Geger, Tyson Fury Dirobohkan Petinju Tak Terkenal Sekali Pukulan

loading...
Geger, Tyson Fury Dirobohkan Petinju Tak Terkenal Sekali Pukulan
Geger, Tyson Fury Dirobohkan Petinju Tak Terkenal Sekali Pukulan!/The Sun
Geger, Tyson Fury pertama kali dirobohkan petinju tidak terkenal, Neven Pajkic , yang mengklaim sang juara dunia Kelas Berat WBC memiliki 'wajah jelek'. Rekor Tyson Fury yang tidak terkalahkan nyaris berakhir ketika dia baru berusia 22 tahun dirobohkan oleh petinju Kanada yang tidak dikenal.

Pada 2011, Fury dikejutkan Neven Pajkic ketika dirobohkan saat perebutan gelar Kelas Berat Persemakmuran. Ketika itu, Fury yang menyingkirkan 16 lawan sebagai seorang profesional sebelum pertarungannya dengan Pajkic, dirobohkan di Manchester di depan para penggemarnya sendiri.

Baca Juga: Manny Pacquiao: Dari Ring Tinju Bertarung Jadi Presiden Filipina

Pajkic yang berusia 44 tahun dikenal sebagai orang pertama yang merobohkan Fury ke kanvas melalui hook kanannya di ronde kedua. Pajkic mengungkap kembali momen dia menjatuhkan Fury yang digambarkannya "memiliki wajah jelek", ia mengenang Sky Sports: "Saya hanya menjatuhkannya dengan 30 persen. Saya tidak menyangka dia akan jatuh. Saya berlatih tangan kanan, hook kiri. Yang mengejutkan saya, dia jatuh setelah pukulan pertama,''



"Saya berharap dia akan grogi dengan tangan kanannya lalu saya akan menghabisinya dengan hook kiri. Tangan kanan seharusnya menjadi set-up. Saya berharap dia tidak roboh karena hook kiri datang dan akan membuatnya keluar. Fury melawan seorang pria yang telah saya kalahkan, Nicolai Firtha. Seorang pria yang tangguh.''

"Pertarungan itu memberi tahu saya semua yang perlu saya ketahui. Orang-orang yang mempelajari lawan mereka? Saya mengerti. Tapi ini pertarungan hebat, itu saja. Saya melakukan apa yang selalu saya lakukan - menunduk, bergerak maju, mengayun. Dengan pukulan yang sama saat aku merobohkannya. Aku tahu itu. Dan aku melatih pukulan itu."

Fury akan bangkit kembali sebelum membalas dendam di ronde ketiga ketika dia menjatuhkan lawannya. Pajkic kemudian menyadari saat itu dia sedang bertarung dengan seorang juara masa depan. "Dia mengatasi kesulitan pada malam itu dan menunjukkan mental juaranya,"ujarnya.

Baca Juga: Tyson Fury Pensiunkan Wilder dalam Duel Trilogi, John: Dia Tamat!

Kembalinya Fury yang paling terkenal datang melawan Deontay Wilder ketika dia entah bagaimana bangkit dari kanvas setelah secara brutal dijatuhkan dalam pertarungan pertama mereka untuk menyelamatkan hasil imbang yang kontroversial pada 1 Desember 2018. Dia harus menunggu 14 bulan untuk mendapatkan pertandingan ulangnya dengan petinju Amerika itu sebelum dinobatkan sebagai juara WBC. Dan Pajkic mengatakan keinginannya untuk bangkit dan bertarung memisahkannya dari petinju divisi lainnya.

"Tidak ada orang yang tidak bisa terjatuh. Jika kelas berat mematahkan dagu Anda, Anda akan roboh. Fury sering menurunkan tangannya dan menjatuhkan bahu kiri saat dia melakukan jab, jadi dia membiarkan dirinya terbuka lebih dari yang seharusnya. Tapi jatuh? Dia punya keinginan untuk bangkit kembali. Itu yang membuatnya berbeda."
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top