Canelo Nggak Ada Matinya! Lepas Sabuk Menengah, Rajai Menengah Super

Sabtu, 02 Januari 2021 - 07:22 WIB
loading...
Canelo Nggak Ada Matinya! Lepas Sabuk Menengah, Rajai Menengah Super
Canelo Nggak Ada Matinya! Lepas Sabuk Menengah, Rajai Menengah Super/The Sun
A A A
LAS VEGAS - Bukan Saul Canelo Alvarez namanya jika tidak membuat kehebohan dengan melepas sabuk juaranya. Setelah merebut sabuk juara Kelas Berat Ringan dan melepaskannya, Canelo kembali melakukan hal yang serupa. Canelo akhirnya melepas sabuk juara Kelas Menengah WBA untuk beranjak ke Menengah super.

Segera setelah merebut sabuk juara Kelas Menengah super WBA dari Callum Smith, Canelo fokus bertarung di Kelas Menengah super di masa mendatang. Keputusan itu disertai dengan secara resmi mengosongkan gelar kelas menengah WBA.

’’Dia sekarang 76,2 Kg, itu adalah berat badan utamanya,” Eddy Reynoso, pelatih kepala dan manajer Alvarez mengkonfirmasi ke BoxingScene.com pada hari Jumat. ’’Di sinilah dia merasa paling kuat dan kami tidak lagi memberikan bobot apa pun di kelas menengah,’’lanjutnya.

Baca Juga: Holyfield Paksa Tyson Teken Kontrak Trilogi: Ayo, Kita Bertarung!

Langkah tersebut membuat Ryota Murata dari Jepang sebagai juara Kelas Menengah WBA yang diakui, dan dengan demikian memenuhi syarat untuk mengikuti pertarungan penyatuan gelar. Badan pemberi sanksi lainnya tidak menyukai penyatuan dengan gelar sekunder.

Canelo (54-1-2, 36KO) telah memegang tali WBA sejak kemenangan mayoritas 12 ronde atas Gennadiy Golovkin (41-1-1, 36KOs) dalam pertandingan ulang September 2018 mereka. Sembilan bulan kemudian — setelah berhenti sebentar di Kelas Menengah super di babak knockout ke-3 Desember 2018 dari Rocky Fielding untuk memenangkan gelar kedua WBA — Canelo dari Guadalajara mengklaim IBF menyusul kemenangan angka 12 ronde atas Daniel Jacobs dalam tiga pertandingan mereka pada Mei 2019.

Baca Juga: Anthony Joshua Bekuk Tyson Fury KO Ronde Terakhir

Segera setelah itu, pernak-pernik alfabetnya segera dilepaskan. Canelo menukar sabuk WBC dengan status kejuaraan "Waralaba" pada Juni 2019, meskipun sabuk IBF-nya berakhir tanpa satu pun mempertahankan gelar. Canelo dijadwalkan menghadapi penantang wajib Sergiy Derevyanchenko, tetapi dicopot dari sabuk IBF pada Agustus 2019 setelah gagal memenuhi syarat dalam tenggat waktu yang diberlakukan dan diperpanjang badan sanksi.

Canelo sejak itu tidak bertarung di kelas menengah, meskipun memilih untuk mempertahankan gelar WBA selama badan sanksi mengizinkan. Dia masih memegang status seperti itu menuju KO pemenang gelar kelas berat ringan WBO atas Sergey Kovalev pada November 2019, mengosongkan sabuk juaranya hanya 45 hari kemudian saat dia berusaha berlari di divisi kelas menengah super.

Baca Juga: Menang TKO Ronde 8, Kazuo Ioka Raja 4 Kelas Pertama dari Jepang

Rencana untuk menghadapi pemegang sabuk WBO 76,2Kg Billy Joe Saunders Mei lalu digagalkan oleh pandemi virus corona yang sedang berlangsung. Dia akhirnya bertarung dengan Callum Smith yang dibuatnya babak belur dan merampas sabuk Menengah super WBA dan WBC.

Siapa pun yang tertarik untuk mendapatkan gaji terbaik dalam karier dan kesempatan untuk menjadi petarung olahraga terbaik di dunia harus naik ke Kelas 76,2Kg untuk melakukannya. Itu termasuk harapan pertarungan ketiga dengan Golovkin atau pemain kelas menengah lain yang relevan. ''Ini berat badannya,” Reynoso menegaskan. ''Siapapun yang ingin melawan Canelo harus bertemu kami (di kelas menengah super). Dia tidak lagi mengungkapkan masa jayanya."
(aww)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1135 seconds (10.55#12.26)