Liverpool Hanya Punya Satu Cara untuk Selamatkan Reputasi

loading...
Liverpool Hanya Punya Satu Cara untuk Selamatkan Reputasi
Jamie Carragher menyatakan Liverpool hanya punya satu cara untuk menyelamatkan nama baik, yakni masuk empat besar di klasemen akhir Liga Primer 2020/2021. Foto: reuters
LIVERPOOL - Jamie Carragher menyatakan Liverpool hanya punya satu cara untuk menyelamatkan nama baik pada musim ini. Menurutnya The Reds masih bisa dinggap sukses jika mampu masukempat besar di klasemen akhir Liga Primer 2020/2021.

Baca Juga: Tujuh Gol Warnai Duel Newcastle vs Man City

Setelah sukses menjuarai Liga Champions 2018/2019 dan dilanjutkan memenangi Liga Primer di musim berikutnya, Liverpool dipastikan hampa gelar. Mereka harus rela tahkta Inggris direbut Manchester City (Man City).

Di Liga Champions, langkah Liverpool terhenti di perempat final. Sedangkan di Piala FA dan Piala Liga Inggris hanya sampai putaran empat. Parahnya lagi, tim asuhan Juergen Klopp itu terancam hanya bisa tampil di Liga Europa pada musim depan.



Saat ini Liverpool masih menempati posisi lima dengan terpaut empat poin dari Chelsea. Ini mendapat perhatian Carragher. Dia menyebut Mohamed Salah dkk bisa mengindari musim buruk jika bisa merebut tiket Liga Champions.

Carragher menilai jika skenario ini bisa terpenuhi, maka bisa dianggap sebagai pencapaian terbaik mantan klubnya itu yang selama musim 2020/2021 diterpa badai cedera. Berkurangnya kekuatan menjadi masalah pelik yang terus dihadapi Liverpool.

“Dengan cedera yang mereka alami, jika mereka finis empat besar musim ini, saya pikir manajer dan para pemain dalam beberapa hal bisa bangga,” kata Carragher yang selama kariernya hanya membela Liverpool, dikutip dari Mirror.

Para pemain Liverpool kerap keluar masuk ruang perawatan karena masalah kebugaran atau Covid-19. Virgil van Dijk, Joe Gomez, dan Joel Matip bahkan harus menepi hingga akhir musim ini karena cedera. Kehilangan mereka membuat Liverpool tidak memiliki bek tengah senior.

Liverpool bisa mengatasi badai cedera itu dengan baik pada awalnya. Tetapi, semua berubah seiring jadwal yang makin padat. Mereka kesulitan untuk tampil di level terbaik sehingga perlahan-lahan keluar dari empat besar.

Padahal, Liverpool sempat memimpin klasemen sementara saat Natal tahun lalu. Pada akhirnya, klub asal Merseyside tidak mampu mempertahankan gelar juara Liga Primer yang musim lalu diraih setelah menanti selama 30 tahun.



Target realistis Liverpool saat ini adalah finis di empat besar. Mereka kini menempati posisi kelima klasemen sementara dengan koleksi 60 poin. Walau tertinggal empat poin dari Chelsea di posisi keempat, Si Merah masih punya tabungan satu pertandingan.

Liverpool masih berpeluang untuk finis di empat besar asalkan memenangkan tiga pertandingan tersisa dan Chelsea kehilangan poin pada dua laga terakhir. Terdekat, Liverpool akan melawan West Bromwich Albion di The Hawthorns, Minggu (16/5/2021), malam WIB.

“Begini, Manchester United kehilangan Harry Maguire pada Kamis malam (saat kalah 2-4 dari Liverpool). Lalu, apa yang Liverpool miliki? Akan seperti Man United kehilangan Maguire, (Victor) Lindelof, dan (Eric) Bailly selama enam bulan, kemudian kehilangan pemain cadangan juga,” ujarnya.

Baca Juga: Tiga Kali Jebol Gawang Newcastle, Ferran Torres Patahkan Rekor Messi

“Anda melihat efeknya pada Manchester United dengan hanya satu pemain yang absen untuk satu laga, jadi ambil bek tengah lainnya juga selama enam bulan, dan di mana mereka? Finis dengan posisi Liga Champions dan mereka bisa sangat senang dengan posisi mereka sebelumnya,” jelasnya.
(mirz)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top