Inter Milan Alami Krisis Finansial, Butuh Suntikan Dana

loading...
Inter Milan Alami Krisis Finansial, Butuh Suntikan Dana
CFO Inter Tim Williams mengonfirmasi mengenai kondisi finansial klub. Dalam sebuah kesempatan dia mengatakan, tagihan gaji Nerazzurri sedikit lebih tinggi dari yang diinginkan klub dan mengonfirmasi Suning sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan bantua
MILAN - CFO Inter Milan Tim Williams mengonfirmasi mengenai kondisi finansial klub. Dalam sebuah kesempatan dia mengatakan, tagihan gaji Nerazzurri sedikit lebih tinggi dari yang diinginkan klub dan mengonfirmasi Suning sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan bantuan keuangan.

Williams masih beroperasi meskipun telah menyerahkan pengunduran dirinya sebagai CFO Inter pada Januari. Hari ini, dia berbicara dengan investor untuk Inter Media and Communications dan pernyataannya dilaporkan oleh Calcio e Finanza.

Baca juga: Setop Salahkan Mbappe

"Seperti banyak klub lain, baik di Italia maupun di seluruh Eropa, kami telah mencapai kesepakatan dengan beberapa mitra untuk menunda pembayaran sebagai bagian dari upaya untuk mengelola modal kerja kami," kata Williams dikutip dari Football Italia, Senin (22/2/2021).



"Namun, saya ulangi, itu semua terjadi atas persetujuan penuh semua pihak yang terlibat," lanjutnya.

Baca juga: Postecoglou Beberkan Kendornya Liverpool di Musim Ini

CFO klub mengonfirmasi Suning sedang dalam pembicaraan untuk mendapatkan bantuan keuangan atau menjual saham mayoritas di klub. "Meskipun Suning telah mengonfirmasi komitmennya untuk mendukung finansial klub, dengan atau tanpa dukungan eksternal tambahan, adalah masuk akal dan bijaksana untuk melihat ke luar," kata Williams.



“Dengan pemikiran ini, Suning telah menunjuk konsultan utama di Asia untuk bekerja dengan mereka guna menemukan mitra yang sesuai, baik itu penyuntikan ekuitas atau yang lainnya. Diskusi dengan mitra potensial utama dalam hal ini sedang berlangsung."

Lebih jauh, Williams menuturkan dengan tantangan signifikan yang dihadapi tahun ini, Inter tetap dalam posisi yang kuat dalam perburuan gelar tahun ini. "Klub dan properti kami telah mengambil langkah signifikan untuk memastikan masa depan klub. Kami masih bermain secara tertutup dan, seperti banyak klub top Eropa lainnya, kami terus menghadapi tantangan yang berkelanjutan karena pandemi Covid-19."

“Pada tahap ini, kami tidak bisa mengatakan kapan fans akan kembali ke stadion, tapi kami berharap akhir dari periode sulit ini tidak terlalu jauh. Penutupan stadion memiliki dampak yang jelas pada hilangnya pendapatan tiket yang bisa mempengaruhi klub besar lebih dari klub kecil. Dampak pandemi juga terlihat pada depresi seluruh sektor ekonomi."

"Ketika biasanya kami dapat mengambil kesempatan untuk mengurangi tagihan gaji dan menghasilkan uang tambahan melalui penjualan pemain, situasi tahun ini membuat semuanya menjadi lebih sulit. Dan meskipun kami dapat memperkuat tim dengan transfer dan pinjaman gratis, tagihan gaji mungkin lebih tinggi dari yang kami inginkan," pungkas Williams.
(mirz)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top