Anthony Joshua: Tragedi KO Mike Tyson, Pepatah Pelacur, Kehormatan

loading...
Anthony Joshua: Tragedi KO Mike Tyson, Pepatah Pelacur, Kehormatan
Anthony Joshua Antara KO, Terjebak Pepatah Pelacur, dan Kebangkitan/Sky Sports
A+ A-
Status juara dunia tinju Kelas Berat dijalani Anthony Joshua dengan pasang surut selama lebih dari tiga belas bulan terakhir. Pada bulan Juni 2019, ia secara mengejutkan dirobohkan oleh Andy Ruiz Jr seperti mengulang tragedi KO memalukan sejak Buster Douglas mengalahkan Mike Tyson.

Joshua yang fokus, bertekad, dan lebih ramping kembali pada bulan Desember untuk menghadapi Ruiz dalam pertandingan ulang dan akhirnya mencetak kemenangan dengan angka mutlak untuk memenangkan kembali gelar WBO, WBA, IBF dan IBO miliknya. Sejak menderita satu-satunya kekalahan dalam karirnya, Joshua (23-1, 21 KO) diterpa banyak komentar negatif dan kritik dari penggemar tinju di seluruh dunia.

’’Saya pikir sulit untuk mengabaikannya. Saya tidak akan berbohong dan mengatakan bahwa saya tidak memperhatikan semua itu, karena tidak mungkin untuk tidak melihat (kritik), "kata Joshua kepada Men's Health. ’’Saya memulai media sosial saya sendiri dan, meskipun telah berubah menjadi halaman bisnis, saya masih menangani banyak hal sendiri.’’

Baca Juga: Skenario Pacquiao vs Golovkin, Manny: Ayo, Duel di KElas 66,6 Kg!

’’Saya rasa tidak masalah dengan keraguan orang, selama Anda tidak percaya apa yang mereka katakan sepanjang waktu. Anda harus membuktikan bahwa orang yang meragukan Anda salah. Saat mereka tidak percaya, Anda harus selalu percaya. Orang yang ragu juga tidak selalu buruk. Anda hanya perlu mencoba menemukan sesuatu yang positif darinya. Mereka mungkin berkata, 'Kamu sial, dan kamu akan tersingkir karena tanganmu terlalu rendah' - dan aku akan berpikir, 'Itu indikasi yang baik aku harus tetap mengangkat tangan kiriku. 'Saya menggunakan orang-orang yang ragu sebagai faktor positif, bukan sebagai faktor negatif.’’



Joshua juga mengomentari kebangkitannya melawan Ruiz pada 7 Desember 2019 di Arab Saudi, saat ia kembali menempatkan dirinya di puncak takhta Kelas Berat WBA, IBF, WBO. ’’Saya pikir ini semua tentang beradaptasi. Keadaan yang berbeda membutuhkan persiapan yang berbeda pula. Itu adalah perang yang sama, tetapi saya telah belajar banyak dari pertempuran pertama,”kata Joshua.

’’Ruiz bukanlah tipe petarung yang Anda hadapi. Untuk pertarungan pertama, saya berencana masuk ke sana dan adu pukul dengannya. Tapi ada pepatah tinju kuno: 'Kamu tidak tertarik dengan pelacur!' Jadi, apa yang saya lakukan? Saya masuk ke sana dan terpikat dengan seorang pelacur dan pelacur yang sebenarnya keluar di atas.''

Baca Juga: 10 Kiper Paling Rajin Bikin Clean Sheet di Abad Ini

’’Pada pertarungan kedua, saya masuk ke sana dan dia mencoba melakukan tinju dengan seorang petinju. Dan saya keluar sebagai pemenang. Saya harus mempelajari apa kekuatan saya dan apa kelemahannya, dan kemudian saya hanya mengemasnya. Itulah fondasi dasar Anda: jangan pernah bermain-main dengan kekuatan orang lain. Dalam apa pun yang Anda lakukan, setiap orang memiliki kekuatan mereka sendiri. Jika Anda bermain untuk mereka daripada milik Anda, mereka akan selalu lebih baik dari Anda dalam jangka panjang.”
(aww)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top