Kalahkan Errol Spence Jr, Manny Pacquiao Petinju Terbaik Sepanjang Masa

loading...
Kalahkan Errol Spence Jr, Manny Pacquiao Petinju Terbaik Sepanjang Masa
Kalahkan Errol Spence Jr, Manny Pacquiao Petinju Terbaik Sepanjang Masa/The Sun
Kalahkan Errol Spence Jr menempatkan Manny Pacquiao petinju terbaik di antara yang terbaik sepanjang masa. Manny Pacquiao mengungkapkan dua kemenangan favorit dalam kariernya tetapi mengalahkan Errol Spence Jr akan menempatkannya 'di antara yang terbaik sepanjang masa'

Kendati 71 pertarungan, gelar di delapan divisi dan membuat sejarah, mengalahkan Errol Spence Jr bisa menjadi sorotan karier pribadi Manny Pacquiao. Ikon Filipina itu terlihat memutar kembali tahun-tahun dan menentang peluang sekali lagi ketika ia menantang Spence Jr yang tak terkalahkan dalam perebutan gelar Kelas Welter di Las Vegas pada 21 Agustus.

’’Mengalahkan Errol Spence akan sangat istimewa bagi saya karena semua alasan yang jelas dan dapat mengangkat saya ke dalam diskusi menjadi salah satu yang terbaik sepanjang masa dalam olahraga ini,’’kata Manny Pacquiao.

Baca Juga: Khabib Nurmagomedov Dicekik Rafael dos Anjos sampai Mengorok



Sebuah kemenangan bagi Pacquiao, menurut pengakuannya sendiri, akan menempatkannya di antara petinju terhebat dan berpotensi melampaui dua malamnya yang paling berkesan sebelumnya. Yang pertama adalah ketika dia mengalahkan Lehlohonolo Ledwaba pada tahun 2001 untuk gelar juara dunia Kelas Bantam Super - pertarungan pertamanya dengan pelatih Freddie Roach.

Kemudian, tujuh tahun kemudian Pacquiao melambungkan dirinya menjadi superstar setelah mengalahkan Oscar De La Hoya hingga pensiun. Dan terlepas dari semua kemuliaan antara dan setelah kemenangan khusus itu, mencopot Spence Jr. yang berusia 31 tahun pada usia 42 tahun yang matang dapat menempatkan PacMan di samping yang terbaik dalam olahraga.

’’Kami baru-baru ini merayakan ulang tahun ke-20 debut saya di AS di mana saya mengalahkan Lehlo Ledwaba untuk memenangkan gelar kelas bulu junior IBF-nya. ’’Itu tentu spesial karena itu juga pertarungan pertama saya dengan Freddie,’’kata Pacquiao dalam sebuah wawancara eksklusif dengan SunSport.

Baca Juga: Mantan Juara Kelas Menengah Percaya Pacquiao Atasi Errol Spence

’’Pertarungan yang memiliki dampak terbesar pada karier saya adalah melawan Oscar De La Hoya. Segalanya berubah bagi saya setelah itu. Saya mendapat banyak kepuasan mengalahkan Matthysse, Broner dan Thurman dalam periode 12 bulan, menjadi pria tertua yang memenangkan gelar kelas welter.’’

Pacquiao keluar ring selama lebih dari dua tahun ketika dia kembali di Las Vegas, setelah bertarung terakhir pada Juli 2019 ketika dia mengalahkan Keith Thurman, 32. Thurman telah berjanji untuk mengantar ikon tinju ke masa pensiun - tetapi malah kehilangan sabuk WBA dan rekor tak terkalahkannya.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top