alexametrics

Kisah Aneh Kristian Ligth, 300 Duel, 279 Kalah tanpa Penyesalan

loading...
Kisah Aneh Kristian Ligth, 300 Duel, 279 Kalah tanpa Penyesalan
Kisah Aneh Kristian Ligth, 300 Duel, 279 Kalah tanpa Penyesalan/Sky Sports
A+ A-
Kisah aneh Kristian Laight yang mengalami 279 kalah dari 300 pertarungan sangat langka di tinju dunia. Toh, Laight, tetap membumi. Tidak ada rasa penyesalan. Yang ada hanya senyuman. Dia pun dengan percaya diri merasa sukses dalam karir tinju.

Sekilas, daftar panjang kekalahan Laight, dan alasan di baliknya, sangat ironis tetapi penjelasannya membuat Anda berpikir. Apakah dia dengan cerdas mengeksploitasi celah yang adil dan jujur dalam sistem, bertahan dari olahraga yang kejam menjadi salah satu dari sedikit orang yang benar-benar pensiun tanpa penyesalan? ’’Aku tidak ketinggalan,’’ katanya setelah jeda yang sangat lama untuk dipertimbangkan. "Aku tidak ketinggalan latihan, tinju, bertarung.'' Yang dipikirkan Laight hanya bertarung untuk uang. Dia selalu senang bertarung demi mendapatkan uang untuk melanjutkan hidup. ’’Aku merindukan uang itu, jika aku boleh jujur.’’

Baca Juga: Liverpool dan Sederet Klub Liga Inggris Ucapkan Selamat Idul Fitri



Laight pertama kali menceritakan kisahnya yang aneh kepada Sky Sports segera setelah pensiun pada pertarungan ke-300 pada 2018. Dia sangat jujur tentang motivasinya dan tetap demikian, tetapi kali ini Anda bertanya-tanya apakah Laight bertekad untuk tidak mengakui bahwa ia pernah memiliki hasrat tinju yang sesungguhnya.

Dia berhenti untuk waktu yang sangat lama, sekali lagi, ketika ditanya apakah dia melewatkan sesuatu yang lain: "Aku merindukan orang-orang dan sorakan yang diberikannya padaku.’’ "Tapi dalam skema besar? Tidak, aku tidak ketinggalan tinju ... banyak."

Bisakah dia mengganti buzz itu? "Tidak juga, tidak, tapi aku sedang berusaha. Aku masih menonton tinju di televisi, aku masih berbicara dengan teman-temanku tentang hal itu,"ujarnya. Dia harus menjadi seseorang yang ditelan olahraga dan dimuntahkan. Tidak cukup baik.

Siapa yang berikutnya? Kecuali Laight tahu ini dan menerimanya sejak dulu. "Aku menggunakan permainannya dan itu memanfaatkanmu," katanya.

Tapi tentunya dia tidak bisa sedingin itu? Tentunya, pada titik tertentu, ia melangkah ke cincin atau pergi ke gym hanya karena hasrat belaka? "Saya menyukainya selama beberapa tahun pertama tetapi kemudian saya masuk ke mode pekerja harian," katanya. "Maka itu hanya menjadi sebuah pekerjaan.’’

"Saya hanya memiliki 10 pertarungan amatir dan tergoda untuk mendapatkan uang. Saya memiliki beberapa perkelahian di jalan karena saya tidak bisa menjual tiket, dan saya segera menyadari bahwa jika ini pertarungan dekat, wasit mungkin tidak akan memberikannya kepada kamu.’’

"Itu menjadi, menjelang akhir, hanya pekerjaan. Diseret ke gym. Aku harus berlari untuk menurunkan berat badan karena itu adalah pekerjaan, dan aku butuh uang." Di sinilah kritik mengiringi sikap sinisnya.

Kisah Aneh Kristian Ligth, 300 Duel, 279 Kalah tanpa Penyesalan


Bagian paling menarik dari catatan Laight (12 kemenangan, 279 kekalahan, sembilan seri) adalah bahwa ia dihentikan hanya lima kali. Itu karena penghentian membawa suspensi minimum 28 hari dan, akibatnya, tidak ada penghasilan selama sebulan. "Saya baru saja mulai mencoba untuk melewati pertarungan - menutupi dan mendengar bel terakhir," katanya. "Itu menjadi hal mingguan.’’

"Itu menjadi mudah. Saya tidak pernah memiliki keterampilan yang hebat tetapi saya mendapati bahwa saya tangguh. Saya bisa bermain-main. Dengan pengalaman saya belajar apa yang saya lakukan."

Laight kalah dari Tyrone Nurse, Tommy Coyle, Kevin Mitchell, Jordan Gill, Martin J Ward, Leigh Wood, Isaac Lowe, Zelfa Barrett dan Lewis Ritson. Anthony Cacace, yang baru-baru ini menjadi juara kelas bulu super Inggris, adalah lawannya yang menonjol, katanya.

Baca Juga: Ingin Tetap Sehat dan Bahagia saat Lebaran, Ini Tipsnya

Dia pada dasarnya adalah pengukur - jika Anda punya bakat yang akan datang, lihat bagaimana mereka berurusan dengan Laight. Dia mengklaim bahwa dia adalah yang tertindas dalam setiap 300 pertarungannya yang menjelaskan kalah 279 kali. "Saya dikritik tetapi bahkan jika saya ingin menang, saya tidak bisa. Saya tidak bisa menyamai anak-anak itu untuk keterampilan atau kebugaran tetapi saya bisa melewati pertarungan dan memberi mereka empat putaran tinju yang bagus,’’jelasnya.

"Saya dibayar untuk melawan pemuda yang selalu lebih baik dari saya. Saya mengubahnya menjadi pekerjaan dan penghasilan mingguan.’’ "Aku benar-benar mengabaikan kritik, itu tidak menggangguku. Aku tahu aku tidak akan pernah menjadi juara dunia. Tapi aku cukup pintar."

Kisah Aneh Kristian Ligth, 300 Duel, 279 Kalah tanpa Penyesalan


Laight masih akan pergi sekarang tetapi tidak bisa lagi mendapatkan lisensi dengan alasan medis dan telah melakukan sedikit untuk menginspirasi generasi baru petinju. Yah, semacam itu. "Para pemuda yang ingin menjadi pekerja harian, datang kepadaku dan meminta nasihat," katanya. "Saya mendapatkan pesan Facebook dan memberikan banyak nasihat kepada para pemuda yang pada dasarnya ingin mendapatkan uang di jalan. Mereka ingin berkotak sesering mungkin untuk mendapatkan upah yang baik.’’

"Ini bisa menjadi pekerjaan yang mudah dan mudah jika Anda tetap bugar. Ini bisa menjadi uang mudah, berpotensi 1000 pounds per pertarungan. Ini bisa menjadi upah mingguan jika Anda memiliki manajer yang baik dan Anda tangguh dan bugar.’’

"Saya meminta manajer saya untuk libur akhir pekan! Saya berkata: 'Tolong, jangan akhir pekan ini!' Tapi dia selalu memberiku perlawanan, sulit untuk merencanakan hal-hal di sekitar tinju saya, saya berpotensi merencanakan libur akhir pekan.’’

"Itu adalah pekerjaan yang fantastis, pekerjaan terbaik yang pernah saya miliki." Peter Buckley mencapai 300 pertandingan pro pada 2008, William Warburton pada 201. Laight menambahkan: "Kevin McCauley sedang menuju pertarungan 234 tetapi dia sekarang berusia 40 tahun. Jadi saya aman untuk sekarang! Dia teman baik saya yang telah memperhatikan catatan saya. Tetapi dia tidak akan mencapai 300 sekarang."

Karier Laight adalah unik dan aneh serta mungkin dia benar-benar mengambil lebih banyak dari tinju daripada olahraga brutal mengambil darinya. Terlalu banyak petinju yang pensiun, tetapi Laight, ayah dengan pekerjaan baru yang stabil plus minat bisnis yang menarik lainnya, bukanlah salah satunya. "Tentu saja saya lakukan. Ini menempatkan saya di mana saya hari ini. Saya bugar dan sehat, saya memiliki 300 perkelahian dan mendapatkan sedikit uang dari itu. Itu adalah pengalaman yang baik. Saya bangga karenanya. Saya melihat kembali dan saya senang."
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak