alexametrics

Cerita Kedigdayaan Bulu Tangkis Indonesia Kuasai Piala Thomas

loading...
Cerita Kedigdayaan Bulu Tangkis Indonesia Kuasai Piala Thomas
Cerita Kedigdayaan Bulu Tangkis Indonesia Kuasai Piala Thomas/BWF
A+ A-
JAKARTA - Cerita kedigdayaan Indonesia di Piala Thomas pada 1990-an dan awal 2000-an adalah salah satu era yang menonjol dalam sejarah bulu tangkis dunia. Pemain Indonesia, setelah merasakan kekalahan tipis pada final 1992 dari Malaysia, bangkit kembali dengan mengalahkan Malaysia pada edisi berikutnya, dan kemudian memenangkan empat gelar berturut-turut.

Legenda ganda putra Merah Putih, Rexy Mainaky, yang bersama empat dari lima tim pemenang Piala Thomas, menceritakan kembali saat debutnya Piala Thomas pada tahun 1992, dan meraih kemenangannya yang paling emosional enam tahun kemudian.

Baca Juga: Tradisi Pelesiran Unik Saat Lebaran Tiba di Berbagai Negara

Rexy menceritakan materi pemain hebat yang lengkap menjadi senjata pamungkas Indonesia yang menakutkan pada masa itu di tunggal dan ganda serta pelatih berkelas dunia. Di tunggal, Indonesia memiliki Ardy Bernandus Wiranata, Alan Budikusuma, Hariyanto Arbi, Joko Suprianto dan banyak lainnya. Pada tahun 2002, misalnya, Hendrawan memainkan tunggal ketiga untuk kami! Kemudian di ganda kami memiliki begitu banyak pemain bagus, seperti Rudy Gunawan, Eddy Hartono, Bambang Suprianto, Ricky Subagja, Candra Wijaya, Sigit Budiarto, dan lainnya.

Balas Kekalahan di Kuala Lumpur, 1992
Kami tahu Malaysia adalah tim yang kuat. China juga kuat, tetapi bahkan mereka tidak nyaman melawan Malaysia. Saat itu, orang Malaysia sangat fanatik dengan bulu tangkis. Stadium Negara sangat besar, namun dulu penuh sesak, tidak ada kursi kosong, terutama ketika Malaysia bertemu Indonesia di final.



Bagi saya, ini adalah pertama kalinya bermain di Piala Thomas. Saya bergabung dengan tim nasional pada tahun 1990, jadi itu kurang dari dua tahun. Saya bermain tanpa merasa tertekan, karena tidak ada ruginya.

Kami tahu bahwa di Kuala Lumpur, terutama di Stadium Negara, tidak ada yang bisa mengalahkan Rashid Sidek. Ardy (Wiranata, tunggal pertama) memiliki peluang yang sangat tipis untuk mendapatkan poin melawannya, tetapi Alan (Budikusuma, tunggal kedua) selalu mengalahkan Foo Kok Keong. Jika berlanjut ke pertandingan kelima, kami tahu Joko adalah favorit melawan Kwan Yoke Meng.

Baca Juga: Sadio Mane, Anak Imam Masjid Jadi Pelita Sepak Bola Afrika

Setelah Ardy kalah dari Rashid, Rudy Gunawan dan Eddy Hartono membuat imbang setelah mereka memenangkan ganda pertama melawan Razif dan Jalani. Alan adalah favorit melawan Foo Kok Keong, tetapi pada hari itu, Kok Keong bermain luar biasa dan mengecewakan Alan. Ricky dan aku selalu kalah dari Cheah Soon Kit dan Soo Beng Kiang. Itu pertandingan yang dekat, tapi kami kalah. Itu mengecewakan, tetapi Malaysia pada masa itu sangat sulit, jadi saya tidak bisa mengatakan kami sangat terluka.

Kemenangan di Jakarta, 1994
Kami bermain di Jakarta dan kami mengalahkan Malaysia di final. Kami memenangkan tiga pertandingan pertama, jadi Ricky dan saya tidak bisa memainkan pertandingan keempat. Pasti itu adalah suasana yang luar biasa. Kami keluar dari dunia ini, karena saya selalu menonton Rudy (Hartono) atau Liem Swie King mengangkat Piala Thomas, dan kali ini saya mengangkat trofi. Saya tidak bisa menggambarkan perasaan itu.

Situasi Sulit, Hong Kong 1998 Indonesia memenangkan lima gelar Piala Thomas berturut-turut, dan saya bersama empat tim itu. Tetapi yang paling emosional adalah pada tahun 1998, ketika kami memenangkan gelar di Hong Kong.

Bukan hanya tentang apa yang terjadi di lapangan. Selama bulan Mei itu, ada banyak kerusuhan di Indonesia. Semua mahasiswa di universitas memprotes pemerintah, mereka ingin Presiden Soeharto mundur.

Ada beberapa kekerasan dan tentu saja, kami semua dalam tim gelisah. Sebenarnya, istri saya sedang mengandung anak kedua kami. Kami hampir memutuskan untuk tidak memainkan final Piala Thomas.

Namun, chef-de-mission kami, Agus Wirahadikusuma, yang memegang posisi senior di ketentaraan, meyakinkan kami bahwa kami harus menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia adalah negara yang kuat. Dia meyakinkan kami bahwa keluarga kami akan aman. Dia mengambil semua alamat kami dan mengarahkan anak buahnya kembali ke rumah, mengenakan pakaian biasa, untuk memberikan keamanan bagi keluarga kami.

’’Kami Berjuang Seperti Neraka’’

Begitu dia menjamin itu, kami semua merasa damai dan berhenti khawatir. Kita semua bertempur sangat keras. Kami ingin menunjukkan kepada orang banyak dan kepada dunia bahwa Indonesia adalah negara yang kuat, dengan mental yang kuat, terlepas dari apa yang sedang dialami negara ini. Itu emosional bagi kita semua. Ketika kami naik ke podium untuk menerima trofi, kami membungkus bendera di badan kami dan kami menyanyikan lagu itu dengan keras, dan kami semua menangis.

Ketika kami meninggalkan Jakarta ke Hong Kong, kami sebenarnya diundang ke kantor Presiden Soeharto; ketika kami kembali beberapa minggu kemudian, BJ Habibie adalah presiden.

Situasi di Indonesia sudah tenang. Semua orang di Indonesia ada di belakang kami dan kami semua merasa seperti itu. Ketika kami kembali, kami berkeliling kota, dan semua orang bersorak untuk kami.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak