Kisah Joki Cantik Gugat Dokter Ibunya gara-gara Vonis Tak Seharusnya Lahir

Rabu, 24 November 2021 - 23:14 WIB
Kisah Joki Cantik Gugat Dokter Ibunya gara-gara Vonis Tak Seharusnya Lahir
Kisah Joki Cantik: Pakai Selang di Hidung, Gugat Dokter Ibunya/The Sun
A A A
Kisah joki cantik Evie Toombes dengan selang pernafasan di hidung menggugat dokter ibunya gara-gara vonis dia seharusnya tidak lahir ke dunia karena alasan medis. Evie Toombes, dari Skegness, Lincs, mengalami kasus "pembuahan yang salah" saat ia lahir menderita spina bifida dan kadang-kadang menghabiskan 24 jam sehari memakai selang yang terhubung ke tabung oksigen.

Ibu Evie, Caroline Toombes, mengklaim bahwa dia tidak diberitahu oleh Dr Philip Mitchell tentang pentingnya suplemen dalam pencegahan spina bifida. Meskipun menderita kondisi tersebut - yang disebabkan ketika tulang belakang dan sumsum tulang belakang bayi tidak berkembang dengan baik di dalam rahim, menyebabkan celah pada tulang belakang - wanita berusia 20 tahun ini mampu menempa karier di showjumping, bersaing dengan keduanya.

Baca Juga: Pemain Naturalisasi dari Afrika yang memperkuat Timnas Indonesia

Evie kini menggugat dokter ibunya, Dr Philip Mitchell, atas dugaan kegagalannya menasihati ibunya untuk mengonsumsi suplemen penting sebelum hamil. Dia mengklaim bahwa jika dokter memberi tahu ibunya, Caroline, bahwa dia perlu mengonsumsi suplemen asam folat untuk meminimalisasi risiko spina bifida yang memengaruhi bayinya, dia akan menunda kehamilan sampai dia melakukannya - dan akibatnya Evie tidak akan pernah hamil.



Pengacara Evie, Susan Rodway QC, mengatakan kepada Hakim Rosalind Coe QC bahwa showjumper itu menuntut "dilahirkan dalam keadaan rusak" dan bahwa dia menginginkan jutaan ganti rugi untuk menutupi peningkatan biaya menjalani kehidupan yang cacat.

Tapi Dr Mitchell, yang pada saat itu bekerja di Praktek Medis Hawthorn di Skegness mengungkapkan, "secara komprehensif menyangkal" tanggung jawab, mengklaim dia memberi Nyonya Toombes "nasihat yang masuk akal". Petugas medis secara rutin memberi tahu calon ibu tentang manfaat mengonsumsi suplemen asam folat sebelum hamil dan selama 12 minggu pertama kehamilan mereka untuk menangkal risiko spina bifida.

Pengadilan London mendengar bahwa Nyonya Toombes yang berusia 50 tahun - yang juga seorang penunggang kuda yang rajin - pergi menemui Dr Mitchell di tempat latihan Hawthorn untuk mendiskusikan rencananya memiliki bayi pertama pada Februari 2001.
"Ini adalah keputusan yang sangat berharga untuk memulai sebuah keluarga, karena dia sendiri telah kehilangan orang tuanya ketika dia masih muda," kata pengacara putrinya, Mrs Rodway, kepada hakim. Mereka telah menahan diri dari hubungan seksual sampai mereka menerima nasihat dalam konsultasi ini."

Baca Juga: Viral! Marshal Salat di Sisi Lintasan Sirkuit Mandalika, Netizen: Semoga Berkah

Tetapi meskipun membahas asam folat selama konsultasi, Nyonya Toombes mengklaim bahwa dia tidak diberitahu oleh Dr Mitchell tentang pentingnya asam folat dalam pencegahan spina bifida. "Dia mengatakan kepada saya bahwa itu tidak perlu," katanya kepada hakim.Saya disarankan bahwa jika saya memiliki pola makan yang baik sebelumnya, saya tidak perlu mengonsumsi asam folat."

Rodway menjelaskan bahwa seandainya Nyonya Toombes diberi nasihat yang tepat oleh Dr Mitchell, dia tidak akan hamil secepat dia. Dia akan menghentikan rencana kehamilannya, memulai pengobatan asam folat dan kemudian berusaha untuk hamil, klaimnya.

"Ini adalah buktinya bahwa dia akan membacanya dan tidak akan mencoba untuk hamil sampai dia puas bahwa dia telah melindungi dirinya sendiri sebanyak mungkin. Jika dia memang menunda hamil, dia akan memiliki bayi yang "normal, sehat" - tetapi bayi yang "berbeda secara genetik" dengan Evie,''tambah QC.
(aww)
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2021 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1172 seconds (10.177#12.26)