Petinju Raja KO Kelas Berat Tak Terkalahkan Ancam Kudeta Tyson Fury

Sabtu, 26 November 2022 - 14:38 WIB
loading...
Petinju Raja KO Kelas Berat Tak Terkalahkan Ancam Kudeta Tyson Fury
Petinju Raja KO Kelas Berat Tak Terkalahkan Ancam Kudeta Tyson Fury/Sports.uz
A A A
Petinju raja KO kelas berat tak terkalahkan Bakhodir Jalolov ancam kudeta Tyson Fury dari takhta WBC dalam dua tahun. Bintang kelas berat tak terkalahkan dengan rasio KO 100 persen asal Uzbekistan itu memperingatkan Tyson Fury bahwa pemerintahannya akan berakhir dalam waktu dua tahun.

Baca Juga: 4 Rekor Evander Holyfield di Ring Tinju yang Menggemparkan

Bakhodir Jalolov yang tahun lalu meraih medali emas di Olimpiade Tokyo, mulai menimbulkan ketakutan di divisi tersebut. Kini, Jalolov mencatatkan 11 KO dalam banyak pertarungan dan mengincar gelar tak terbantahkan.

Tyson Fury yang menguasai sabuk WBC dalam pembicaraan dengan juara kelas berat WBA, WBO, IBF Oleksandr Usyk untuk pertarungan penyatuan empat sabuk di Arab Saudi tahun depan. Dan Jalolov yang masih berusia 28 tahun akan siap dan menunggu saat dia bersumpah untuk menandai era baru di divisi kelas berat

''Saya pikir Tyson Fury adalah petinju kelas berat terbaik di dunia, dan Oleksandr Usyk juga sangat bagus,''kata Bakhodir Jalolov kepada Probellum.

''Fury memiliki gerakan yang luar biasa dan sekali lagi, dia besar dan berat. Usyk adalah petinju hebat, tapi jelas dia kecil untuk kelas berat. Bagi saya, saya bukan pahlawan di Uzbekistan karena memenangkan Olimpiade, saya belum sampai ke sana,''lanjutnya.

Namun, Jalolov berjanji dalam dua tahun ini mempersiapkan diri melengkapi senjatanya untuk mengakhiri kekuasaan Tyson Fury di kelas berat. ''Tapi begitu saya menjadi juara dunia kelas berat yang tak terbantahkan saat itu, mungkin mereka akan menyebut saya pahlawan. Mungkin itu tidak akan terjadi besok, tapi mungkin tahun depan atau dua tahun lagi. Tapi Tuhan memberkati, itu akan terjadi,"sumbarnya.

Baca Juga: Dillian Whyte Kecam Deontay Wilder Penipu Pengecut Terebsar

Jalolov telah membuat pekerjaan mudah dari lawan-lawannya sejauh ini, tetapi menegaskan dia memiliki lebih dari sekadar kekuatan di gudang senjatanya. ''Saya bukan hanya seorang kelas berat. Tentu saja, saya bisa memukul, dan saya tahu bahwa saya memiliki kekuatan karena setiap kali saya mendarat, orang-orang jatuh. Tapi saya memiliki lebih dari itu. Saya memiliki gerak kaki yang hebat, rasa jarak dan waktu dan kecepatan,''paprnya.

"Dan gaya saya adalah tidak mengambil sembilan pukulan untuk mendaratkan 10. Saya tidak bekerja seperti itu. Alih-alih menang 10-9, saya akan menang 1-0. Saya akan mendaratkan satu, tetapi saya tidak akan terkena pukulan dan itulah tujuan saya. Tinju adalah tentang pukulan dan jangan dipukul."
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1593 seconds (10.101#12.26)