alexametrics

Kisah Dominik Koepfer: Dari Ski Jadi Petenis Elite Top 100

loading...
Kisah Dominik Koepfer: Dari Ski Jadi Petenis Elite Top 100
Kisah Dominik Koepfer: Dari Ski Jadi Petenis Elite Top 100
A+ A-
Dominik Koepfer, dari atlet ski menjadi petenis yang masuk jajaran elite Top 100 dalam Rangking Dunia ATP. Siapa Koepfer? Dominik Koepfer meninggalkan Stadion Louis Armstrong pada September lalu dengan kepala tegak. Petenis Jerman itu menikmati mimpi melalui babak kualifikasi dan kemudian ke babak keempat AS Terbuka, di mana hanya Daniil Medvedev yang mampu menghentikannya, melalui tie-break set keempat.

Ketika keduanya berjabat tangan di depan net, Medvedev memuji tinggi pemain kidal berusia 25 tahun ini. ’’Luar biasa. Bermain luar biasa. Permainan yang luar biasa,”ujarnya.

Ketika Koepfer berjalan keluar lapangan malam itu, para penggemar menunjukkan betapa mereka menghargai pertempuran sengit yang dilakukan petenis Dunia No. 118 melawan Medvedev. ’’Saya pikir saya melakukan pekerjaan dengan baik. Saya senang saat berjalan keluar dari stadion, orang-orang bersorak, itu adalah pengalaman hebat,”kata Koepfer kepada ATPTour.com. "Aku tidak akan pernah melupakannya."



Tidak buruk bagi seseorang yang tidak sepenuhnya mengabdikan diri pada tenis sampai dia berusia 15 tahun. Selama masa remajanya, Koepfer memiliki keputusan untuk membuat: terus bermain tenis sekali atau dua kali per minggu, atau berfokus pada bermain ski atau golf. Petenis nomor 1 Dunia Novak Djokovic dan #NextGenATP Sensasi Italia Jannik Sinner juga tumbuh bermain ski.

"Di mana saya berasal dari (di Furtwangen, Jerman), ada banyak salju, mungkin sekitar lima bulan per tahun. Selalu ada tenis dalam ruangan atau ski, jadi saya banyak bermain ski di musim dingin dan kemudian bermain tenis dengan jelas. Ketika saya berusia 16 tahun, saya membuat final Kejuaraan Jerman U-16. Saya (kemudian) memutuskan untuk bermain tenis lebih sedikit dan berusaha lebih keras. Saya kuliah setelah itu,”jelas Koepfer yang kini berperingkat 92 dunia..

Pertunjukan itu hanya salah satu alasan Koepfer memilih tenis. Dia menikmati persahabatan yang datang dengan bersaing sebagai bagian dari tim klub. Ski meninggalkannya sendirian di gunung. Tapi itu belum semuanya.

’’Saya pikir tenis jelas merupakan olahraga yang paling tidak berbahaya untuk dimainkan. Ski sangat berbahaya, terutama jika Anda melakukannya secara kompetitif, ”kata Koepfer. ’’Ada banyak cedera, banyak cedera lutut, dan dengan tenis saya selalu menikmati bermain.”

Meskipun fokus pada tenis, Koepfer tidak mendapatkan banyak perhatian. Peringkat junior ITF-nya tidak cukup tinggi bagi perguruan tinggi untuk merekrutnya. Dia mendapat satu tawaran dari universitas Divisi I di Amerika Serikat: Universitas Tulane. Koepfer mendapat beberapa tawaran Divisi II tingkat bawah, tetapi tidak lebih. "Pilihan itu dibuat dengan mudah karena saya tidak benar-benar memilikinya,"kata Koepfer.

Perjalanan pertama Koepfer ke kampus, yang terletak di Louisiana, adalah perjalanan pertamanya ke Amerika Serikat. Dia berumur 18 tahun. "Beberapa bulan pertama saya tidak berpikir saya akan tinggal," kata Koepfer. ’’Itu sulit. Bahasa Inggris saya tidak terlalu bagus, budaya yang berbeda, orang yang berbeda, suasana tim, saya bermain banyak tenis. Itu sangat melelahkan dengan sekolah pada saat yang sama dan mengatur waktu Anda, dan kemudian jelas memiliki kehidupan sosial di perguruan tinggi juga. Jadi, itu semacam perjuangan di awal. Kemudian saya mulai benar-benar menikmatinya dan saya pikir itu membantu saya menjadi lebih baik sebagai pemain, terutama, dan sebagai pribadi juga,”jelasnya.

Pada tahun pertamanya, Koepfer mulai percaya pada dirinya sendiri. Dia menjadi pemain pertama dalam sejarah sekolah untuk mendapatkan pemain nomor satu perguruan tinggi. Koepfer memenangkan Kejuaraan Intercollegiate Indoor ITA 2015, secara ironis diadakan di AS Terbuka, di mana ia membuat lari magisnya kurang dari empat tahun kemudian.

"Saya selalu bermimpi bermain secara profesional, tetapi tidak pernah benar-benar memiliki tingkat bermain secara profesional," kata Koepfer. "Perguruan tinggi pasti membuatku siap untuk bisa mengikuti tur pro dan bersaing di tingkat ini."

Selangkah demi selangkah, Koepfer menavigasi jalannya melalui berbagai tingkat profesional. Ada saat-saat ia berjuang untuk lolos dari kualifikasi di acara Futures, tetapi musim lalu ia mulai percaya bahwa ia bisa berhasil di ATP Challenger Tour. Dia mengangkat trofi pertamanya di tingkat itu di Ilkley untuk mendapatkan wildcard Wimbledon.

Koepfer bermimpi sebagai anak yang menjadi salah satu dari 100 pemain terbaik di dunia. Setelah mencapai itu, dia sekarang mengarahkan pandangannya lebih tinggi. "Pasti Top 50," kata Koepfer. ’’Pasti bersaing di level tertinggi, bersaing di Grand Slams dan memainkan pemain terbaik di dunia.”
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top