Menakar Plus Minus Kekuatan Conor McGregor Lawan Dustin Poirier

loading...
Menakar Plus Minus Kekuatan Conor McGregor Lawan Dustin Poirier
Menakar Kekuatan Conor McGregor Lawan Dustin Poirier/The Sun
Bagaimana Conor McGregordan Dustin Poirier dibandingkan menjelang pertarungan 23 Januari 2021 setelah kontrak ditandatangani. Duel McGregor vs Poirier menarik perhatian UFC, yang secara resmi menawarkan pasangan itu headliner pada 23 Januari. Poirier pertama kali meletakkan pena di atas kertas, tetapi UFC masih menunggu tanda tangan The Notorious.

Sekarang, situs media McGregor The Mac Life, mengungkapkan bahwa bintang Irlandia itu telah menandatangani setengah dari kesepakatannya, dan SunSport merinci bagaimana perbandingan mantan lawannya.

Conor McGregor
McGregor muncul di panggung pada tahun 2013, dan dalam lima pertarungan dan dua tahun dia menantang untuk sabuk emas UFC. Dia memenangkan gelar sementara Kelas Bulu melawan Chad Mendes sebelum menggulingkan juara tak terbantahkan Jose Aldo. Sebuah serangan melawan Nate Diaz terjadi pada 2016 sebelum ia mengalahkan Eddie Alvarez untuk sabuk Kelas Ringan - menjadi yang pertama memegang dua gelar pada waktu yang sama.

Baca Juga: Duel Conor McGregor vs Poirier bukan untuk Kudeta Khabib



McGregor kemudian menunda karier UFC-nya pada 2017 untuk melakukan debut tinju yang menguntungkan melawan Floyd Mayweather, yang ia kalahkan dalam sepuluh putaran. Petarung UFC asal Irlandia itu kembali pada 2018 melawan saingan beratnya, Khabib Nurmagomedov, tersingkir di ronde empat, tetapi bangkit kembali pada Januari ini dengan mengalahkan Donald Cerrone.

Dia gantung sarung tangan UFC pada bulan Juni setelah diabaikan dalam Kelas Ringan, tetapi tampaknya siap untuk bertarung lagi. Dengan 19 KO dalam 22 kemenangannya, McGregor memiliki salah satu petarung UFC kidal paling mematikan di olahraga ini. Kombinasikan itu dengan pukulan balasannya yang luar biasa, pengendalian jarak dan kepercayaan diri tertinggi, bintang kidal adalah salah satu petarung paling berbakat secara teknis dalam sejarah.

Tapi kehilangan momentum sejak mendapat bayaran tertinggi dalam karir melawan Mayweather telah menghabiskan tahun-tahun berharga McGregor, berjuang hanya dua kali dalam tiga tahun sejak pertarungan itu.



Dustin Poirier
Setelah kalah KO melawan McGregor dalam dua menit di kelas bulu pada tahun 2014, Poirier tertinggal dengan rekor 16-4. Tetapi setelah meningkatkan beratnya, tinju dan kekuatannya berkembang pesat saat ia segera menjadi salah satu petarung UFC yang paling maju. Poirier hanya kalah sekali dalam 11 pertarungan, meskipun tidak ada kontes melawan Eddie Alvarez, sebelum dia menghadapi Max Holloway untuk sabuk ringan sementara.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top