Kisah Israel Adesanya, Jadi Petarung Sadis UFC gara-gara Dibully di Sekolah

loading...
Kisah Israel Adesanya, Jadi Petarung Sadis UFC gara-gara Dibully di Sekolah
Kisah Israel Adesanya, Jadi Petarung Sadis UFC gara-gara Dibully di Sekolah/The Sun
Kisah bintangUFC Israel Adesanya menjadi seorang petarung tak terkalahkan setelah dia di-bully di sekolah, suka menari dan memiliki mobil McLaren senilai 500.000 poundsterling. Keganasan Israel Adesanya saat bertarung di oktagon kembali dibuktikan dengan meremukkan Paulo Costa untuk mempertahankan gelar juaraKelas Menengah UFC.

Tidak banyak yang tahu jika sosok petarung berusia 31 tahun, yang telah memenangkan semua 20 pertarungan MMA-nya, tidak selalu menjadi pria yang tangguh.Di sekolah menengah yang tumbuh di Selandia Baru, Adesanya menjadi sasaran para pengganggu sekolah. Hebatnya, dia masih menjadikan mereka sebagai teman di Facebook - hanya untuk mengingatkan mereka bahwa dia tidak boleh diganggu sekarang.

Baca Juga: Freddie Roach: Terlalu Mudah Manny Pacquiao Hancurkan Conor McGregor

Kehidupan Adesanya hari ini berubah, mengambil seni bela diri setelah dia diintimidasi oleh teman-temannya, adalah salah satu glamour - dia mengendarai McLaren senilai 500.000 poundsterling atausekitar Rp9,5miliar dengan asumsi 1 poundsterling = Rp19.000. Kini, dia bisa tertawa paling terakhir.



KEHIDUPAN DI ROTORUA

Israel Adesanya lahir di Lagos, Nigeria, tetapi keluarganya beremigrasi ke Selandia Baru ketika dia berusia 10 tahun sehingga kelima anak mereka dapat menerima pendidikan yang lebih baik. Mereka menetap di Rotorua, kota yang ditemukan di Pulau Utara dan terkenal dengan budaya Maori-nya. Namun, penggemar anime Jepang ini menjadi sasaran bullying yang mengerikan di Sekolah Menengah Anak Laki-laki Rotorua.

Kisah Israel Adesanya, Jadi Petarung Sadis UFC gara-gara Dibully di Sekolah




Cobaan yang dia alami mengubahnya menjadi Karate Kid di kehidupan nyata, dengan Adesanya mengungkapkan di masa lalu bahwa dia mengambil seni bela diri karena siksaan yang dia derita saat kecil. Dan setelah 'The Last Stylebender' mengalahkan Robert Whittaker dari Australia, dia berbicara tentang mereka yang mengganggunya di sekolah.
halaman ke-1 dari 3
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top