alexametrics

Amron Sands Petinju Kelas Berat Bahama Bantu Wilder Lawan Fury

loading...
Amron Sands Petinju Kelas Berat Bahama Bantu Wilder Lawan Fury
Amron Sands Petinju Kelas Berat Bahama Bantu Wilder Lawan Fury/Sky Sports
A+ A-
LAS VEGAS - Amron Sands mungkin tidak familiar di telinga penggemar tinju Kelas Berat. Nama Sands mencuat setelah dijadikan sparring partner Deontay Wilder sebelum menghadapi Tyson Fury

Siapa Amron Sands? Sosok petinju Kelas Berat tak terkalahkan 11-0 dari Bahama ini dipanggil Wilder sebagai replika dari sosok Fury jelang trilogi Kelas Berat WBC. Berikut wawancara Sky Sports dengan Amron Sands:

Bagaimana pertarungan dengan Wilder?
Amron Sands: Di ronde pertama saya gugup berada di atas ring dengan Wilder, seorang pemukul keras. Sungguh luar biasa berada di sana bersama juara dunia. Bagi saya, itu adalah pengalaman belajar. Mereka ingin saya bergerak. Saya bisa bergerak, saya seorang penggerak, itulah sebabnya mereka membawa saya. Saya memiliki gerakan kepala yang baik, tipuan yang bagus. Mereka menyukai pekerjaan saya dengannya. Dia menyergap saya dengan tangan kanannya. Dia adalah orang yang kuat.



Wilder kalah dari Fury ...
Amron Sands: Semua orang tahu Wilder memiliki masalah dengan pria yang bergerak. Dia terbiasa melempar satu pukulan dan menjatuhkan orang. Tetapi untuk menghadapi Fury, seorang pria 205cm yang bisa bergerak? Itu masalah baginya.

Baca Juga: Dongeng 30 tahun Berakhir, Ian Rush: Liverpool Pertahankan Gelar Tahun Depan

Apakah Anda merasakan perjuangan Wilder dengan 'orang-orang yang bergerak' dalam pertarungan
Amron Sands: Ya. Jika mereka memutuskan untuk melakukan pertarungan trilogi dan Wilder tidak berubah, Fury akan menang lagi. Dia berjuang dengan gerakan dan itulah yang dilakukan Fury.

Anda telah memenangkan semua 11 pertarungan dalam karir pro tiga tahun. Jelaskan gaya Anda ...
Amron Sands: Saya menggabungkan kombinasi saya. Saya tidak suka gaya one-punch.

Apa yang terjadi jika satu pukulan Anda tidak membuatnya goyah? Anda melewatkan kesempatan Anda.
Saya adalah orang yang ofensif. Saya tidak punya masalah untuk maju. Saya seorang petinju yang suka menginjak gas - pergi, pergi, pergi. Pelatih saya lebih kuat di sisi pertahanan karena dia dulu bermain sepakbola profesional. Dia bertanggung jawab atas garis pertahanan. Dia lebih baik di pertahanan dan itu adalah bagian terlemah dari permainan saya.

Bagaimana Anda menemukan tinju di Bahama?
Amron Sands: Ibu saya adalah warga negara Amerika dan dia mengirim saya ke perguruan tinggi di Tulsa, Oklahoma, dengan beasiswa bola basket. Itu berjalan sangat baik. Saya seharusnya pergi ke Oklahoma State University dengan beasiswa tetapi saya merobek ACL dan MCL saya. Itu membuat saya menjauh dari bola basket karena lompatan vertikal saya tidak setinggi lagi. Saya tidak secepat lagi. Kemudian saya pulang tetapi mengalami kecelakaan sepeda motor.

Pelatih bola basket saya menyuruh saya mencoba tinju. Saya berkata: 'Saya? Tinju?'' Saya mulai berlatih hanya untuk kebugaran tetapi mempelajari beberapa hal, menikmatinya, dan menyukai kesibukan yang diberikannya kepada saya. Saya melakukan turnamen amatir pertama saya dan, pada kedua saya, bertarung tanpa tutup kepala di Ekuador, Panama, Venezuela melawan beberapa petinggi. Saya berlatih dengan tim Olimpiade Kuba. Saya mendapatkan banyak pengalaman dalam waktu singkat.

Lihat Photo: Perajin Wayang Karton Kembali Berproduksi

Anda pasti tahu Anda pria yang tangguh ...
Amron Sands: Tidak! Saya tidak sadar! Saya tidak memilih tinju. Tinju memilihku. Saya tidak pernah membayangkan diri saya dalam cincin tinju, tidak pernah dalam sejuta tahun. Tapi saya mencobanya dan bagus. Pertarungan amatir pertama saya adalah pada usia 18 tahun. Saya akan belajar kemudian bertanya kepada pelatih saya bagaimana melakukan sesuatu. Saya menjadi ringan di kaki saya. Saya akan selalu berlatih hal-hal berulang-ulang. Itulah yang membuat saya maju.

Jika Anda selamat dari pertarungan dengan Wilder, Anda harus memiliki dagu yang kuat ...
Amron Sands: Dalam pertarungan keempat saya, saya berkelahi dengan seorang pria yang beratnya lebih. Dia tidak akurat tetapi dia terhubung! Saya mendengar bel 10 detik dan santai tetapi dia memukul saya. Saya terhuyung tetapi tidak jatuh. Aku tersenyum dan berkata, "Kau hampir membuatku!" Saya sudah menguji dagu saya di amatir dan pro. Saya memiliki dagu yang sangat kuat.

Apakah Anda menonton adegan Kelas Berat Inggris?
Amron Sands: Anak-anak Inggris memiliki semua ikat pinggang, jadi tentu saja. Saya mengawasi Daniel Dubois, Dillian Whyte dan Anthony Joshua. Saya tahu saya dan Dubois akan bertarung satu hari di masa depan. Saya mendengar tentang dia tahun lalu - dia muda dan mudah meledak. Tetapi dia akan memiliki masalah dengan gerakan saya.
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak