Fury dan Joshua Janjian di Marbella, Whyte: Ha..Ha..Mereka Pelawak!

loading...
Fury dan Joshua Janjian di Marbella, Whyte: Ha..Ha..Mereka Pelawak!
Fury dan Joshua Janjian di Marbella, Whyte: Ha..Ha..Mereka Pelawak!/Sky Sports
A+ A-
LONDON - Dillian Whyte mengejek Anthony Joshua dan Tyson Fury sebagai pelawak setelah pertemuan tak terduga mereka di Marbella, Spanyol, beberapa waktu lalu.Whyte pun menyindir percakapan Fury dan Joshua di Marbella tersebut sebagai sesuatu guyonan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Joshua yang menguasai sabuk juara tinju Kelas Berat WBA super, IBF, WBO dan Fury penguasa WBC, berpapasan secara tidak diatur ketika mereka berdua sedang dalam perjalanan ke Spanyol. Dalam percakapan terbatas, keduanya secara singkat membahas niat untuk mewujudkan unifikasi gelar Kelas Berat pada musim panas mendatang.

Tapi Whyte tidak percaya jika Fury dan Joshua tak sengaja bertemu di Marbella. Juara sementara tinju Kelas Berat WBC itu tetap memosisikan dirinya memusuhi dua rivalnya sesama Inggris tersebut. Dia bertekad menghalangi rencana unifikasi Joshua vs Fury.

Baca Juga: Ngeri Amuk Tyson di Ring, Jones: Mike Mau KO, Saya Siap Perang!



Pasalnya, Whyte sudah mendapat jaminan dari WBC untuk mandatory melawan pemenang trilogi Fury melawan Deontay Wilder pada Februari 2021. Whyte mengatakan kepada Sky Sports: "Itu terlihat sangat disengaja. Keduanya baru saja bertemu di waktu dan tempat yang tepat, dan mereka hanya mengobrol santai?,''tanya Whyte.

"Cara mereka berbicara di media sosial - mereka ingin melakukan ini satu sama lain. Sepertinya hanya disengaja." Di sisi lain, Whyte saat ini mempersiapkan diri melawan Alexander Povetkin untuk mempertahankan gelar interim WBC pada 22 Agustus mendatang. Kemenangan akan menjaga peluang Whyte untuk mandatory. "Aku hanya tertawa. Aku berpikir dalam hati, 'lihat dua pelawak ini.' "Jika saya melihat seseorang dan mereka berbicara tentang saya dan mengatakan mereka akan melakukan ini dan melakukan itu, maka ketika saya melihat Anda, memiliki energi yang sama.''

"Aku tidak akan berdiri di luar jendela mobilmu, berdiri di trotoar berbicara padamu. Ayo, kawan."



Baca Juga: Media China Sentil Indonesia karena Menentang Klaim China di Laut China Selatan

Povetkin akan terbang ke Inggris pada hari Jumat, hanya lebih dari dua minggu sebelum pertarungan, dan Whyte mengakui mungkin ada serangkaian konfrontasi dengan petinju Rusia itu karena keduanya tinggal di Hotel Brentwood yang sama karena pembatasan karantina.

"Ini tidak ideal ketika Anda harus tetap di tempat yang sama dengan lawan Anda, terutama jika kami harus berada di sana selama dua minggu atau apa pun itu," kata Whyte.

"Sebenarnya itu tidak ideal, karena kamu tidak ingin berada di dekat seseorang yang akan kamu lawan, begitu lama.'' "Satu atau dua hari, atau apa pun. Menabraknya di sana-sini berbeda dengan berada di sebelah seseorang. Kamu berpikir, 'Dalam beberapa hari, kita akan saling menghancurkan berkeping-keping.''
(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top