Ketika Rivalitas Seru Lin Dan vs Lee Chong Wei Pecah di Olimpiade

Rabu, 19 Agustus 2020 - 16:25 WIB
loading...
Ketika Rivalitas Seru Lin Dan vs Lee Chong Wei Pecah di Olimpiade
Ketika Rivalitas Seru Lin Dan vs Lee Chong Wei Pecah di Olimpiade/BWF
A A A
BEIJING - Lin Dan dan Lee Chong Wei terlibat rivalitas panas semasa menjadi atlet bulu tangkis . Rivalitas menghangat ketika dua mantan raja bulu tangkis dunia yang kini telah pensiun itu bentrok di final Olimpiade Beijing 2008. Lin melaju ke final tanpa kehilangan satu game pun sementara Lee dipaksa bermain tiga game di babak empat besar oleh Lee Hyun-il dari Korea Selatan. Pada 17 Agustus, Gimnasium Universitas Teknologi Beijing menyaksikan duel Olimpiade pertama antara para legenda.

Rekor head-to-head seimbang, dengan Lin memimpin 9-5. Enam pertemuan terakhir bagaimanapun, berakhir masing-masing tiga.
Final, mengecewakan untuk netral, berakhir anti-klimaks.

Baca Juga: Jones Murka Duel vs Tyson Ditunda, Tuntut Kompensasi Atau Batal

Disaksikan oleh 5.000 penonton tuan rumah yang riuh rendah, Lin lebih agresif dari biasanya, mentulitkan Lee yang terkejut dengan pukulan satu demi satu. Pemain berusia 24 tahun itu mengatur nada lebih awal dengan serangan konstannya. Di game kedua, dia memimpin 11-1 pada satu poin.

Bintang China itu hanya mengizinkan rivalnya tersebut meraih 20 poin dalam dua game saat ia menuai kemenangan dua game langsung, 21-12, 21-8. Lee sangat ramah dalam menerima supremasi Lin pada hari itu. ''Saya tidak punya alasan. Dia hanya bermain lebih baik, ”kata pemain berusia 25 tahun itu.

Bagi Lin, tampilan tidak tertandingi saat itu. Dia mendominasi permainan yang membuat Chong Wei tidak berkutik. ''Pertandingan terbaik sepanjang karir saya, seluruh hidup saya,” serunya.

''Saya telah menunggu empat tahun untuk emas ini. Bermain di China, tanah air saya, saya merasakan banyak tekanan dan tidak bisa tidur. Saya tidak berharap menang seperti ini. Sungguh perasaan yang luar biasa bisa menang di sini. "

Baca Juga: Badminton Lovers, Inilah Sir George Thomas, Inisiator Piala Thomas

Begitu poin kemenangan diraih, Lin yang emosional, melampiaskan dengan melompat ke udara. Dia kemudian berkata: "Saya tidak merencanakan bagaimana merayakannya, saya biarkan saja."

Lee di sisi lain, mungkin kagum dengan kesempatan itu, hanya menunjukkan keahliannya dengan cepat dan tidak dapat menunjukkan pertunjukan meyakinkannya yang terkenal. Tapi itu mungkin pengalaman belajar terbesar bagi seorang anak muda yang menjadi No. 1 dunia selama 199 minggu berturut-turut (21 Agustus 2008 hingga 14 Juni 2012), memenangkan 28 gelar di ruang itu.

Dia pensiun dari ikon bulu tangkis pada tahun 2019 tetapi dapat dikatakan bahwa pengalaman menghajar pada tahun 2008 membuat Lee menjadi pemainnya. Lin akan menambah dua gelar dunia (2009 dan 2011) sebelum pasangan itu memperbarui persaingan Olimpiade mereka di London 2012
(aww)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2214 seconds (10.101#12.26)