alexametrics

Dillian Whyte vs Francis Ngannou: Tinju vs MMA Siapa Terkuat?

loading...
Dillian Whyte vs Francis Ngannou: Tinju vs MMA Siapa Terkuat?
Dillian Whyte vs Francis Ngannou: Ketika Tinju vs MMA .../Sky Sports
A+ A-
Tinju dan MMA akan selalu berbenturan. Petarung UFC Francis Ngannou memanaskan ring pertarungan setelah terlibat psywar dengan raksasa tinju Kelas Berat Dillian Whyte. Pertarungan Dillian Whyte vs Ngannou diyakini bakal lebih brutal ketimbang versi Floyd Mayweather Jr. vs Conor McGregor.

Itu selalu kacau, dan selalu menghibur, ketika olahraga pertarungan keras ini bertumbukan. Tinju dan MMA berbeda genre. Namun, tinju dan MMa akan selalu ditunggu penggemarnya.

Pertarungan yang entah bagaimana terjadi



James Toney dengan luar biasa melangkah ke segi delapan UFC untuk menghadapi legenda olahraga Randy Couture - dan dengan cepat mempelajari perbedaan antara tinju dan gulat. "Rencana saya adalah menjatuhkannya dengan cepat, tetapi dia bangkit, membawa saya menurun, dan mengikuti apa yang dia lakukan," kata Toney kepada Sky Sports. "Itu berhasil. MMA bukan permainan saya tetapi jika saya melakukannya lagi, itu akan berbeda,''lanjutnya.

Juara dunia tiga divisi itu memiliki rekor tinju 72-6-3 pada tahun 2010 tetapi tidak layak dan tidak siap untuk petualangan MMA satu-satunya. "Dia melihat peluang," kata Couture kepada Sky Sports. ’’Pertanyaan sebenarnya adalah: berapa banyak pertarungan MMA yang bisa dia pelajari dalam empat bulan yang harus dia persiapkan? Itu dijawab dengan cukup cepat pada malam pertarungan.’’

"Itu tidak baik untuknya."

Baca Juga: Tujuh Destinasi Wisata Domestik yang Paling Diinginkan Usai Pandemi Berlalu

Couture bergulat dengan Toney di lantai dalam 15 detik dan mengakhirinya dengan cengkeraman segera setelahnya. "Semua orang tahu saya bukan petarung keras dan keras, saya tidak melakukan itu," kata Toney. "Saya seorang petinju yang lurus. Saya berlatih, tetapi orang itu adalah pegulat yang fenomenal. Saya mencoba bangkit, tetapi ...

"Aku ingin Randy melakukan pertandingan tinju, tetapi dia tidak mau. Aku tidak bisa bergulat dengannya, tetapi dia tidak bisa bertinju denganku." Couture sepakat dengan Toney: "Saya tidak cukup bodoh untuk menguji tangan James Toney saat mengenakan sarung tangan 4 oz. Itu akan menggelikan.’’

"Membandingkan tinju dan MMA telah terjadi sejak penciptaan seni bela diri campuran, tetapi mereka adalah ibarat apel dan jeruk.’’ "Saya benar-benar memiliki seluruh beban soal mengadu MMA melawan tinju. Saya mulai bertarung pada 1997 dan perbandingan itu ditanyakan, jadi saya merasa tertekan. Ini sesuatu yang saya anggap serius karena saya senang mewakili MMA dalam pertandingan itu. Saya bangga bisa menyelesaikan pekerjaannya."

Duel tinju dan MMA memuncak ketika Floyd Mayweather Jr bertarung dengan Conor McGregor, pertarungan 2017, yang paling menguntungkan UFC. "Di bawah aturan khusus yang bukan pertarungan sejati, saya akan membuktikan bahwa saya yang terbaik," kata McGregor kepada Sky Sports. "Aku akan mengejutkan seluruh dunia. Aku akan mengubah wajah permainan, seperti yang telah kulakukan di MMA. Aku akan mengubah cara pertarungan."

Baca Juga: Messi bergeser No 3, Pendapatan Federer Tertinggi di Dunia

Conor, orang Irlandia, petarung UFC pertama yang secara bersamaan memegang dua gelar, memiliki beberapa silsilah tinju dari hari-hari amatirnya di Dublin. "Beberapa anak memiliki lebih banyak bakat daripada Conor tetapi tidak bekerja sekeras itu dan akhirnya dia menemukannya," kata pelatihnya saat itu Phil Sutcliffe kepada Sky Sports.

"Dia memiliki keterampilan dari waktu di sini - tangannya naik, dagunya turun, sikunya masuk. Ketika dia cukup baik. Dia bisa menjatuhkan tangannya karena dia bisa membaca pukulan. Dia pembaca yang sangat, sangat bagus.’’

"Dia ambidextrous - kami mengajarkan itu kepada semua anak-anak kita, dia bisa meninju ortodoks atau kidal. Itu pukulan oportunis - dia selalu memiliki kemampuan untuk menghidupkan kaki belakangnya untuk melemparkan tangan belakangnya."

Tetapi dengan mengejutkan melakukan debut tinju pro melawan salah satu yang terhebat yang pernah berakhir dengan kekalahan. Penghentian ronde ke-10 Mayweather memberinya rekor 50-0 untuk pensiun. Apakah kegilaannya sudah berhenti? Tentu saja tidak.

Mayweather memberi tahu TMZ tentang Khabib Nurmagomedov, juara UFC yang juga mengalahkan McGregor: "Saya A-side, Anda memanggil saya, Anda datang ke duniaku."

Kemenangan terakhir UFC McGregor awal tahun ini disambut oleh tweet samar dari Manny Pacquiao dan Mayweather. "Ini aku dan Manny," McGregor meraung tentang pertemuan di masa depan.’’

Pada Mayweather, McGregor menambahkan: "Dia jauh dari pensiunan. Pertandingan ulang itu akan terjadi pada tahap tertentu." Mayweather sejak itu memenangkan pertandingan tinju 'ekshibisi' yang aneh di Jepang melawan seorang pemain kickboxer berusia 20 tahun, Tenshin Nasukawa, yang memimpin sebuah acara dengan undercard MMA.

Di tempat lain Art Jimmerson adalah seorang petinju dengan rekor 29-5 ketika ia berkompetisi di UFC 1 - terkenal, ia hanya menggunakan satu sarung tinju dan membuat tangan lainnya bebas untuk bergulat. Karier MMA-nya berakhir dengan kekalahan dengan cepat.

Holly Holm memiliki rekor 33-2 sebagai petinju tetapi adalah petarung MMA sepenuhnya ketika dia mengejutkan mengakhiri impian Ronda Rousey. Kimbo Slice dimulai sebagai petarung internet kemudian bertarung secara profesional dalam tinju dan MMA. Dia pernah mengalahkan Ray Mercer, peraih medali emas tinju Olimpiade 1988, melalui guillotine choke ... ya, sungguh.

Mercer, tidak terpengaruh, kemudian melakukan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah MMA dengan mengalahkan mantan juara UFC Tim Sylvia dalam sembilan detik. Pesaing tinju kelas berat saat ini Lucas Browne mulai di MMA dan mengatakan kepada Sky Sports: "Saya bertarung dengan Daniel Cormier, yang [menjadi] juara UFC, yang merupakan panggilan bangun yang tidak bisa saya geluti atau tendang. Itu adalah titik balik bagi saya."
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak