Koeman Masih Yakin Barcelona Juara La Liga

loading...
Koeman Masih Yakin Barcelona Juara La Liga
Ronald Koeman yakin Barcelona terbuka untuk juara La Liga/Foto/dok
MADRID - Ronald Koeman menegaskan Barcelona tetap optimistis dalam mengejar gelar La Liga 2020/2021 meski ditekuk Real Madrid 1 -2 dalam laga El Clasico di Stadion Alfredo Di Stefano, Sabtu (10/4/2021) malam waktu lokal atau Minggu (11/4/2021) dini hari WIB.

Barcelona meninggalkan ibu kota Spanyol dengan tangan kosong setelah Karim Benzema dan Toni Kroos membuat Los Blancos unggul dua gol di babak pertama, masing-masing lewat gol menit ke-13 dan 28. Barcelona membalas di babak kedua melalui Oscar Mingueza (60) yang merupakan gol keduanya musim ini untuk Barca.

Baca juga: Zidane Santai Tanggapi Insiden 'Penalti' Braithwaite-Mendy

Gelandang Madrid Casemiro dikeluarkan dari lapangan pada menit ke-90. Tapi, Madrid bertahan di Stadion Alfredo Di Stefano yang basah akibat hujan, untuk memastikan kemenangan ketiga berturut-turut melawan Barca di semua kompetisi untuk pertama kalinya sejak 1978.

Kini, Los Blancos naik ke puncak klasemen sementara La Liga 2020/2021, dengan 66 poin. Atletico Madrid (peringkat 2) yang memiliki poin yang sama, baru beraksi pada hari Minggu melawan Real Betis. Barca berada di urutan ketiga dan tertinggal satu poin, meski mereka bisa terpaut empat poin jika Atletico mengalahkan Real Betis.



Baca juga: Jelang Bentrok Genoa, Pirlo Ingin Juventus Tetap Kobarkan Semangat

"Tentu saja kami masih optimistis karena kami telah menghasilkan performa yang serius," kata Koeman kepada wartawan. "Kami bertarung. Kami kalah dalam pertandingan melawan tim yang berjuang untuk memenangkan liga tetapi ada sembilan pertandingan dan semua pertandingan penting bagi tiga tim terbaik."

"Ini sulit bagi kami bertiga. Kami akan kembali, kami akan berjuang hingga pertandingan terakhir."

Baca juga: Rossi Melempem, Graziano: Ada yang Enggak Beres di Tim Petronas SRT.

Barca mencoba total 12 tembakan di babak kedua, tiga di antaranya tepat sasaran, dan hampir menyambar satu poin ketika Ilaix Moriba membentur mistar gawang pada menit ke-94.



Tapi, Koeman menjadi pelatih Barcelona pertama yang kalah dalam dua pertandingan La Liga pertamanya melawan Madrid sejak Joaquim Rife pada 1980 (juga dua pertandingan pertama).

Koeman tidak bisa menyembunyikan rasa frustrasinya setelah pertandingan, setelah merasa timnya seharusnya mendapat penalti ketika pemain pengganti Martin Braithwaite jatuh di kotak penalti di bawah tekanan Ferland Mendy.

"Saya bukan satu-satunya orang yang kecewa dengan keputusan itu. Para pemain merasa kecewa karena keputusan wasit untuk tidak memberikan penalti dan ada pemain yang sudah bermain bertahun-tahun untuk Barcelona, jadi saya tahu. Tapi sekali lagi tidak semua keputusan tepat."

"Tidak ada pertandingan (liga) minggu depan dan gelar (final Copa del Rey melawan Athletic Bilbao) dipertaruhkan. Kami memiliki waktu seminggu untuk mempersiapkan pertandingan yang sulit jadi kami akan melanjutkan dan kami kuat."

Lionel Messi, sementara itu, gagal mencetak gol dalam tujuh Clasicos berturut-turut di semua kompetisi untuk pertama kalinya dalam kariernya.
(sha)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top