alexametrics

Grand Slam Australian Open 2020

Juara 2014 Stan Wawrinka Optimistis Rusak Dominasi Big 3

loading...
Juara 2014 Stan Wawrinka Optimistis Rusak Dominasi Big 3
Juara 2014 Stan Wawrinka Optimistis Rusak Dominasi Big 3
A+ A-
MELBOURNE - Juara tunggal putra 2014, Stan Wawrinka menjadi perusak hegemoni Big 3: Rafael Nadal, Novak Djokovic, Roger Federer di Australian Open 2020. Petenis Swiss yang mengalahkan Rafael Nadal di final 2014, adalah unggulan ke-15 pada Grand Slam pertama musim ini.

Dalam perjalanan menjadi penantang Big 3, Stan bertemu Damir Dzumhur dari Bosnia & Herzegovina di babak pertama. ’’Tahun ini setelah bertahun-tahun di tur, saya selalu sangat senang berada di sini. Saya mempersiapkan dengan sangat baik dan saya merasa baik di sini. Saya berlatih sepanjang minggu, merasa baik, dan saya berharap untuk memulai awal yang baik ke turnamen ini, ”kata Wawrinka.


Wawrinka bersiap menghadapi panasnya matahari Melbourne yang selalu menyengat setiap penyelenggaraan Australian Open.




’’Ini Grand Slam pertama musim ini. Musim panas di sini dan kami dari musim dingin Eropa. Ini kurang lebih adalah pertama kalinya kita melihat matahari di sini. Ada banyak penggemar di sini dan suasana yang hebat sepanjang hari di semua lapangan. Saya memenangkan Grand Slam pertama saya di sini. Saya juga suka kondisinya dan senang bisa kembali ke sini,"


Dzumhur, juara ATP Tour tiga kali yang saat ini berada di peringkat No. 92 di ATP Rankings, memimpin ATP Head2Head seri 2-1 atas Wawrinka. ’’Saya kenal Dzumhur dengan baik, saya menghadapinya beberapa kali. Saya telah kalah dan menang melawannya di masa lalu. Dia bermain dari baseline, bergerak dengan baik, kembali dengan baik, melakukan segalanya dengan baik. Saya pikir itu akan tergantung pada bagaimana saya bermain dan jika saya bisa memaksakan permainan saya. Saya harap saya bisa melakukan itu, ”kata Wawrinka.

Wawrinka memenangkan gelar Grand Slam di AS Terbuka 2016, tetapi dia tetap menjadi pemain terakhir di luar Tiga Besar Rafael Nadal, Novak Djokovic dan Roger Federer yang memenangkan kejuaraan besar. Trio legendaris ini telah memenangkan 12 gelar tunggal putra Grand Slam (Nadal lima; Djokovic empat; Federer tiga).

Namun, Wawrinka akan membawa kepercayaan dari semifinal di Doha. Petenis Swiss itu kalah dari petenis Prancis Corentin Moutet dalam tiga set.

“Itu adalah turnamen pertama, dan tentu saja Anda selalu ingin meningkatkan dan berbuat lebih baik. Saya memiliki peluang, yang tidak saya ambil dengan sedih, "kata Wawrinka. “Namun demikian itu adalah awal yang baik untuk tahun ini. Saya sangat senang dengan 10 hari saya di Doha sebelum datang ke sini ... Saya senang dengan level permainan saya dan bagaimana latihannya. Sekarang saya tidak sabar untuk memainkan pertandingan pertama saya. "
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top