Optimistis Tim Thomas dan Uber di Bawah Ancaman Negeri Jiran

loading...
Optimistis Tim Thomas dan Uber di Bawah Ancaman Negeri Jiran
Pasangan ganda putra Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo melakukan selebrasi saat menjuarai ajang Indonesia Open 2019 di Istora Senayan, Jakarta. Foto/SINDOnews/Isra Triansyah
A+ A-
JAKARTA - Tim Thomas dan Uber Indonesia optimistis bisa menjadi juara grup pada Piala Thomas dan Uber 2020 di Ceres Arena, Aarhus, Denmark, 3 - 11 Oktober mendatang. Keyakinan itu setelah melihat hasil undian penyisihan grup yang dilakukan Badminton World Federation (BWF) di Kuala Lumpur, Malaysia, kemarin.

Pada bagian putra, tim Thomas Indonesia akan menjadi unggulan pertama dan menempati Grup A bersama negeri jiran Malaysia, Belanda, dan Inggris. Sementara tim Uber Indonesia yang berada di posisi kelima daftar unggulan menempati Grup B bersama Korea Selatan, Malaysia, dan Australia.

Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti mengatakan bahwa baik tim Thomas maupun Uber punya peluang menjuarai grup. Jika melihat materi pemain, tim Thomas Indonesia lebih berpeluang besar merajai Grup A. (Baca: Perang Indonesia vs Malaysia di Putaran Final Piala Thomas 2020)

Bahkan, dia optimistis Indonesia bisa merebut gelar juara Piala Thomas yang terakhir diraih pada 2002 lalu. "Kami fokus awalnya ke babak delapan besar dulu. Kami punya kans. Kami mau membawa pulang Piala Thomas kembali ke Indonesia," kata Susy.



Optimistis Tim Thomas dan Uber di Bawah Ancaman Negeri Jiran


Meski begitu, Susy juga mengingatkan kepada pasukannya agar tidak terlalu jemawa saat pertandingan sudah berlangsung. Peraih medali emas Olimpiade 1992 ini melihat Malaysia menjadi ancaman paling besar Indonesia bisa merebut juara grup di Piala Thomas tahun ini. Namun, dia tetap yakin para pemainnya mampu menjalankan tugasnya dengan baik saat di atas lapangan.

"Lawan-lawan di grup tidak mudah untuk dihadapi. Meski begitu, kami tetap optimistis. Malaysia harus diwaspadai di Grup A. Kalau melihat kekuatan di atas kertas, kami lebih unggul dari Belanda dan Inggris. Namun, kami harus siap dan tidak boleh menanggap enteng lawan," tuturnya. (Baca juga: Demonstran Amerika Bakar Alkitab dan Bendera AS di Portland)



Sementara itu, tim Uber Indonesia harus bekerja keras menjadi juara Grup B. Srikandi Merah Putih akan berada satu grup dengan tim Korea Selatan yang menjadi favorit peraih gelar juara pada Piala Uber tahun ini. Menurut Susy, sektor ganda putri menjadi ancaman paling besar untuk Indonesia mendapatkan poin.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top