Kisah Chris Byrd Melawan Sakit, Depresi Akut Tarung di Kelas Berat

loading...
Kisah Chris Byrd Melawan Sakit, Depresi Akut Tarung di Kelas Berat
Chris Byrd Melawan Rasa Sakit, Depresi Kronis, Tarung di Usia 50
A+ A-
Menjadi juara tinju Kelas Berat dunia adalah salah satu pencapaian puncak seorang petinju. Masyarakat pada umumnya telah lama menganggap memegang gelar elite itu sebagai salah satu klaim paling mengesankan yang dapat dibuat oleh seorang pria, sering kali merujuk pada sosok Mike Tyson yang dijuluki sebagai Manusia Paling Buruk di Planet, orang yang dapat, dalam kata-kata John L. Sullivan "menjilat putra mana pun. menyebalkan di rumah. "

Maka akan tampak antitesis bahwa seseorang yang pernah mendaki ke ketinggian itu akan menyesal sampai di sana. Tapi jalan yang diambil petinju ke puncak seringkali lebih traumatis daripada yang kita sadari. Seperti kasus Chris Byrd, mungkin juara tinju Kelas Berat olahraga yang paling tidak mungkin, dan orang yang tidak pernah ingin berada di divisi itu sejak awal.

''Masalahnya, setelah Olimpiade, saya tidak dikontrak oleh siapa pun. Saya memenangkan medali perak. Saya masih, sampai hari ini, tersakiti olehnya,”kata Byrd sambil menangis. “Saya harus pergi ke Kelas Berat. Saya tidak ingin bertarung di Kelas Berat, tetapi tidak ada yang menginginkan saya, jadi saya seperti sialan, apa yang harus saya lakukan?.”

''Ketika saya bertarung di Kelas Berat, itu sangat menakutkan, saya menganggapnya sangat serius. Saya menganggapnya sangat serius sehingga hampir seperti lelucon. Dulu aku begadang semalaman sebelum bertarung seperti ya ampun, besok aku harus di depan David Tua, apa kamu lihat dia ditimbang? Tetapi saya harus melakukannya untuk keluarga saya. Depresi. Itu sebabnya saya bertarung di Kelas Berat. Langsung Depresi."

Baca Juga: Cinta Segitiga Canelo, Oscar de la Hoya, Golden Baru Sudah Rusak



Byrd mencapai tingkat ketenaran yang datang dengan memegang gelar Kelas Berat, tetapi tidak pernah tingkat popularitas yang diharapkan. Mengingat perawakannya, Byrd terpaksa menggunakan keterampilan tinju dinamisnya untuk membuat lawan bertahan dan mencetak gol dengan tembakan akurat. Dia dicap sebagai orang yang membosankan, sebagai pelari yang gugup, dan sebagai pria yang tidak bisa memukul, daripada sebagai pria yang lebih kecil yang berdiri dan secara ajaib mengalahkan raksasa.

Minggu lalu, Byrd bertelanjang dada muncul di Instagram, baru saja berlari di pegunungan, terlihat jauh lebih kurus dan lebih tegas daripada hari-hari pertarungan sebelumnya, dan menyatakan bahwa dia akan kembali dan ingin menjadi juara tinju Kelas Menengah dunia.

Byrd terakhir kali bertarung pada 2009, dan belum pernah bertarung di batas kelas menengah sejak 1992, saat dia bertarung di Olimpiade Barcelona. Untuk memahami mengapa Byrd ingin melakukan sesuatu yang berisiko seperti kembali ke ring pada usia 50, dalam olahraga dia merasa dianiaya, seseorang harus memahami dua hal.

Pertama, seperti yang dikatakan komentator HBO Jim Lampley selama putaran keempat dari kemenangan gelar tinju Kelas Berat IBF atas Evander Holyfield, “dia hanya seorang penggemar yang tidak bisa menolak olahraga." Dan kedua, dia tidak bisa membayangkan trauma yang lebih buruk daripada apa yang dia alami secara emosional dan fisik selama sebelas tahun terakhir.

''Saya mengalami kerusakan saraf di kaki saya sangat parah. Saya bunuh diri, menjadi gila. Saya berkata pada diri sendiri, ketika saya berhasil melewati ini, saya akan menghadiahi diri saya sendiri dengan gelar Kelas Menengah. Saya tidak pernah mendapat kesempatan untuk bertarung di Kelas Menengah, jadi inilah waktu saya,”kata Byrd.

''Pada 2009, saya mengalami ketakutan besar. Saya sangat kesakitan, dan saya mulai mengonsumsi Lyrica. Saya memiliki pikiran untuk bunuh diri. Saya hampir melompat ke anak saya dan keponakan saya, kami dikelilingi oleh polisi, pusat kota LA, itu gila. Saya kehilangan akal sehat."

Baca Juga: Tyson Menantang Maut Duel Lawan Mesin KO Rusia Apti Davtaev



Tahun-tahun berikutnya adalah parade operasi, kunjungan dokter dan resep yang mencoba menyembuhkan masalah litani. Byrd mengatakan dia mengganti kedua pinggul dan kedua bahu, tetapi mengatakan bahwa kerusakan saraf kronis di kakinya lebih buruk daripada rasa sakit di pinggul dan bahunya digabungkan.

Pada tahun 2012, Byrd mengunjungi Mayo Clinic dan mengatakan dia dipulangkan dengan tagihan kesehatan yang bersih, dokter mengatakan kepadanya bahwa meskipun mereka percaya kakinya benar-benar memberinya masalah besar, mereka tidak dapat menentukan mengapa, dan tidak dapat menawarkan solusi selain obat penghilang rasa sakit tambahan.

Byrd memutuskan bahwa rasa sakit fisik tidak hanya berasal dari bertahun-tahun bertarung dan pelatihan atletik — terutama bagi seorang petarung yang menurut pengakuannya sendiri tidak menerima banyak hukuman di atas ring karena kehebatan pertahanannya. Sementara keausan memiliki efeknya, hal itu diperkuat oleh beban tambahan yang ia bawa saat melakukannya, dan bagaimana ia menempatkan dan mempertahankan bobot tersebut untuk melawan di atas 200 pound.

''Mengatakan saya makan tanpa henti adalah pernyataan yang meremehkan. Saya menghancurkan tubuh saya dengan junk food terburuk yang bisa Anda makan, dan itu membunuh saya. Saya memiliki alergi, saya sangat lelah saat bertarung di kelas berat. Tubuh saya mengalaminya. Tidak ada yang tahu tentang itu. Itu menghancurkan saya. Itu karena makanan telah menghancurkan tubuh saya. Saya menambah lima puluh pound. Dan saya masih memenangkan dua gelar Kelas Berat,”kata Byrd.

Baca Juga: Ulang Tahun, RM BTS Sumbang Rp1,2 Miliar ke Museum Byrd beralih ke pola makan vegan, dan versi yang sangat ketat. Byrd hanya makan tumbuhan, tanpa gula, tanpa makanan olahan, tanpa gandum. Namun ada satu tanaman yang menurut Byrd telah membuat perbedaan terbesar: Ganja.

''Shannon Briggs, dia yang membuatku merokok. Dia sangat mendesak saya, karena dia melihat semua rasa sakit yang saya alami,”kata Byrd. ''Pertama kali saya melakukannya, saya melakukan pukulan keras dengan Shannon Briggs. Saya tertidur pada awalnya, tetapi saya bangun dan rasa sakit di kaki saya berkurang, dan saya berpikir, apa ini ?! ”

Byrd menggunakan produk THC dan CBD setiap hari, dan tidak lama setelah mulai menggunakannya, ia menyadari bahwa ia merasa sehat dan cukup bahagia untuk mulai berlari dan berolahraga lagi. Tak lama kemudian, dia menjadi yang paling ringan dalam 28 tahun. ''Istri saya menatap saya dan berkata, Anda berpikir untuk bertarung lagi, dan saya seperti ya. Saya tidak bisa mati dengan ini di pikiran saya. Saya harus melihat apa yang akan saya lakukan di Kelas Berat saya. Saya tidak bisa mati dengan itu di pikiran saya, ”kata Byrd.

''Ketika saya di Kelas Berat, saya tahu saya adalah juara Kelas Menengah. Pertandingan seharusnya selalu antara saya vs Roy Jones Jr. Titik. Saya selalu berpikir saya lebih baik darinya, dan dia petarung yang hebat. Saya hanya ingin berada di depannya, hanya itu yang ingin saya lakukan. "
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top