10 Tragedi Kerusuhan Sepak Bola Paling Mematikan dalam Sejarah

Minggu, 02 Oktober 2022 - 07:13 WIB
loading...
10 Tragedi Kerusuhan Sepak Bola Paling Mematikan dalam Sejarah
10 Tragedi Kerusuhan Sepak Bola Paling Mematikan dalam Sejarah/Antara
A A A
Tragedi kerusuhan sepak bola paling mematikan dalam sejarah yang banyak memakan korban jiwa terutama suporter. Dari data tercatat 10 tragedi kerusuhan sepak bola paling mematikan yang menelan puluhan hingga ratusan orang meninggal.

Baca Juga: Tragedi Stadion Kanjuruhan Telan 127 Korban Meninggal Dunia

Tragedi kerusuhan sepak bola yang paling banyak memakan korban jiwa terjadi di Stadion Nasional di Lima, Peru pada 24 Mei 1964. Sebanyak 328 orang meninggal karena sesak napas dan/atau pendarahan internal, meskipun kemungkinan jumlah korban tewas lebih tinggi.

Pada 24 Mei 1964, tim nasional Peru dan Argentina diadu bersama di babak kualifikasi kedua dari belakang untuk turnamen Olimpiade Tokyo. Pertandingan, yang diselenggarakan oleh Peru di Estadio Nacional (Stadion Nasional) di Lima, menarik penonton berkapasitas maksimum 53.000 — 5 persen dari populasi ibu kota Lima pada saat itu.

Pertandingan berlangsung sengit oleh kedua tim, dan dengan dua menit waktu normal tersisa, Argentina memimpin 1-0. Kemudian, secara ajaib, Peru mencetak gol menyamakan skor - tapi dianulir oleh wasit, ngel Eduardo Pazos (orang Uruguay yang dianggap condong ke arah kemenangan Argentina). Dalam rentang sepuluh detik, ribuan penggemar Peru berubah dari kegembiraan menjadi kemarahan.

Bencana dimulai ketika salah satu penonton — seorang penjaga bernama Bomba — berlari ke lapangan dan memukul wasit; ketika penggemar kedua bergabung, dia diserang secara brutal oleh polisi dengan tongkat dan anjing. Jose Salas, seorang penggemar yang hadir pada pertandingan tersebut, mengatakan kepada BBC bahwa ini adalah katalis bencana. “Polisi kami sendiri menendang dan memukulinya seolah-olah dia adalah musuh,” kenangnya. Inilah yang menimbulkan kemarahan semua orang – termasuk saya.”

Saat serangan terjadi dan frustrasi atas panggilan wasit meningkat, puluhan penggemar menyerbu lapangan, dan kerumunan mulai melemparkan benda ke polisi dan pejabat di bawah. Kerusuhan terjadi, dan polisi meluncurkan tabung gas air mata ke kerumunan, yang mendorong puluhan ribu penggemar untuk mencoba melarikan diri dari stadion melalui tangganya.

Ketika penggemar mencapai bagian bawah lorong-lorong ini, mereka menemukan bahwa gerbang baja yang mengarah ke jalan terkunci rapat; ketika mereka berusaha untuk lari kembali, polisi melemparkan lebih banyak gas air mata ke dalam terowongan, memicu histeria massal dan menyebabkan kehancuran besar.

Salas termasuk di antara mereka yang terjebak di salah satu tangga, dan memperkirakan dia menghabiskan dua jam di tengah kerumunan yang dikemas begitu ketat sehingga kakinya tidak menyentuh lantai. Akhirnya, gerbang itu terlepas oleh tekanan tubuh yang luar biasa, dan Salas melarikan diri — tetapi yang lain tidak seberuntung itu.

Sebagai akibatnya, 328 orang tewas karena sesak napas dan/atau pendarahan internal, meskipun kemungkinan jumlah korban tewas lebih tinggi. Tuduhan kemudian muncul bahwa pemerintah telah meremehkan jumlah korban jiwa dan menutupi kematian beberapa orang yang terbunuh oleh tembakan polisi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2095 seconds (11.252#12.26)