7 Negara Dilarang Tampil di Piala Dunia: Ekuador Terancam gara-gara Paspor

Kamis, 15 September 2022 - 08:08 WIB
loading...
7 Negara Dilarang Tampil di Piala Dunia: Ekuador Terancam gara-gara Paspor
7 Negara Dilarang Tampil di Piala Dunia: Ekuador Terancam gara-gara Paspor/The Sun
A A A
Tujuh negara yang pernah dilarang bermain di Piala Dunia FIFA di masa lalu di tengah skandal paspor Ekuador . Dibutuhkan beberapa tindakan untuk dilarang bermain di Piala Dunia FIFA tetapi beberapa telah berhasil dan Ekuador bisa menjadi yang terbaru.

Negara Amerika Selatan itu menyegel tempat di turnamen 2022 di Qatar setelah finis di urutan keempat dalam grup kualifikasi Piala Dunia mereka. Tapi keluhan dibuat ke FIFA melawan Ekuador oleh FA Chile pada bulan April. Chile mengklaim Bryon Castillo menggunakan akta kelahiran palsu dan merupakan imigran ilegal. Castillo memiliki sepuluh caps untuk Ekuador dan membantu mereka mencapai final.

Baca Juga: Hasil Sporting vs Tottenham Hotspur: Dramatis, The Lilywhites Dibikin Keok

FA Chile menyatakan Castillo, pada kenyataannya, lahir di Kolombia pada 1995, bukan Ekuador pada 1998. Sebuah laporan oleh Daily Mail juga mengklaim bahwa pengakuan akta kelahiran palsu dibuat dalam penyelidikan resmi dan ditutup-tutupi oleh Federasi Sepak Bola Ekuador.

Dan sebagai hasilnya, Ekuador terancam dikeluarkan dari Piala Dunia 2022, yang dimulai pada bulan November. Keputusan resmi tentang masalah ini diharapkan pada hari Kamis. Chile berharap mereka bisa menggantikan posisi Ekuador di Qatar. Dengan tersingkirnya Ekuador lebih awal di Piala Dunia, SunSport melihat kembali ke tujuh negara lain yang telah berhasil dilarang dari turnamen sepak bola paling bergengsi.

Jerman & Jepang - Piala Dunia 1950
Perang memiliki konsekuensi. Piala Dunia 1942 dan 1946 dibatalkan karena Perang Dunia II, tetapi turnamen itu kembali digelar pada 1950. Namun, Jerman dan Jepang tidak diizinkan untuk terlibat karena peran mereka dalam konflik global enam tahun.
Amerika Selatan Uruguay kemudian memenangkan turnamen, mengalahkan Brasil 2-1 di halaman belakang mereka sendiri. Swedia finis ketiga dan Spanyol keempat.

Afrika Selatan - 1961-1992
Afrika Selatan memperkenalkan kebijakan rasis pertamanya dalam olahraga pada tahun 1956. Liga telah dibagi berdasarkan ras, dan klub sepak bola milik kulit hitam secara resmi tidak diakui sebagai anggota yang setara dengan klub milik kulit putih, menurut
South African History Online.

Dan pada tahun 1961, selama apartheid, Afrika Selatan dikeluarkan dari FIFA. Mereka dipulihkan pada tahun 1963, tetapi dikeluarkan lagi setelah mengusulkan untuk mengirim tim nasional kulit putih untuk bermain di Piala Dunia Inggris 1966 dan tim nasional Hitam untuk bermain di Piala Dunia 1970 di Meksiko.

Afrika Selatan dipulihkan pada tahun 1992, sebuah langkah yang dimotivasi oleh pembebasan semua tahanan politik oleh pemerintah dan proses negosiasi terbuka dari semua partai politik di negara tersebut. FIFA kemudian akan menyerahkan Afrika Selatan Piala Dunia 2010 - menjadi negara Afrika pertama yang menjadi tuan rumah turnamen.

Meksiko - Piala Dunia 1990
Larangan dua tahun membuat Meksiko kehilangan Italia 90. Meksiko dilarang oleh FIFA setelah menurunkan empat pemain yang berada di atas batas usia di babak kualifikasi turnamen junior dunia. Jerman Barat kemudian memenangkan turnamen, mengalahkan Argentina di final. Negara tuan rumah Italia berada di urutan ketiga, diikuti oleh Inggris di urutan keempat.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1163 seconds (10.177#12.26)