Deontay Wilder Dipukul KO Petinju Rusia, Romanov: Kakinya Lemah!

loading...
Deontay Wilder Dipukul KO Petinju Rusia, Romanov: Kakinya Lemah!
Deontay Wilder Dipukul KO Petinju Rusia, Romanov: Kakinya Lemah!/The Sun
Deontay Wilder dipukul KO petinju Rusia Evgeny Romanov yang menyebut kaki Bronze Bomber lemah dan tidak berdiri kokoh. Romanov menjadi petinju terakhir yang meng-KO Wilder, mantan juara dunia Kelas Berat WBC pada 13 tahun lalu.

Setelah Romanov, Wilder mengalami kekalahan KO kedua setelah dipermak Tyson Fury yang menyebabkannya kehilangan sabuk juara WBC. Romanov dan Wilder bersaing ketat di peringkat amatir pada tahun 2008, ketika Bronze Bomber menelan kekalahan KO pertamanya.

Baca Juga: Pertarungan Gila 3 vs 1, Kung Fu Panda Dihajar 3 Petarung MMA

Romanov, setelah tertinggal 4-2 di babak pertama, menemukan jawaban untuk segalanya di babak kedua dan segera mulai mendominasi. Sebuah bogeman kuat membuat Wilder terhuyung-huyung dan dia dihitung.



Pukulan dahsyat Romanov lainnya di ronde ketiga dan terakhir mengirim petinju Amerika itu ke atas kanvas dan wasit mengakhiri pertandingan dengan sisa waktu kurang dari satu menit. Romanov sekarang telah merefleksikan bentrokan 13 tahun kemudian dan dia mengakui Wilder telah naik ke puncak dan merupakan petarung yang sangat berbeda.

Namun petinju Rusia itu mengklaim mantan juara WBC yang digulingkan itu masih memiliki titik lemah yang bisa ditargetkan Fury lagi pada pertemuan ketiga antara pasangan tersebut. ’’Sudah lama sekali. sejujurnya saya tidak terlalu memikirkannya. Wilder dulu berbeda dari sekarang. Aku juga berbeda,’’kata Romanov kepada RT.

’’Hari ini adalah waktu yang berbeda, Wilder berada di puncak dan saya sedang dalam perjalanan ke sana. Saat itu mungkin sebaliknya, jadi saya tidak ingin mengingat atau memikirkannya,”jelasnya.

Baca Juga: Mayweather Ditantang AJ Duel Pembuktian Jawara Tak Terkalahkan

Ketika ditanya mengenai titik lemah Wilder, Romanov menambahkan: ’’Saya tidak yakin tentang titik lemahnya tetapi saya tahu kakinya lemah. Untuk lokasinya, saya tidak tahu. Anda harus memperhatikan itu ketika Anda berjalan di atas ring bersamanya. Saya tahu bahwa Wilder tidak kokoh berdiri, Anda dapat melihatnya ketika Anda menontonnya di TV.”

Ketika ditanya apakah dia kesal karena Fury mencatat rekornya sebagai orang terakhir yang menghentikan Wilder, dia berkata: “Jujur, saya tidak pernah iri. Apa pun bisa terjadi, siapa pun bisa jatuh, jadi saya tidak pernah iri pada siapa pun. Saya sendiri seorang petinju dan tahu persis apa itu."
(aww)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top