Kisah Saul Canelo Alvarez si Kurus Penjual Es Krim Jadi Raja Tinju Dunia

Jum'at, 06 Mei 2022 - 09:54 WIB
loading...
Kisah Saul Canelo Alvarez si Kurus Penjual Es Krim Jadi Raja Tinju Dunia
Kisah Saul Canelo Alvarez si Kurus Penjual Es Krim Jadi Raja Tinju Dunia/The Sun
A A A
Kisah Saul Canelo Alvarez si kurus penjual es krim yang kini menjelma menjadi raja tinju dunia kelas menengah super tak terbantahkan berbadan gempal. Perjalanan panjang karier Saul Canelo Alvarez sejak debut tinju profesional pada Oktober 2005 hingga saat ini yang menakjubkan.

Juara dunia empat kelas itu akan kembali ke ring untuk pertarungan ke-61 dalam kariernya yang terkenal melawan juara kelas berat ringan WBA Dmitry Bivol pada 7 Mei. Canelo kembali ke kelas berat ringan dengan memburu sabuk juara WBA Dmitry Bivol.

Baca Juga: Oleksandr Usyk Lawan Saul Canelo Alvarez di Kelas Penjelajah

Itu terjadi setelah kemenangannya yang mendominasi atas Caleb Plant November lalu, di mana Alvarez mempertahankan keunggulannya atas divisi kelas menengah super. Superstar kelahiran Guadalajara berusia 31 tahun itu dianggap oleh banyak orang sebagai talenta pound-for-pound terbaik di dunia.

Dan dia membangun reputasi itu selama enam belas tahun terakhir, dari remaja kurus menjadi raksasa besar untuk pertarungan terbarunya. Canelo menjadi profesional pada usia 15 tahun, semata-mata karena pelatihnya tidak dapat menemukan lawan junior yang cocok untuknya.

Sebelum menghadapi Plant pada Desember lalu, Canelo memberikan kilas balik kepada 12,9 juta pengikut Instagramnya menjelang pertarungannya yang ke-60. Petinju Meksiko itu membagikan kemenangan KO ronde keempat atas Abraham Gonzalez pada debutnya di Tonala 16 tahun lalu.

Kejutan ikonik dari rambut merahnya terlihat jelas, tetapi banyak penggemar pertarungan mungkin berjuang untuk mengenali prospek muda yang akan terus menaklukkan dunia. Canelo merintis jejak melalui Meksiko selama empat tahun ke depan, memenangkan 22 dari 23 pertarungan - satu-satunya cacat imbang keputusan split dengan Jorge Juarez.

Begitu dia mengguncang Amerika dengan mengalahkan Matthew Hatton untuk mahkota kelas menengah ringan WBC pada Maret 2011, tidak ada jalan untuk melihat ke belakang. Satu-satunya kekalahannya datang melawan megabintang tak terkalahkan Floyd Mayweather Jr pada 2013, dengan Canelo mengambil jarak jauh tetapi kalah dengan keputusan mayoritas.

Baca Juga: Jake Paul Lawan Mike Tyson dengan Usia Beda 30 Tahun: Dia Eksplosif!

Canelo sekarang mengumpulkan sekitar USD40 juta uang saku untuk setiap pertarungannya, dengan jutaan orang menonton untuk menyaksikan juara dunia kelas empat itu membawa barang-barangnya. Dia bisa merebut sabuk juara lainnya melawan Bivol yang tidak terkalahkan, yang akan sulit ditembus dan telah mengambil jarak enam lawan terakhirnya.

Terlepas dari ketenaran dan kekayaannya, Canelo tetap rendah hati sampai ke akar-akarnya dan tinggal di Guadalajara, kota tempat dia menjual es krim di jalanan saat masih kecil. Dia memiliki armada supercar yang menakjubkan, yang dia simpan di mansion yang dia bagikan dengan istri barunya Fernanda Gomez. Pasangan ini dilaporkan bertemu pada 2016 dan menikah tahun lalu dalam upacara mewah.

Jauh dari ring, Canelo adalah penggemar berat golf dan secara teratur membarui pendukungnya tentang eksploitasi tautannya. Dia akan mewakili Meksiko di turnamen golf sembilan lubang tim AS vs Dunia, turnamen matchplay tim di Liberty National pada 30 Juni.
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2341 seconds (10.101#12.26)