alexametrics

Manuel Charr Raja Kelas Berat dari Suriah yang Dilupakan

loading...
Manuel Charr Raja Kelas Berat dari Suriah yang Dilupakan
Manuel Charr Raja Kelas Berat asal Suriah yang Dilupakan/Sky Sports
A+ A-
Manuel Charr belum mempertahankan gelar Kelas Berat 'reguler' WBA, tetapi juara yang dilupakan itu mengisyaratkan bahwa absennya selama dua tahun segera berakhir. Petinju bernama lengkap Mahmoud Omeirat Charr, kelahiran Beirut, Lebanon, berbendera Suriah itu, berharap untuk melanjutkan karir yang stagnan sejak ia mengalahkan Alexander Ustinov dengan kemenangan angka pada perebutan gelar Kelas Berat WBA yang lowong, 25 November 2017.

Sabuk juara petinju berjuluk Diamond Boy itu menjadi juara reguler WBA selain gelar juara WBA Super milik Anthony Joshua. Selain WBA Super, Joshua juga merebut sabuk juara Kelas Berat IBF dan WBO setelah menang angka atas Andy Ruiz Jr dalam duel ulang pada 7 Desember di Arab Saudi.

Dalam posting di akun Instagramnya baru-baru ini dari perjalanan pelatihan ke Tirol, ia menulis: "Kami akan memberi tahu Anda di mana pertarungan saya berikutnya akan terjadi!



"Sama seperti kamu ingin aku kembali di atas ring dan menunjukkan penampilanku sebagai juara dunia yang berkuasa, aku tidak punya keinginan yang lebih besar!"

Petinju berusia 35 tahun yang berbasis di Koln, Jerman itu, terlupakan karena tenggelam di bawah bayang-bayang nama besar sesama juara seperti Joshua dan Deontay Wilder yang merupakan Raja Kelas Berat WBC.

Pengasingan Charr yang panjang disebabkan oleh penangguhan gelar untuk tes obat VADA yang merugikan, yang kemudian dicabut oleh WBA. Setelah diizinkan kembali, Charr diperintahkan untuk melakukan pertarungan terjadwal ulang melawan Fres Oquendo, penantang Puerto Riko di usia 40-an.

Rasa frustrasi Charr terbentang di depan karena pemain Amerika Trevor Bryan, juara 'sementara' WBA, didapuk sebagai lawan berikutnya. Sebuah poster pertarungan dibuat, lengkap dengan tanggal tentatif, tetapi pembicaraan dengan promotor veteran Bryan, Don King, belum menghasilkan kepastian pertarungan.

Musuh yang sulit dipahami bukanlah hal baru bagi Charr, yang pernah berpose untuk foto-foto berhadapan langsung dengan David Haye dalam pertarungan lain. Dia mengalami waktu lebih jauh dari ring setelah selamat dari penembakan pada tahun 2015, yang membutuhkan operasi darurat yang membuat masa depannya diragukan.

Lantas, bagaimana selanjutnya? Charr, seperti raja yang ditinggalkan, bahkan mengumumkan bahwa ia dianggap sebagai penantang untuk Josua tahun lalu.

Di sisi lain, petinju Kelas Berat asal Inggris lainnya, Dillian Whyte baru-baru ini menyebut Charr masuk dalam daftar penantangnya di tahun 2020. "Itu pertarungan hebat. Charr akan menjadi yang baik."

Lama tidak aktif membuat karirnya jauh dari harapan yang tersisa dari kemenangan besar bagi Charr, pecundang yang berani dalam perkelahian brutal melawan Vitali Klitschko dan Alexander Povetkin.

Tetapi Charr menulis: "Jika Anda memahami aturan dunia, maka Anda juga memahami tujuan kesuksesan: 1) tidak ada alasan, 2) tidak pernah menyerah, 3) Anda lebih kuat dari yang Anda pikirkan, 4) kita semua tidak meninggalkan apa-apa selain cerita kita. Jadikan cerita Anda luar biasa!"
(aww)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Facebook
  • Disqus
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak