2 Pemain Jerman yang Menolak Tutup Mulut Selama Piala Dunia 2022

Sabtu, 03 Desember 2022 - 10:00 WIB
loading...
2 Pemain Jerman yang Menolak Tutup Mulut Selama Piala Dunia 2022
lkay Gundogan dan Antonio Rudiger adalah dua pemain Jerman yang menolak aksi tutup mulut di Piala Dunia 2022. Foto: goal.com
A A A
DOHA - Ilkay Gundogan dan Antonio Rudiger adalah dua pemain Jerman yang menolak aksi tutup mulut di Piala Dunia 2022. Sayangnya, Der Panzer kini harus pulang lebih cepat dari Qatar.

Baca Juga: Suporter Tumpah Ruah ke Jalan Kota Tokyo usai Jepang Libas Spanyol di Piala Dunia

Pada awalnya sembilan kapten tim, termasuk Manuel Neuer dari Jerman, berencana mengenakan gelang pelangi selama Piala Dunia 2022. Ini untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap komunitas LGBTQ+.

Jerman merupakan salah satu negara yang berencana untuk menggunakan ban kapten pelangi yang menandakan ekspresi solidaritas terhadap komunitas LGBT di dunia.

Namun, FIFA mengancam akan memberlakukan sanksi olahraga pada siapa pun yang mengenakan embel-embel itu karena slogan-slogan politik tidak diperbolehkan di turnamen sepak bola, termasuk Piala Dunia.

Menurut laporan yang beredar, ke-11 pemain tim utama Jerman melakukan perubahan sebagai tanggapan kolektif terhadap larangan FIFA terhadap mereka yang mengenakan ban lengan OneLove.

Konon pembatasan itu diberlakukan karena otoritas Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022. Pasalnya, LGBTQ bertentangan dengan budaya masyarakat muslim di wilayah Qatar.

Asosiasi dan pemain Jerman menolak tuduhan bahwa protes yang dilakukan merupakan aksi politik. Aksi protes tutup mulut itu mempunyai alasan yang dianggap penting, karena LGBTQ merupakan bagian dari Hak Asasi Manusia.

Aksi tutup mulut itu biasanya dilakukan ketika ada foto bersama satu tim pada saat laga belum dimulai, salah satunya pada laga pertama Grup E Jerman melawan Jepang .

Aksi tersebut merupakan salah satu bentuk protes terhadap diskriminasi bagi kalangan LGBTQ selama pertandingan Piala Dunia berlangsung.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2650 seconds (10.101#12.26)