Anna Lewandowska: Karateka Cantik Bantu Lewandowski Jadi Striker Ditakuti

Jum'at, 22 Oktober 2021 - 14:23 WIB
Anna Lewandowska: Karateka Cantik Bantu Lewandowski Jadi Striker Ditakuti
Anna Lewandowska: Karateka Cantik Bantu Lewandowski Jadi Striker Ditakuti/The Sun
A A A
Kesuksesan Robert Lewandowski menjadi striker paling ditakuti ada wanita hebat bernama Anna Lewandowska. Wanita cantik yang menjadi istri Robert Lewandowski ternyata karateka pemegang sabuk hitam.

Kehadiran Anna Lewandowska sangat membantu membuat Robert Lewandowski menjelma menjadi striker paling ditakuti di lapangan hijau. Selain ahli seni bela diri, Anna Lewandowski yang memiliki gelar dalam PE juga spesialis nutrisi.

Lewandowski harus berterima kasih kepada istrinya karena telah membantunya tetap menjadi salah satu striker paling ditakuti di dunia. Bomber Bayern Muenchen berusia 33 tahun itu, sangat mematuhi Anna mengkonsumsi nutrisi yang tepat sehingga performanya selalu di puncak.

Baca Juga: Top Skor Liga Champions: Ronaldo dan Lewandowski Usik Ketenangan Haller

Dan dia membantunya dengan mendorongnya untuk memasukkan jus bit dan ikan segar ke dalam makanannya - resep yang membuat Lewandowski memecahkan rekor gol terbanyak Gerd Muller di musim Bundesliga musim lalu. Sementara, dia juga menjadi striker Timnas Polandia yang paling berbahaya.



Anna Lewandowska: Karateka Cantik Bantu Lewandowski Jadi Striker Ditakuti

Anna Lewandowska juga ahli nutrisi yang membantu kebugaran Lewandowski.

Tapi dia tidak bisa melakukan semuanya tanpa Anna yang juga berusia 33 tahun, yang merupakan ahlinya kesehatan dan kebugaran. Selain sebagai lulusan PE, ia juga telah mewakili negaranya dalam kejuaraan karate di seluruh dunia.

Sebagai penggemar Inggris, dia bahkan melakukan perjalanan ke London untuk mempromosikan hidup sehat dengan menjalankan seminar kebugaran di gym Hammersmith pada tahun 2018. Pengetahuannya dalam kesehatan yang telah membantu suaminya terus meningkatkan standar.

Bertanggung jawab atas makanan Lewandowski, Anna lebih suka menggunakan bumbu dan rempah segar sambil menghindari makanan laktosa sama sekali. Dia mengatakan kepada Bild: "Yang paling penting adalah pelatihan dan nutrisi. Kami menahan diri dari laktosa dan tepung terigu. Ini tentang makanan berkualitas,''kata Anna.

''Pancake, brownies, spaghetti sayur, bubur atau millet. Kami juga suka makan ikan berkualitas tinggi. Terkadang setelah latihan kami minum jus bit dengan kayu manis atau cabai rawit,''lanjutnya.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2053 seconds (11.97#12.26)