain yang tekniknya di atas rata-rata. Dia juga pemain yang cerdas, jika dia menghancurkan dia dapat menargetkan lawannya, dia menghancurkan pada waktu yang tepat,”kata Mainaky.

Sekretaris Jenderal PBSI Achmad Budiharto berterima kasih kepada Ahmad karena telah membuat Indonesia bangga. ’’Tontowi adalah pekerja keras, rajin, tidak pernah tahu kelelahan, terutama ketika dia ditantang. Saya pikir ini bisa menjadi contoh bagi atlet muda; kerja keras dan disiplinnya patut dicontoh,”kata Budiharto.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak