Biodata dan Agama George Foreman: Perampok yang Menggemparkan Tinju

Jum'at, 06 Mei 2022 - 11:19 WIB
loading...
Biodata dan Agama George Foreman: Perampok yang Menggemparkan Tinju
Biodata dan Agama George Foreman: Perampok yang Menggemparkan Tinju/The Sun
A A A
Biodata dan agama George Foreman , perampok yang kemudian menjadi juara dunia kelas berat tertua hingga didaulat sebagai pendeta yang menghebohkan jagat tinju. Sebelum Tyson Fury, ada juara kelas berat lain yang menangguk kekayaan dari tinju dan terus berjanji untuk gantung sarung tinju untuk selamanya.

Dia adalah George Foreman. Seperti Tyson Fury, George Foreman diejek karena bobotnya yang menggelembung, setelah gagal mencapai puncak kejayaan. Legenda tinju itu bertarung melawan Muhammad Ali dalam duel bertajuk Rumble In The Jungle yang menentukan era 1974.

Dia mengambil istirahat sepuluh tahun dari tinju sebelum kembali pada tahun 1987, berusia 38 tahun, untuk menyelesaikan salah satu kisah paling luar biasa dalam tinju. Foreman mengejutkan para penantang untuk menjadi juara kelas berat tertua yang pernah dilihat dunia, hanya beberapa hari sebelum ulang tahunnya yang ke-46, ketika ia mengalahkan Michael Moorer yang berusia 26 tahun di ronde kesepuluh pertarungan mereka di Las Vegas.

Baca Juga: Kisah Saul Canelo Alvarez si Kurus Penjual Es krim Jadi Raja Tinju Dunia

Itu seperti kisah dari film Hollywood dan sekarang akan menjadi salah satunya. Sebuah film biografi berjudul Heart Of A Lion sedang diproduksi dan akan mengingatkan dunia bahwa George yang kini berusia 73 tahun harus dikenang lebih dari sekadar menjual tubuh ramping.

Petinju Texas itu, yang dilaporkan menghasilkan 120 juta poundsterling dari George Foreman Grill, berubah dari perampok menjadi peraih medali emas Olimpiade, juara tinju dunia, dan ayah dari 12 anak yang sudah menikah lima kali. Ketika Foreman meledak ke adegan pertarungan di awal tahun tujuh puluhan, dia digambarkan sebagai orang yang kejam dan murung. Tapi dia adalah sosok yang periang dan pemain yang sempurna pada saat kemenangan paruh bayanya yang tidak terduga.



George Foreman memiliki awal yang sulit dalam hidup sebelum menemukan tujuan di atas ring. Ayahnya Leroy Moorehead meninggalkan ibunya Nancy ketika dia masih kecil dan dia dibesarkan oleh ayah tirinya JD Foreman.

Bangsal Kelima Houston yang bermasalah, tempat dia dibesarkan, dianggap sebagai ghetto, dipenuhi dengan perumahan papan. ''Semua orang kasar di lingkungan itu. Ada dua jalan, secara harfiah dua sisi di jalan. Salah satunya adalah tentang masalah. Yang lainnya adalah tentang mendapatkan pendidikan yang baik dan membuat sesuatu dari diri Anda dalam hidup,''kenang Foreman.

''Saya berada di sisi lain. Itu sulit karena itulah cara saya ingin hidup.”
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1444 seconds (10.101#12.26)