alexametrics

Kisah Alen Babic, Penjaga Pintu Jadi Petinju Kejam di Kelas Berat

loading...
Kisah Alen Babic, Penjaga Pintu Jadi Petinju Kejam di Kelas Berat
Kisah Alen Babic, Penjaga Pintu Jadi Petinju Kejam di Kelas Berat/Sky Sports
A+ A-
Persaingan tinju Kelas Berat kembali kehadiran penantang baru bernama Alen Babic. Siapa Babic? Petinju Kroasia itu mengungkapkan kepada Sky Sports bahwa dia seorang doorman alias penjaga pintu.

Dia mengungkapkan alasannya meninggalkan pekerjaannya sebagai doorman banting setir menjadi petinju Kelas Berat. Babic menegaskan keputusannya berkarir sebagai petinju Kelas Berat merupakan panggilan nuraninya untuk "menghancurkan" para pesaingnya di Kelas Berat.

Sesuai julukannya The Savage alias Kejam, petinju plontos itu membuktikan sesumbarnya ketika memamerkan keperkasaannya dengan meraih dua kemenangan KO pada Juli lalu. Di pertarungan kedua, dia memukul KO Morgan Dessaux hanya dalam 45 detik di The O2, London, Inggris. The Savage berkoar untuk menghasilkan lebih banyak KO yang menghancurkan pesaingnya di Inggris.



Hanya dalam dua pertarungan, Babic langsung mendapat tawaran sebagai sparring partner Dillian Whyte. Berikut wawancara Sky Sports dengan Alen Babic mengenai karirnya.

Apakah akan lebih banyak KO di masa depan?

Saya akan menang KO di ronde pertama dalam setiap pertarungan. Hanya KO dari menit pertama. Saya hanya ingin menghancurkan. Saya ingin masuk dan tampil untuk penonton dan menjadi petarung yang ramah kepada penggemar.

Seberapa cepat Anda ingin dipindahkan?

Ya, saya benar-benar ingin bertarung seperti Roberto Duran, teman sekolah dulu. Saya ingin bertarung setiap minggu, jika memungkinkan.

Saya ingin mendapatkan lawan terberat yang bisa mereka berikan kepada saya. Mereka memberi saya pilihan, saya hanya menginginkan yang terberat. Saya ingin naik sangat cepat.

Bisakah Anda melawan sesama petinju Kroasia, Filip Hrgovic di masa depan?

Kami berlatih bersama, kami dari tim yang sama. Saya adalah mitra sparring utamanya. Saya bekerja di bar, saya adalah penjaga, dan bertanding dengan Hrgovic setelah malam-malam itu. Saya tidak takut padanya, tapi saya tidak akan menyebut nama.

Seperti apa sesi latih tanding dengan Dillian Whyte?

Itu latih tanding yang brilian. Latih tanding terbaik yang pernah saya alami. Kami melakukan 30 ronde.

Saya akan menilai dia sebagai mitra sparring saya yang paling tinggi, karena sebelum mereka mengirim saya pulang dan Dillian mengatakan dia menginginkan lebih dan lebih lagi. Saya adalah mitra sparring terberatnya

Bagaimana Anda membandingkan Kelas Berat di Inggris?

Saya pikir mereka sangat bagus, tetapi saya juga membawa sesuatu yang kuno. Saya ingin menjadi berbeda. Saya tidak ingin menunggu enam atau delapan ronde untuk melakukan sesuatu, saya ingin melakukannya sejak detik pertama.

Saya suka penggemar Inggris. Mereka suka tinju jadul dan aku seperti itu. Saya tidak akan pernah memperjuangkan angka, saya tidak suka amatir. Aku hanya ingin bertarung seperti teman sekolah dulu.
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak