Aturan Naturalisasi FIFA Terbaru Bisa Membuat Elkan Baggott Main di Timnas Indonesia

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 13:50 WIB
Aturan Naturalisasi FIFA Terbaru Bisa Membuat Elkan Baggott Main di Timnas Indonesia
Aturan Naturalisasi FIFA Terbaru Bisa Membuat Elkan Baggott Main di Timnas Indonesia/PSSI
A A A
Aturan naturalisasi FIFA terbaru bisa menguntungkan timnas Indonesia jika dimanfaatkan dengan tepat. Aturan naturalisasi FIFA terbaru ini melonggarkan aturan tentang pemain yang ingin berpindah kewarganegaraan demi mendapat kesempatan bermain di level internasional.

Aturan naturalisasi FIFA ini bermula dari banyak kasus pemain sepak bola yang sudah telanjur membela timnas sepak bola negara lain, namun ingin berpindah kewarganegaraan. Hal ini disebabkan banyak faktor. Misalnya kurangnya menit bermain yang didapatkan si pemain di tim nasional, sulitnya persaingan masuk timnas negara tertentu, dan lain-lain.

Baca Juga: Debut Elkan Baggot di Timnas U-19, Ini Penilaian Shin Tae-yong

Kasus ini mencuat ketika Munir El Haddadi membela timnas Spanyol. Munir masuk di menit ke 77 pada suatu pertandingan resmi FIFA di Kualifikasi Piala Eropa di tahun 2014. Hal ini membuatnya secara resmi tidak bisa membela negara lain di ajang FIFA matchday. Setelah itu, Munir pun nyaris tidak pernah dipanggil timnas Spanyol lagi karena persaingan timnas Spanyol sangat ketat.



Melihat ketatnya persaingan di timnas Spanyol, pelatih Vicente Del Bosque pun sempat mengutarakan penyesalannya pernah memainkan Munir di laga resmi timnas Spanyol. Persaingan yang begitu ketat membuat Munir tidak dipanggil timnas Spanyol lagi. Padahal, skill Munir cukup bagus di level klub namun tidak mendapat kesempatan bermain banyak di level timnas.

Munir sempat mengajukan banding terhadap aturan FIFA untuk bisa membela timnas Maroko di tahun 2018. Namun, banding Munir kalah karena aturan FIFA yang belum memperbolehkan Munir bermain untuk timnas Maroko walaupun Munir adalah keturunan asli orang Maroko.

Aturan naturalisasi FIFA baru adalah pemain bisa mengubah kewarganegaraan jika tidak pernah bermain lebih dari 3 kali di laga kompetitif untuk timnas suatu negara. Laga ini tidak termasuk turnamen Piala Dunia atau antar benua. Laga tersebut berlaku timnas junior atau senior.

Kedua, selain aturan pertama di atas, aturan kedua adalah pemain harus berusia di bawah 21 tahun saat membela timnas negara tersebut. Jika pemain berusia di atas 21 tahun saat membela negara tersebut, maka pemain itu tidak diperbolehkan untuk berpindah negara.

Dalam aturan ini, kasus Munir El Haddadi pun terpecahkan. Munir pun bisa bermain untuk timnas Maroko yang membuatnya bisa mendapatkan kesempatan bermain di level internasional lebih banyak.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1353 seconds (10.55#12.26)