Jelang Napoli vs Roma, Legenda Klub Kenang Masa Kejayaan

loading...
Jelang Napoli vs Roma, Legenda Klub Kenang Masa Kejayaan
Jelang Napoli vs Roma, Legenda Klub Kenang Masa Kejayaan. Foto: IST
ROMA - AS Roma akan menghadapi Napoli dalam lanjutan Serie A akhir pekan ini. Jelang laga tersebut, legenda Roma, Bruno Conti, mengenang masa-masa emasnya bersama tim.

Pertandingan Roma kontra Napoli akan digelar di San Paolo, Naples, Minggu (29/11) waktu setempat, atau Senin (30/11/2020) dini hari waktu Indonesia. Pertandingan yang disiarkan live streaming RCTI Plus akan kickoff pukul 02.00WIB.

Kisah Bruno Conti sendiri dimulai pada 28 November 1990, ketika Roma unggul 5-0 di leg pertama babak 16 besar Piala UEFA mereka melawan Bordeaux ketika Carlos Bianchi memasukkan Bruno Conti dengan sepuluh menit tersisa untuk bermain.

Berbicara secara eksklusif kepada asroma.com, Conti menjelaskan: “Saya tidak akan pernah melupakan raut wajah ayah saya ketika saya memberi tahu dia bahwa saya - salah satu dari tujuh anaknya - bergabung dengan Roma. Dia adalah penggemar Roma dan itu membuatnya menjadi pria paling bahagia yang masih hidup. Saya akan bermain untuk tim yang dia cintai. "

Dia menambahkan: “Saya tidak dapat menyangkal bahwa musim terakhir saya sulit, seperti yang sering terjadi pada pemain hebat. Saya ingat gemuruh Stadio Olimpico ketika saya masuk sebagai pemain pengganti melawan Bordeaux. Saya ingat fans meneriakkan nama saya. Saya minta mereka berterima kasih atas 10 menit terakhir itu. Hari itu saya mengerti tidak ada ruang untuk saya di tim itu lagi.



“Ketika saya melihat film Francesco Totti, itu membawa saya kembali ke musim terakhir saya yang tersiksa. Di akhir tahun itu saya dihadapkan pada dilema: terus bermain di klub lain atau mengikat nama saya dengan Roma selamanya. (Baca Juga: Preview Benevento vs Juventus: Dongkrak Posisi di Klasemen )

“Saya mendapat banyak tawaran dari klub lain tapi saya tumbuh di akademi Roma dan melakukan debut di bawah Nils Liedholm. Setelah 17 tahun memakai seragam Giallorossi, saya tidak bisa membayangkan diri saya memakai warna lain, jadi saya lebih suka mengakhirinya. Saya mengatur perpisahan saya dengan Gilberto Viti [sekretaris organisasi Roma selama bertahun-tahun]. Itu adalah hal yang benar untuk dilakukan: Saya lahir di Roma.

“Saya suka melatih dan setelah gantung sepatu saya mendapatkan lencana saya di Acquacetosa dan Coverciano. Roma menelepon saya dan meminta saya untuk melakukan kursus tahun '79 / 80, dengan orang-orang seperti [Manuele] Blasi dan [Daniele] De Vezze.



“Saya sangat senang. Anda mungkin pemain yang bagus, tetapi dalam hal melatih, Anda masih harus mempelajari seluk-beluknya, dan itu sama bagi saya.

Kemudian, ketika Ermenegildo Giannini - ayah Giuseppe - meninggalkan akademi, klub menempatkan saya sebagai penanggung jawab. Saya menikmati masa kepelatihan itu, tetapi saya tidak bisa mengatakan tidak kepada Roma, jadi saya terjun ke pekerjaan itu. Saya juga sangat menikmatinya.

“Saya masih di sini sekarang dan saya merasa terhormat bisa memakai warna-warna ini. Karena ini ROMA. Anda tidak mempertanyakan Roma; Anda mencintai Roma - terutama jika Anda besar di klub, seperti saya.

"Saya bangga dengan kenyataan bahwa saya selalu tinggal di keluarga hebat ini."
(sha)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top