alexametrics

Sepeda Nusantara 2018

Olahraga Tradisional Kolongan Ramaikan Sepeda Nusantara di Kendal

loading...
Olahraga Tradisional Kolongan Ramaikan Sepeda Nusantara di Kendal
Perhelatan Sepeda Nusantara 2018 etape ke-67 di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, Minggu (18/11/2018) berlangsung meriah/Foto-foto/istimewa
A+ A-
KENDAL - Perhelatan Sepeda Nusantara 2018 etape ke-67 di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, Minggu (18/11/2018) berlangsung meriah. Salah satu program unggulan Kemenpora dibawah payung Ayo Olahraga yang mengambil tema Bangun Indonesia itu mengajak masyarakat untuk terus berolahraga menjaga kebugaran tubuh.

Perhelatan Sepeda Nusantara yang berlangsung di kota Santri tersebut, diikuti sekitar 2000 pesepeda yang mulai bergerak dari Stadion Utama Kebondalem Kabupaten Kendal menyusuri jalan Tentara Pelajar, melewati Pasar Sukodono, Balai Desa Bojonggede, menuju arah Bulugede dan kembali ke Stadion Utama Kebondalem Kabupaten Kendal dengan total jarak tempuh 15 Km.

Segenap komunitas sepeda seperti Kosti dan kehadiran Pengecab ISSI Kendal beserta masyarakat umum dari berbagai usia dan kalangan tumpah ruah bersepeda bersama yang sebelumnya melakukan pemanasan dengan bersenam Ayo Olahraga, melalui irama enerjik mengajak orang bergerak yang dinyanyikan Menpora Imam Nahrawi.
Olahraga Tradisional Kolongan Ramaikan Sepeda Nusantara di Kendal

Ajakan hidup sehat dengan berolahraga itu merupakan jawaban dari Inpres No. 1/2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (Germas). Tampak hadir dalam perhelatan tersebut Bupati Kendal dr. Mirna Annisa, M.Si, Asisten Deputi Pengelolaan Olahraga Rekreasi Teguh Raharjo, segenap Forkopimda dan jajaran OPD.



Dalam sambutannya, Asdep Teguh Raharjo mengapresiasi segenap masyarakat Indonesia yang turut ambil bagian dalam kegiatan yang mengkampanyekan berolahraga ini.

"Alhamdulillah, di setiap titik perhelatan diikuti oleh ribuan peserta. Ada yang 2000-an bahkan ada yang mencapai 25.000 peserta, Itu artinya olahraga dalam hal ini bersepeda sudah membudaya, sehingga target kita untuk mengangkat angka kebugaran di atas 35% tercapai melalui program-program yang kita lakukan," ungkap Teguh Raharjo.

"Antusiasme seperti inilah yang diinginkan Bapak Menpora Imam Nahrawi di mana program-program yang dicanangkan bisa dirasakan manfaatnya oleh masyarakat banyak, karena berawal dari keinginan berolahraga massal seperti ini, menjadi awal muncul bibit-bibit andal regenerasi olahragawan yang bisa kita bina menjadi atlet nasional," tambahnya.

Lebih lanjut dia mengatakan jika kegiatan Sepeda Nusantara di Kendal atau di titik Kabupaten/Kota lainnya mampu menjadi stimulus dan bisa menjadi pemicu bagi masyarakat untuk terus berolahraga, apapun jenis dan medianya dalam berolahraga.

"Harapan kami setelah gelaran ini, setiap Minggu masyarakat bisa meluangkan waktu bersepeda bersama-sama atau olahraga jenis lainnya, karena dengan berolahraga akan timbul interaksi sosial dikalangan masyarakat itu sendiri disamping akan mendapatkan kebugaran dan kesehatan bagi tubuh kita," pungkasnya.

Sedangkan Bupati Kendal pasca melakukan sepeda bersama mengatakan jika melalui kegiatan ini masyarakat secara langsung melihat kehadiran dan kepedulian pemerintah pusat kepada daerah dalam hal ini melalui sektor olahraga.

"Ayo, sama-sama kita gerakkan diri kita dengan semangat jiwa yang sehat dan dalam kesempatan ini kami berharap pemerintah pusat untuk sering-sering menggelar kegiatan bersifat massal seperti ini, sehingga program-program yang dicanangkan bisa langsung menyentuh masyarakat," pugkasnya.
Olahraga Tradisional Kolongan Ramaikan Sepeda Nusantara di Kendal

Di lain hal sebelum start dilakukan, terlebih dahulu diperagakan olahraga tradisional bernama Kolongan yang berasal dari Dawungsari, Pegandon, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah. Kolongan juga sebutan dari peralatan yang digunakan untuk permainan ini yang dibuat dari anyaman pelepah pohon pisang yang dibuat berbentuk lingkaran.

Joko Pranawa Hadi selaku guru SMK 4 Kendal mengatakan permainan ini memiliki unsur olahraga dan seni, di mana memerlukan kelincahan, kekuatan, akurasi, kecepatan koordinasi diantara pemainnya.

"Permainan Kolongan dilakukan secara berkelompok, di mana tiap kelompoknya terdiri dari 4-7 pemain dengan satu orang berperan sebagai Jogo Kolong. Permainan ini dapat dimainkan oleh pria dan wanita, baik anak-anak, remaja maupun dewasa dengan durasi 2X15 menit, menggunakan luas area maksimal 15X30 meter. Pemenang ditentukan dengan banyaknya kolongan yang berhasil ditangkap menggunakan tongkat yang dijaga oleh Jogo Kolong," ucap Joko.

Permainan Kolongan ini biasanya dilakukan pada sore hari yang dilakukan oleh anak-anak atau muda-mudi untuk mengisi waktu luang setelah menyirami tanaman tembakau sembari membawa ternak dipinggir lapangan yang sedang merumput, di mana daerah Pegandon itu sendiri merupakan daerah penghasil tanaman tembakau.

Olahraga tradisional ini sudah berkembang dari generasi ke generasi, namun sejak era tahun 1980-an hingga sekarang sudah jarang dimainkan atau dapat dikatakan bahwa tidak terlihat lagi permainan seperti ini lantaran kalah pamor dengan gawai yang kian digandrungi.

Oleh sebab itu supaya tidak hilang maka permainan Kolongan diangkat kembali atau dikembangkan untuk menjadi suatu aktifitas olahraga tradisional dimana permainan ini dilakukan.
(sha)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak