Teofimo Lopez Meregang Nyawa saat Turunkan Berat Badan

Jum'at, 21 Januari 2022 - 05:17 WIB
loading...
Teofimo Lopez Meregang Nyawa saat Turunkan Berat Badan
Teofimo Lopez Meregang Nyawa saat Turunkan Berat Badan
A A A
Teofimo Lopez meregang nyawa saat berusaha mencapai berat badan yang diharuskan sebelum melawan George Kambosos klaim promotor Bob Arum. Promotor tinju legendaris Amerika Serikat Bob Arum secara sensasional mengklaim Teofimo Lopez meregang nyawa saat menurunkan berat badannya hingga 61,3 kg untuk melawan George Kambosos tahun lalu.

Baca Juga: Transformasi Tubuh Anthony Joshua Mencengangkan Usai Ganti Pelatih

Teofimo Lopez kalah angka tipis oleh George Kambosos dalam kekalahan mengejutkan di Madison Square Garden pada bulan November, yang membuat Lopez babak belur dan berlumuran darah. Dan Arum sejak itu mengungkapkan bahwa Teofimo Lopez menurunkan berat badan dari kelas welter ringan ke kelas ringan bisa mengakibatkan 'kematian'.

"Pertama kami ingin membuatnya sehat. Dia seharusnya tidak pernah bertarung dengan berat 63,5kg melawan Kambosos. Dia hampir mati. Dia hampir mati karena cara dia menambah berat badan,''ujarnya.

''Ini bukan lelucon. Saya pikir dia akan baik-baik saja dengan berat 63,5kg. Dia memiliki beberapa masalah fisik lain yang sedang kami tangani sekarang dan merawatnya. Setelah masalah itu diselesaikan, kami akan mencari lawan dan membawanya kembali ke ring."

Dan untuk menghindari ketakutan kesehatan yang berulang, Lopez akan kembali ke kelas welter ringan ketika dia selanjutnya memasuki ring. Tetapi seperti yang disinggung Arum, Lopez saat ini mengalami 'masalah fisik' - dan karena itu tidak memiliki tanggal dalam buku harian untuk pertarungan berikutnya.

Baca Juga: Anthony Joshua Minggir, Tyson Fury vs Oleksandr di Timur Tengah

Masalah-masalah itu bisa jadi adalah kondisi dada yang berbahaya yang ditemukan setelah kekalahan Kambosos. Lopez tidak hanya bisa mati saat mencoba menambah berat badan untuk pertarungan, tetapi juga diklaim oleh dokter bahwa kondisinya - pneumomediastinum - juga bisa berakibat fatal. Ini melibatkan memiliki udara di ruang antara dada dan paru-paru, dan hanya didiagnosis setelah kekalahan Lopez.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3284 seconds (10.55#12.26)