MMA Gempar! Jari Manis Petarung MMA Ini Hilang saat Kalah TKO

loading...
MMA Gempar! Jari Manis Petarung MMA Ini Hilang saat Kalah TKO
MMA Gempar! Jari Manis Petarung MMA Ini Hilang saat Kalah TKO/The Sun
MMA Gempar! Jari manis kiri petarung MMA Khetag Pliev hilang saat bertarung dan meminta penonton untuk membantu menemukan jarinya yang lepas. Mantan atlet Olimpiade yang mewakili Kanada di Olimpiade 2012, menderita cedera parah pada pertandingan Cage Fury Fight Championship (CFFC) di Arena 2300 di Philadelphia.

Pertarungan melawan Devin Goodale di acara co-main CFFC 94, disiarkan langsung di layanan streaming Fight Pass UFC. Goodale dinyatakan sebagai pemenang melalui technical knockout ronde kedua setelah wasit David Osaghae melihat di antara ronde bahwa jari manis kiri Pliev hilang dan tidak lagi menempel di tangannya.

Baca Juga: Akhir Tragis Carl Frampton Pensiun Usai Kalah TKO: Aku Sangat Sedih!

Menurut jurnalis Timothy Wheaton, penonton diminta membantu mencari jari manis Pliev yang hilang itu. Akhirnya, ESPN mengonfirmasi jari Pliev yang berusia 37 tahun ditemukan dan dijahit kembali oleh ahli bedah di rumah sakit terdekat.

Presiden CFFC Rob Haydak mengungkapkan bahwa jari manis yang terlepas telah disimpan di sarung tangan Pliev. ’’Saya tidak dapat mengingat apa pun, saya tidak tahu. Saya tertabrak sesuatu yang keras, saya tidak ingat apa yang terjadi. Saya hanya jujur. Saya tidak ingat apa yang terjadi,’’aku Goodale. ’’Saya harus menonton rekaman itu sendiri, saya tidak ingat apa-apa."



Mantan bintang WWE CM Punk, yang kalah dalam dua pertarungan UFC, mengomentari pertarungan tersebut, dan sama-sama bingung dengan insiden tersebut. ’’Saya tidak mengerti persis apa yang terjadi,’’kata Punk.

’’Kami tidak akan memutarnya (video) untuk Anda, hadirin sekalian, tapi itu bukan fraktur gabungan. Itu bukan dislokasi, patah, robekan. Jarinya baru saja hilang. Jari itu hilang. Jari itu jatuh, terlepas,’’jelasnya.

Baca Juga: Mike Tyson Dulu Pendiam Jadi Monster KO Kelas Berat Terkejam

Pliev mengatakan kepada Marc Raimondi dari ESPN bahwa dia ingin terus berjuang meski mengalami cedera parah dan memperlihatkan jarinya yang terjahit.

’’Di babak kedua, dia menangkap sarung tangan saya dengan satu tangan dan memegangnya. Saya merasa jari saya patah. Dia terus menarik sarung tangan saya dan jari saya patah. Kami terus berjuang. Ketika ronde kedua selesai, saya melihat [tulang] saya terbuka,’’ungkapnya.



’’Saya ingin terus berjuang, karena saya merasa seperti memiliki orang ini. Tetapi dokter melihat itu dan menghentikan pertarungan.’’

Promotor Haydak menambahkan: ’’Itu gila. Dia bahkan tidak bergeming.’’
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top