alexametrics

Hero Piala Thomas Denmark Pensiun, Mads: Bulu Tangkis di Hati Saya

loading...
A+ A-
Ganda putra Denmark bakal ditinggal pahlawan Piala Thomas, Mads Conrad-Petersen musim ini. Seperti yang disampaikan oleh Badminton Denmark, Conrad-Petersen akan mengucapkan selamat tinggal kepada bulu tangkis seusai berakhirnya putaran final Piala Thomas dan Uber 2020 yang dijadwalkan diadakan di Aarhus, Denmark, pada bulan Agustus mendatang.

Selama karirnya, Conrad-Petersen meraih kejayaan bersama Mads Pieler Kolding; duo ini mencapai peringkat terbaik dalam karir nomor 4 dunia pada 2018. Dia mencapai tiga final Superseries bersama Kolding - Hong Kong Open 2017, French Open 2015 dan India Open 2015.

Tetapi prestasi terbesar Conrad-Petersen adalah saat mengantarkan Denmark meraih Piala Thomas pada tahun 2016. Sukses itu membuat Denmark menjadi Negara pertama di luar Asia yang pernah mengangkat lambang supremasi kejuaraan bulu tangkis beregu putra.

Kontribusi krusial ditunjukkannya saat Denmark mengalahkan juara bertahan Jepang dengan skor 3-2 di perempat final. Conrad-Petersen yang berduet dengan Mathias Boe mengalahkan Hiroyuki Endo/Kenichi Hayakawa.


Dalam sebuah pesan di halaman Facebook-nya, Conrad-Petersen mengatakan: ’’Saya memiliki begitu banyak momen luar biasa selama karir bulu tangkis saya dan saya sangat bahagia dan bangga dengan apa yang telah saya capai bersama dengan mitra saya selama bertahun-tahun. Banyak pasang surut tetapi jujur ​​saja itu adalah momen kemenangan, perasaan meningkatkan dan mencapai potensi tertinggi saya yang ada di kepala saya ...




’’Pada semua parameter saya sudah selesai secara mental, dan saya menantikan kehidupan baru di mana saya yakin saya akan melakukan lebih baik daripada di lapangan bulu tangkis. Karena bulu tangkis di hati saya. Saya berharap untuk dinilai juga dari kepribadian dan keterampilan manusia saya dan tidak hanya keterampilan bulu tangkis saya.’’


Kemitraan dengan Kolding berakhir pada 2018, setelah itu Conrad-Petersen berpasangan dengan Boe. Duo ini memenangkan Spanyol Internasional, Kanada Terbuka dan Rusia Terbuka tahun lalu, tetapi kurang berhasil di turnamen tingkat atas. Pemain 32 tahun saat ini berada di peringkat No.18 dengan Boe.


’’Tetapi bulu tangkis telah memberi saya begitu banyak teman dan koneksi di seluruh dunia dan kenangan yang tidak akan pernah saya lupakan. Saya telah melakukan perjalanan ke seluruh dunia dan bermain di arena paling legendaris, dan mengalahkan hampir semua orang dengan Kolding terutama ... Banyak pertandingan yang mengesankan di kepala saya dan banyak waktu berkualitas baik dengan semua mitra saya yang berbeda sepanjang tahun.’’

’’Saya sangat bangga dengan karir saya meskipun saya tidak pernah mencapai level terakhir yang diperlukan untuk memenangkan gelar terbesar dan mendapatkan medali terbesar dan saya berterima kasih atas pengalaman yang saya dapatkan melalui karir bulu tangkis profesional saya.”

Badminton Denmark mengatakan akan merindukan Conrad-Petersen. "Kami jelas menyesal bahwa pemain berbakat seperti Mads memilih untuk berhenti," kata Jens Meibom, Direktur Elite Sports. “Tapi kami menghormati keputusan yang dibuatnya ... Kami akan merindukan Mads di sini di pelatihan dan kami berharap bahwa kami dapat memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan Mads dalam bulu tangkis di beberapa titik di masa depan. Kami berharap yang terbaik bagi dia dan keluarga di masa depan harus ditelan ketika mereka tidak memiliki kesempatan untuk melakukannya.''


(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top