Pemain Keturunan Indonesia Berdarah Maluku Yang Raih Ballon d’Or

Rabu, 08 Desember 2021 - 05:41 WIB
loading...
Pemain Keturunan Indonesia Berdarah Maluku Yang Raih Ballon d’Or
Pemain Keturunan Indonesia Berdarah Maluku Yang Raih Ballon d’Or/AC Milan/Twitter
A A A
Pemain keturunan Indonesia berdarah Maluku ada yang meraih Ballon d’Or, trofi bergengsi pemain terbaik sepak bola. Banyak orang tidak menyadari bahwa ada pemain keturunan Indonesia yang pernah mendapat gelar bergengsi sekelas Ballon d’Or karena yang meraihnya merupakan pemain terbaik dunia di saat itu.

Ballon d’Or adalah penghargaan individu tertinggi dalam dunia sepak bola. Ballon d’Or ditentukan oleh voting yang dilakukan oleh berbagai kapten dan pelatih tim nasional seluruh dunia. Calon-calon peraih Ballon d’Or akan dirilis FIFA beberapa waktu sebelum pemilihan Ballon d’Or. Pemain keturunan Indonesia yang pernah meraih gelar Ballon d’Or adalah Ruud Gullit. Ruud Gullit meraih gelar Ballon d’Or di tahun 1987.

Baca Juga: Pemain Keturunan Indonesia Main di Liga Champions, Ada Yan 2 Kali Juara

Gullit berpeluang meraih gelar Ballon d’Or keduanya di tahun 1998. Sayang, dia kalah tipis dari rekan senegaranya, Marco van Basten. Gullit adalah pemain keturunan Indonesia. Tepatnya dari Maluku. Gullit disebut memiliki darah Maluku dari leluhurnya.
Ini dikarenakan di zaman kolonial, banyak orang Indonesia, terutama Maluku yang dipaksa pindah Suriname untuk kerja paksa oleh pemerintah Belanda. Orang Indonesia yang pindah ke Suriname akhirnya memulai hidup baru di sana.

Kemudian, ada juga yang akhirnya pindah ke Belanda. Beberapa sumber menyebutkan mereka pindah ke Belanda karena ikut majikan mereka yang merupakan orang Belanda. Maka, tak heran jika akhirnya muncul istilah “Belanda Hitam” di zaman dahulu. Di zaman sekarang, kita tidak diperbolehkan menggunakan istilah tersebut karena akan dianggap rasis. Istilah ''Belanda Hitam'' membuat Belanda tidak hanya dihuni oleh orang asli kulit putih.

Dengan adanya percampuran budaya, warga negara Belanda pun ada yang tidak berkulit putih. Ada yang berkulit hitam, berkulit sawo matang, dan lain-lain. Tak heran jika banyak pesepak bola Belanda tidak berkulit putih. Sebut saja Ruud Gullit, Frank Rijkaard, Georginio Wijnaldum, Edgar Davids, hingga Georginio Wijnaldum. Ruud Gullit meraih Ballon d’Or ketika memperkuat AC Milan. Gullit meraih berbagai prestasi di sekitar tahun 1983-1997.

Dia memperkuat berbagai klub papan atas Eropa seperti AC Milan, Feyenoord, Sampdoria, dan Chelsea. Gullit juga membentuk trio maut Belanda di era kejayaannya. Dia membentuk trio maut Bersama Marco van Basten dan Frank Rijkaard.
Bersama Basten dan Rijkaard, mereka bertiga mempersembahkan gelar Liga Champions Eropa di tahun 1989 dan Van Basten keluar sebagai pemenang Ballon d’Or.Ruud Gullit sendiri pernah datang ke Indonesia. Gullit datang ke Indonesia di tahun 2015 lalu.

Dia datang memenuhi undangan dari Wali Kota Ambon saat itu, Richard Louhennapessy. Dia mengatakan rindu dengan Ambon yang merupakan kampung halaman kakek neneknya. Gullit juga pernah dicalonkan sebagai calon pelatih tim nasional Indonesia di tahun 2017. Saat itu, dia bersaing dengan Luis Milla untuk menjadi pelatih tim nasional Indonesia walaupun akhirnya tidak jadi dan Luis Milla yang terpilih sebagai pelatih tim nasional Indonesia.

Baca Juga: 15 Pemain Sepak Bola Bangkrut, No 5 dan 7 Bela Persib dan Persebaya

Dengan gelar Ballon d’Or yang pernah dia raih, mungkin Gullit adalah satu-satunya pemain keturunan Indonesia yang pernah meraih Ballon d’Or. Peraih Ballon d’Or lainnya dipastikan tidak memiliki darah Indonesia sama sekali. Gullit menjadi salah satu pemain paling sukses yang ada di dalam sejarah sepak bola Belanda. Gullit menjadi salah dua pemain Belanda terakhir yang meraih Ballon d’Or Bersama Marco van Basten.

Setelah itu, tidak ada pemain Belanda lagi yang menjadi Ballon d’Or hingga saat ini.Pemain Belanda terakhir yang digadang-gadang meraih Ballon d’Or adalah Virgil Van Dijk. Sayang, dia harus mengakui keunggulan Lionel Messi. Ada juga Wesley Sneidjer yang meraih treble winners di tahun 2010, namun dia kalah di perebutan Ballon d’Or dari Cristiano Ronaldo, Andres Iniesta, dan Xavi Hernandez.
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1749 seconds (11.97#12.26)